Mabul – Khazanah yang tiada ternilai

Dalam kesibukan bekerja, kami sempat lari ke syurga dunia yang jauh dari hiruk pikuk kota, jauh dari GST dan tol, jauh dari segala bau asap dan pencemaran yang membuat bumi semakin nazak dan jauh dari penjajahan kapitalis yang semakin menjadi-jadi. Kami ke satu destinasi yang pasti. Pasti rugi kalau ko tak pergi – Pulau Mabul.

Ye Mabul. Perkampungan nelayan seluas hampir 20 hektar ini telah dibangunkan menjadi tempat pelancongan bertaraf dunia sejak tahun 90-an lagi. Pulau ini tempat paling sesuai untuk mereka yang ingin melupakan seketika hal pejabat, hal makwe yang sering berbicara soal bluetick ataupun mereka yang masih mencari hala tuju hidup di dunia ini.

Pulau Mabul terkenal dengan keindahan lautnya yang………………………………………………Malas pulak aku nak cerita banyak-banyak, ko bukan nak baca pun. Jadi, ko layan je la video power ni hasil suntingan Zul Bali dan lakonan mantap dari aku, Zharif, Zuhir dan Zul Bali sendiri. (Awek bertudung dalam video ni adalah wife Zuhir)

Bye

Advertisements

Menuju Atas Bayu

Kami tiba di Negeri di Bawah Bayu kira-kira jam 10 pagi. Ketika itu redup-redup tenang, cuaca yang sedap dibuat joging untuk mereka yang ingin kurus. Seperti dijanjikan, Azmil menyambut ketibaan kami di lapangan terbang.

“Bah!” kata dia.

“Bah.” aku balas.

Dia mengangguk faham dan kami menuju ke van.

Kemudian kami langsung ke Kinabalu Park untuk pendaftaran dan mengambil tag pendaki.

“Kita ada masa dua jam sebelum ke Mesilau Nature Resort. Mahu jalan-jalan dulu?” tanya Azmil.

“Ke mana bagus?”

“Kundasang Dairy Farm. Tengok lembu, makan aiskrim.” kata dia.

“Bah!”

 

 

di Kundasang

Cuaca yang sedap bergambor.

 

Permulaan

Semuanya bermula bila Air Asia buat promo dan aku fikir, “Why not? Life is short. Let’s travel.”

Orait, sebenarnya aku tak fikir macam tu, aku cuma tertarik dengan kos penerbangan yang murah. RM150 pergi balik Bali. Murah, berpatutan dan terima kasih Tony Fernandes.

Aku ajak Amir. Amir setuju dan ajak abang dia, Bangah.

Dipendekkan cerita, akhirnya aku terbang dan tiba di Pulau Seribu Pura.

Kopi dulu mas?Ya, di sinilah aku belajar buat kopi.