Ketenangan dalam berseragam

Pagi tadi aku bangun awal. Jarang aku bangun awal kalau balik JB ni. Elok aku nak tidur balik, Faiq merengek suruh hantar pergi sekolah. Selaku seorang abang yang baik, aku menyumpah dalam hati. Tapi hantar jugak la…

Aku turun, panaskan enjin kereta dan tunggu Faiq siap pakai seragam sekolah. Jenis bersiap macam perempuan.

Sampai depan sekolah, kereta sangkut, ramai betul mak-bapak hantar anak pergi sekolah. Aku suruh Faiq turun, jalan kaki lagi cepat.

“Takpe bang, aku stay dengan ko. Pengawas tak tulis nama aku.” dia kata.

Tapi aku suruh dia turun jugak. Pagi-pagi ni elok jalan kaki naikkan metabolisme. Kanan dan kiri jalan semua penuh dengan budak sekolah. Masing-masing berjalan dengan penuh kelajuan sebab takut terlewat dan dicatit nama oleh pengawas. Bagus juga budak-budak ni.

Tapi tu la… aku tengok Faiq rileks je jalan. Hmmmm.

Kemudian aku memandu pulang dan singgah di medan selera untuk membeli sarapan. Di dalam kotak fikiranku, andai dapat roti jala atau roti canai, memang ngam.

Tit. Keretaku berbunyi menandakan sudah dikunci. Aku pun jalan masuk ke medan selera.

Benda pertama aku nampak, ada budak lengkap dengan baju sekolah tengah makan roti canai. Mak datuk, tenang gila. Kawan-kawan tengah berhimpun, ko boleh makan roti canai?

Ko… Ko… Memang power.

Malaikat yang ternoda

Dirimu gagah sihat sejahtera, sentiasa waspada marabahaya 

Sayang hatimu gering penuh khianat

Seperti taman bunga, dipenuhi ular berbisa

Yang menjadi makam, buat pengunjung tidak siaga

Sadarlah

Kita hanya manusia

Yang hidup sementara di atas manjapada

Satu hari nanti, ketika nyanyian sakaratul di hujung telinga

Jangan kau menyesal

Kerna menyakiti sesama insan

Adapun yang menunggumu di dalam liang

Adalah

Bukanlah

Insan-ul-kamil yang kau riak siponggang menganiaya

Tetapi

Segala amal dan jasa ketika hidup

Ingatlah teman

Ingatlah

Dunia sementara

Sementara

Mignolet, satu rahmat untuk EPL

Perlawanan berakhir berkesudahan 2-2. Selepas mendahului dan bermain dengan selesa selama 75 minit, entah dari mana pawana yang bertiup kencang membuatkan sebelas pemain Liverpool di dalam padang melayang-layang dan bermain dengan penuh cemas.

Dan akhirnya kecekapan Mignolet yang tidak pernah cukup… Menghukum Liverpool.

Kononnya selepas tamat perlawanan ketika di bilik persalinan, Mignolet yang mengambil-alih.

“Kita kalah sama-sama, kita seri sama-sama.” kata Mignolet.

“Betul tu!” kata Sakho sambil tangannya diangkat ke udara.

Firmino dari kejauhan hanya mampu menggeleng kepala.

Siam bumi tomyam

“Macam mana ni? Satu motor ke dua motor?” tanya Zharif pada aku.

Aku lontar pandangan pada Zharif. Dari kaki naik ke atas sampai kepala. Kalau ikut ukuran aku, satu motor tak cukup. Tak mungkin skuter ni mampu menanggung beban dua orang berbadan begini. Aku tahu benar kalau dua orang naik skuter, memang tak lepas kalau jumpa bukit.

“Kalau dua, macam rugi. Baik duit tu kita buat makan pulut ayam.” Ada kebenaran pada kata-kata Zharif.

“Okay satu motor.”

Lepas kasi nombor pasport dengan bayar duit, kami pilih helmet dan beredar. Destinasi, Pantai Patong.

“Aku dah cakap, skuter ni tak larat. Ko turun, ko turun.”

Zharif turun jalan kaki naik bukit sambil gelak-gelak. Inilah sifat-sifat teman yang boleh dibawa berjalan. 

  

Ketika di View Point, Koh Phi Phi