Bantu aku

Selaku petugas berwibawa yang sentiasa dahagakan kerja dan tanggungjawab, hari ini aku melakukan tugasan seperti biasa dan ditemani seorang teman. Hari ini, kami mahu menyiapkan kerja awal supaya dapat menyelesaikan amanah yang diberi dan berehat.

Jadi, aku dan dia tekun melakukan kerja tanpa mempedulikan segala gangguan yang datang.

Selepas satu jam, kami dapati kerja yang dilakukan terlampau cepat sehingga boleh berehat lebih awal. Ini sudah cantik, fikir benakku.

Aku pandang kawan, dia tengah layan perasaan dan bersungguh korek hidung. Geram juga aku tengok tapi aku tenang sahaja dan tersengih.

Kemudian aku kembali menekan papan kekunci di komputer riba. Begitu cermat aku menyusun langkah sehingga tidak berbunyi langsung pabila jari-jemari menyentuh papan kekunci.

“Caki, kita dapat setelkan cepat ni,” kata kawan aku.

Aku pandang dia. Dia sambung,

“Cantik, gimme five!” Dia angkat tangan ke udara menunggu aku menepuk tangannya.

Ah, sudah.

Aku dalam dilema.

Jika aku tidak membalas… Dia pasti berkecil hati.

Kalau aku balas… Tadi dia baru korek hidung.

Apa harus aku lakukan?

Tolong!

Firasat, sesuatu yang sudah tidak dipedulikan orang

Sebelum melangkah ke dalam gelanggang futsal, aku mempunyai perasaan aneh dan terbayang motorku yang bernama Drogon akan dilanggar. Aku malah telah menyediakan dialog dengan intonasi yang baik untuk orang yang bakal melanggar motorku.

“Bang… apa ni bang… takkan tak nampak?” Dialog yang sudah aku sediakan jika Drogon dilanggar.

Kemudian aku tersenyum dan melangkah masuk ke gelanggang,

“Tak mungkin kena langgar.” Getus hatiku.

Perlawanan bermula, musuh kali ini bukan calang-calang. Didatangkan khas dari Kedah… mereka seperti tahu aku adalah bangsa Johor dan mahu membalas dendam atas kekalahan Lajak Laris di peringkat separuh akhir Piala FA.

 (Aksi di bawah harus di-imaginasikan dalam bentuk definisi tinggi)

Aku acah ke kanan,

lawan menggerakkan badannya ke kiri,

aku tolak bola dan lari ke kanan lawan,

lawan mengekori rapat punggungku dengan ekor matanya,

aku pandang gol lawan, 

bola dirembat ke sudut yang sukar digapai penjaga gol.

Dannnnnnnnnnnnn…

Ya, memang susah untuk penjaga gol menepis bola yang aku rembat melencong jauh dari gol.

Sunyi seketika.

“Selalunya gol,” kata aku kepada teman sepasukan.

Tiba-tiba kami dengar bunyi kuat dari tepi gelanggang. Alangkah sayunya hati melihat Drogon sudah terkulai layu. Hati aku bagai direntap-rentap bila Drogon terjelepuk dihentam brader van yang gostan ke belakang.

Lantas aku pergi ke brader van yang sedang membangunkan Drogon.

Cerita ini berbalik semula ke perenggan dua.

Adakah patin masak sambal salah satu dari hidangan di surga?

Sebuah perlawanan atau apa-apa bentuk perjuangan sebenarnya bermula dari makanan. Tanpa makanan, runtuhlah empayar, hilanglah kerajaan. Semakin baik makanan itu, semakin kuat tentangan yang bakal dihadapi musuh. Hang Tuah dulu pun tak makan dedak masa berjuang untuk Barisan Srivijaya.

Sebenarnya… Di Bandar Kinrara, ada sebuah tempat yang baik, yang mampu membekalkan molekul atom dan zarah  kepada jisim badan dengan mencukupi. Setiap kali makan, rohani dan jasmani anda tidak akan meronta lagi untuk dibekalkan sumber tenaga.


Patin goreng sambal. 

Ini kalau kau bagi Stalin makan, memang habis Amerika kena serang dengan Soviet Union dulu.

Percayalah.