Apokalips II

Selepas menunaikan ibadah berbuka puasa, aku kekenyangan. Sudah menjadi kelaziman setiap kali kenyang, aku akan menggerakkan tapak tangan mengikut putaran jam di perut.

Setelah merasakan waktunya telah tiba, aku naik ke katil dan baring.

Kira-kira jam 8:30, aku meluncur di atas jalanraya membelah kedinginan malam menuju Putrajaya Sentral. Hari ini aku akan pulang ke JB dengan kenderaan paling sedap di dunia yakni bas. Pada pendapat aku, semua orang yang mahu pulang ke kampung dengan bergaya dan rileks harus menaiki bas. Kau boleh buat apa sahaja di dalam bas. Baca buku, dnegar lagu, menulis di laman web, tidur dan berbagai lagi. Tapi sebenarnya kalau naik kereta pun best. Yang penting bukan ko bawak.

Di bawah sinar rembulan, aku tenang menuju Putrajaya Sentral. Bulan yang terang dan penuh mengingatkan aku ketika berkhemah di Karangasem, Bali. Mujur ketika itu bulan naik ke langit kira-kira jam 10. Jadi kami mempunyai kesempatan untuk menangkap gambar bintang dan cakerawala tanpa gangguan sinaran purnama. Kegelapan adalah penting jika kau mahu menangkap gambar Bima Sakti. Tempat yang tiada pencemaran cahaya adalah tempat yang tiptop untuk melihat bintang kejora dan menjelmakannya ke dalam bentuk foto.

Di Putrajaya Sentral, aku membidik sasaran yang paling tepat untuk meletakkan motor. Setelah yakin dengan sudut yang dipilih, aku parking. Motorku sudah siap dikunci dan diletakkan mangga, kini hanya tawakal kepada Tuhan supaya tidak terjadi apa-apa.

10 minit menunggu dan bas yang membawa harapan untuk aku pulang ke kampung halaman tiba. Aku tersenyum dan mengeluarkan tiket sambil menyemak nombor tempat duduk. Setelah tiket disemak, aku melangkah masuk ke dalam bas. Langkah pertama masuk ke dalam bas, lagu Apokalips bergema memenuhi ruang benakku.

Ada masanya aku suka berteman,
Ada masanya aku suka bersendiri,
Ada masanya aku suka berjalan,
Ada masanya aku suka berehat.

Apokalipssss, apokalipssss, apokalips apokalipssssssss.

Apokalips I

Hari ini aku pulang agak lewat dari pejabat. Aku akur demi tugasan dan amanah. Bertanggungjawab adalah peribadi yang telah dipupuk oleh ayah sejak aku pandai bertatih lagi. Keluar dari pejabat, aku terus berlalu pergi bersama sahabat karib di jalanan yang bernama Kersani Hitam. Beliau mempunyai dua roda.

Aku singgah di bazar untuk membeli makanan sempena berbuka puasa. Orang yang menghayati sinar ramadhan sepertiku hanya akan membeli juadah yang cukup sekadar untuk mengisi perut. Keluar dari bazar… ada roti jala, nasi beryani, sotong bakar, tepung pelita dan cucur udang di bakul motor aku.

Alhamdulilah, cukup untuk seorang makan.

Sampai di rumah, aku menguak daun pintu dan mendapati tiada sesiapa di rumah. Di saat itu juga aku menaikkan semangat untuk berumah-tangga.

Dengan cermat, aku meletakkan juadah tadi di atas meja makan. Aku menuju kamar beradu dan mengambil joystik PS4. Aku tekan punat berbentuk bulat.

Ktik. 

PS4 menyala menandakan aku akan leka bermain permainan video sementara menunggu masuk waktu maghrib.

Sedang asyik menembak musuh, azan maghrib bergentayang di atmosfera Sekembang. Azan di rumahku memang agak kuat bunyinya. Jika aku membuka jendela, seakan-akan bilal berada di sebelah telingaku. 

Aku pasrah. 

Aku harus berbuka, akan tetapi musuhku di dalam PS4 belum habis binasa. Jika aku terus meninggalkan PS4, apa pula kata teman-temanku yang juga sedang berhempas pulas membunuh musuh di New York? Aku tidak mahu dituduh seorang yang membuat kerja separuh jalan. Lagipun, aku sudah menulis di awal karangan tadi bahawa aku seorang yang bertanggungjawab.

Kemudian perut aku berbunyi menandakan mahu diisi. Di tahap ini, selera akan mengatasi prinsip. Sepertimana serigala yang memburu hanya untuk hidup, begitu jugalah ambisi hidup aku ketika ini.

Aku tutup PS4. 

Apa nak jadi, jadilah. Aku lapar dan mahu berbuka. Muslim yang baik tidak akan melengahkan buka, ujarku untuk menyedapkan hati.