Rampasan kuasa di udara

Aku suka suasana sebelum hujan. Sedikit huru-hara sebelum datangnya hujan adalah keadaan yang seronok untuk dinikmati. Suhu yang jatuh dan tiupan angin yang semakin kencang membuatkan aku ingin mendepakan kedua belah tangan dan menutup mata menikmati bayu yang bertiup. Ya, akulah Leornado Di Caprio dalam Titanic.

Hujan ibarat kudeta yang berjaya merampas kuasa dari tampok pemerintahan penguasa lama. Hujan datang membawa sebuah perubahan kepada iklim dan memberikan suasana baru yang mendatangkan kemusnahan atau kenyamanan.

Jika aku keluar berjalan melihat tempat orang, aku lebih suka suasana ketika hujan. Walaupun tidak dapat melihat pantulan air yang mewarnai laut, aku tidak kisah dan aku tidak berapa peduli. Banyak kali juga aku mandi hujan ketika di tempat orang. 

Berkayak ketika hujan di tepi pantai.

Berteduh menunggu hujan turun di Krabi.

Berpeluk tubuh ketika hujan di Ubud.

Melihat hujan yang turun sambil menikmati kopi panas di Shanghai.

Menuju Low’s Peak, puncak tertinggi Kinabalu bersama teman-teman.

Paling seronok, ketika island hopping di sekitar Laut Andaman. Ahhhh, seronok. Seronok sekali.

Maafkan aku, paling seronok adalah ketika menaiki motor bersama yang tersayang di pulau lagenda. Kami basah bersama. (Aaaawwww)

Tapi ada juga masa aku mendoakan supaya hujan tidak turun. Ketika menaiki bot dari Labuan Bajo ke Lombok, dan juga setiap kali pulang dari kerja. 

Bukan apa, aku malas basuh seluar.

Advertisements

Temaram di Amed

Selepas mendapatkan istirehat yang empuk, aku dan Vovin meneruskan pertualangan. Tengahari ini kami akan ke Pantai Amed yang terletak di timur Bali.

Perjalanan dari Singaraja melalui jalan pantai utara Bali menjanjikan pemandangan yang asyik. Berbeza dengan jalanraya Bali yang lain, jalan  kami lalui santai dan hanya berteman burung-burung yang berlegar di udara. Namun tidak pernah surut dengan desa yang berdirinya rumah-rumah bersaiz sederhana.

Sampai di Amed dan mendaftar masuk penginapan, kami pergi makan. Kami makan tengahari di tepi pantai disajikan nasi goreng dan pemandangan yang sangat elok. 

“Terima kasih alam semesta untuk gadis-gadis berbikini yang berjalan dengan lenggok yang sangat elok.” kata Vovin.

Selaku orang budiman, aku hanya menumpukan sepenuh perhatian kepada nasi goreng.

Petangnya kami duduk di lereng bukit, menyertai pemuda-pemudi lain sama-sama melihat matahari terbenam. Suasana ketika itu begitu senang. Ada yang menjual air, ada yang sedang memarkir motor, ada yang sedang mencari tempat paling sedap menangkap gambar, ada juga yang sedang memulakan bicara dengan, “How are you? Where are you come from?”


Pemuda-pemuda yang aslinya di situ membawa bersama mereka sebuah gitar. Kehadiran irama petikan gitar menghangatkan lagi senja pada hari itu, dan ada juga aku ter-sing along lagu Bob Marley.


Pantai Amed adalah antara destinasi yang punyai pantai dan karang yang cantik. Tapi sunyi sekali di malam hari.