Keazaman

Ketika zaman persekolahan, aku adalah seorang yang sangat berdikari. Aku sudah sedia maklum bahawa pengalaman adalah sebaik-baik guru. Sebuah pengalaman pula perlu ditimba dengan berani keluar dan berfikir dari luar kotak. Aku percaya kemampuan seorang manusia mencakupi aspek yang luas dan hanya langit sebagai batas. Ketika rakan-rakan sebaya masih memerlukan bimbingan guru, aku sudah keluar dari zon selesa dan berjalan dengan kaki sendiri.

Ya, betul. Selepas waktu rehat aku sudah berada di dalam bas dan berjalan pulang ke rumah.

Advertisements

Tengkujuh di hatiMU

Di hadapan pejabat aku, ada laman ditumbuhi pohon-pohon yang batangnya halus. Ketika melalui laman ini, aku dihembus bayu yang bertiup agak kencang. Terkuak sedikit skirt yang dipakai oleh nona di hadapanku dan menggerbang rambutnya mengingatkan aku kepada iklan Sunsilk.

Dengan keadaan awan mendung dan angin begini, aku teringat bahawa kita sudah menghampiri November. Musim tengkujuh bakal menjelang dan ini menandakan aku bakal kebasahan setiap hari meredah hujan.

Tapi tidaklah aku bencikan hujan. Angin yang datang kerana perubahan monsoon timur laut harus disambut dengan hati yang terbuka. Bercakap tentang hujan dan angin, aku mendapat khabar berita penyokong-penyokong Man United sedang dilanda ribut pawana di dalam sukma hati mereka. Jika minggu lepas taktik berkampung di hadapan De Gea menjadi, malam tadi mereka tidak sempat berkampung dan meletakkan sejuta orang di hadapan pintu gol. Bila ketinggalan dan cuba mencari gol dengan permainan terbuka, mereka dibolos lagi lagi dan lagi.

Aduhhhhh, bersabarlah Man United. Kita doakan musim tengkujuh yang melanda Old Trafford tidaklah terlalu lama dan tidaklah terlalu sekejap. Tapi kalau lama pun, apa salahnya.

Memetik kata Jurgen Klopp,

“Terima kasih Man United kerana sesi latihan untuk kami bertemu West Bromwich.”

Cinta kepada Man Utd adalah sebuah cinta yang tunanetra?


Seawal minit pertama, permainan Man Utd begitu tersusun. Di seluruh penjuru padang ada pemain berjersi biru. Ke mana sahaja pemain Liverpool berlari, di situ ada pemain berjersi biru yang bertulis Chevrolet di dada.

Di barisan hadapan, King Zlatan sentiasa menghuru-harakan benteng pertahanan lawan. Rembatan demi rembatan dilancarkan kepada Karius, seperti hujan torpedo yang membantai bumi Fallujah. Tak menang tangan dibuatnya. Kasihan Karius, pemuda segak bergaya tampan dan ganteng dari Jerman.

Belakang sikit, ada Pogba. Pogba yang terkenal dengan gelaran Dab Dancer dan punyai follower yang ramai di instagram bermain bermati-matian. Dapat bola, dia bawak. Dia passing, dia bentes, dia kejar. Semua dia buat. Pendek kata, Pogba memang pembelian yang bernilai kepada Man Utd. Seperti sebiji mutiara yang bersinar di dasar laut.

Rakan-rakan United yang lain juga tidak kurang hebatnya. Serangan bertali arus dan susunan koreografi Mourinho begitu menjadi malam tadi. Mourinho boleh diibaratkan Bapa Pemodenan kepada Manchester United. Tiada lagi corak permainan yang bosan dari era Pak Alex.

Permainan malam tadi jelas menunjukkan Man United sudah bersedia untuk melakukan yang mustahil. Dengan kehebatan malam tadi Man United dilihat garang dan menjadi pilihan utama untuk menjuarai semua kejohanan yang disertai.

Namun sayang seribu kali sayang… kalau kau tengok sendiri malam tadi, kau tahulah apa sebenarnya yang terjadi. Bosan nak mampos. Menyesal aku tengok. Ngantuk gila ni woiiiii!