KL2017: Ayuh melangkah


Penulis memulakan larian dengan situasi kelam-kabut. Peserta 5km sudah membanjiri garisan permulaan dan penulis beserta ramai lagi pelari 15km terpaksa bersesak untuk maju ke hadapan. Entah apalah yang difikirkan pengelola. Namun penulis melupakan semua itu dan mula merekodkan larian dengan aplikasi Strava di telefon pintar.

Larian yang mempunyai ramai peserta sudah pastilah punyai beraneka ragam. Ada yang berlari memasang lagu dengan pembesar suara mini, ada yang lari sambil menangkap gambar muka sendiri, ada juga yang berhenti mengambil gambar ikonik di Putrajaya. Penulis juga tidak ketinggalan untuk melakukannya.

Sepanjang 5km pertama, penulis masih tenang berlari mengikut kelajuan sendiri. Penulis tidak peduli dengan orang lain yang dipotong dan memotong. Apa yang penting ialah kita maju dengan acuan kita sendiri. Namun setiap kali dipotong dan memotong orang yang membawa pembesar suara mini, penulis akan tergelak kecil dengan pilihan lagu beliau.

Di setiap 2km ada stesyen penyegar. Penulis akan berhenti di setiap stesyen dan meminum segala air yang ada.

Di kilometer terakhir, otot kaki penulis tiba-tiba diserang kekejangan. Penulis berkata arrghhh di dalam hati dan memberhentikan larian dan mula berjalan. Sedikitpun penulis tidak kisah dipintas wanita-wanita yang memakai seluar ketat. Hidup feminism!

Akhirnya penulis berjaya menamatkan larian dengan catatan masa yang sangat pantas sehinggakan penulis menyesal tidak mewakili ibu pertiwi untuk acara marathon sukan SEA. Namun kawan penulis sudah tiba di garisan penamat sambil memegang telefon,

“Weh tangkap gambar!” kata beliau sambil memegang secawan air.

Advertisements

KL2017 : Maybank

Hari ini penulis memulakan hari seawal jam 6. Bingkas bangun dan terus bersiap untuk ke Putrajaya demi larian Sukan SEA. Penulis sudah berjanji dengan teman-teman akan berjumpa di Maybank, sebuah penanda perjumpaan yang amat mudah. 

Adapun berjanji itu kota untuk manusia-manusia yang berpegang padanya. Jumpa di Maybank. Mudah sahaja.

Selepas meletakkan motor, penulis terus ke Maybank seperti dijanjikan sebelumnya. Sampai sahaja di Maybank penulis hairan kerana kawan penulis tidak ada di situ. Penulis terus menghantar mesej,

“Di manakah kalian?”

“Ada di khemah goodies bag.”

Ada sedikit rasa sebak di dada penulis.

Kegigihan

Hari ini genaplah 10 hari aku tidak meminum minuman berasaskan susu manis. Aku berharap aku terus istiqamah. Sebagai meraikan kejayaan ini aku meminta isteriku membeli sushi.

Untuk hari ke-20 nanti, aku memikirkan untuk meraikannya di Genting Highland. 

Diari hari ini

Sudah seminggu aku sakit perut. Kerana kueyteow kerang, aku sakit perut. Begitu kejam dunia ini. 

Hari ini seperti biasa kerja sebagai pegawai yang berwibawa, pulang ke rumah dan meneruskan baca One Piece, sekarang di episod 290.

Tiada One Piece minggu ini, entah apalah nasib Luffy yang dikejar Big Mama.