Ngorok

Satu malam sebelum tidur, adik aku pesan.

“Bang ko tidur jangan berdengkur tau? Bising la.”

10 minit lepas tu aku masih belum lena dan adik aku sudah selesa berdengkur.

Aku tenang.

Chucky the Butcher

Tempohari aku membeli ayam nenas di AEON Jusco keluaran Aqina Farm. Inilah kali pertama aku beli ayam nenas. Ayam ini hanya makan nenas MD2. Jadi dagingnya lembut. Nanti aku cuba.

Sayangnya ayam ini disejukbeku dan datang seekor tanpa potongan. Bermakna aku harus memotong ayam ini kepada potongan kecil. Berbekalkan ilmu youtube di dada, aku sahut cabaran ini.

Sambil aku pegang pisau, sambil aku pause Youtube. Lepas aku potong, aku tekan ‘Play’ dan perkara ini berulang selama 5 minit. Hebat juga teknik dan gaya potongan aku. Rasa nak minta kerja pasar borong pun ada.

Habis potong aku minta tolong isteri aku bagi reviu.

“Kenapa macam tinggal sikit isi dia ni?”

Payah juga nak yakinkan dia aku potong stail ‘boneless chicken.’

Puzzle not dead

Tempohari aku beli puzzle demi menyemai semangat tidak mengenal putus asa. Aku yakin dengan mencantum puzzle boleh mendidik jiwa aku menjadi lebih kental.

Memang aku beli untuk memenuhi senggang waktu yang teramat banyak di waktu PKP ini. 1000 keping, berukuran 58cm x 38cm.

Bangun pagi main puzzle.

Lepas makan sambung.

Habis mandi tibai main puzzle lagi.

Penat bongkok, tegakkan badan. Lenguh duduk aku baring. Pendek kata memang puzzle puzzle puzzle!

Akhirnya selepas 5 hari, siap!

Akur kepada timbalan ketua keluarga

Sepanjang tempoh PKP, telah banyak kali aku dibebel oleh isteri. Kalau tidak dibebel, dia akan memberi jelingan. Ada sahaja yang akan ditangkap mata tajamnya.

Serbuk neskafe.

Serpihan biskut.

Tumpahan jus nenas.

Dan macam-macam lagi benda yang tidak sepatutnya ada di lantai.

PKP telah membuatkan kami berdua berada lebih lama di rumah dan secara logiknya semakin keraplah aku dibebel.

Tuhan, aku berterimakasih untuk isteriku. Aku malah hargai segala bebelan dan nasihatnya. Ini lebih baik daripada dia diam seribu bahasa.

Setiap kali mengelap lantai, aku akan melakukannya dengan rela dan senyuman di dalam hati.

Sekarang izinkan aku mencari pembantu rumah.

Nanas dan kejora

Habis hantar nenas kepada Nurul Husna, aku menyambung penghantaran pada Encik Saiful Bahari pula. Encik Saiful Bahari bekas pesilat dan mempunyai kontak rapat dengan Pesaka.

Sampai sahaja di kejiranan rumahnya, aku telefon. Dia suruh pergi Blok A tapi geram juga bangunan tak ada tulis nama blok ni. Apa Encik Saiful Bahari ni ingat aku ni tukang tilik ke? Mujur Encik Saiful Bahari cakap dia tunggu di sebelah taman permainan. Mudah sikit kerja mencari Blok A.

Aku parking kereta dan melangkah keluar sambil lagu M. Nasir – Hati Emas berkumandang dari radio kereta.

Selepas berbincang, Encik Saiful Bahari berkenan untuk membeli 10 biji buah.

“Ko pernah makan buah MD2 ni ke?”

Tak pernah dia jawab.

“Dah tu buat apa beli banyak-banyak? Pertama kali beli terus beli 10?”

Eh suka hati aku la, dia balas.

Aku tergelak dan kemudian menimbang 10 biji buah nenas. Kami bersurai selepas memberi salam wakanda.

Aidilfitri pertama 2020

“Assalamualaikum tuannnn. Boleh saya datang beraya?”

Boleh, boleh. Silakan. Kejap ya saya pakai songkok.

“Baik saya tunggu. Dah pakai songkok, share link video call ya.”

Awak pakai Zoom, Cisco Webex atau Skype?

Hari ke-13 PKP

Pagi tadi sebelum ke pejabat aku singgah beli roti Gardenia dan menyimpannya di kotak Givi di motor.

Habis kerja, aku pulang ke rumah dan parking motor dengan penuh santun.

Lalu aku membuka kotak Givi untuk mengambil roti Gardenia.

Dari ekor mata, aku dapat melihat jiranku sedang memerhati segala tingkah-laku dan gerak-geriku. Beliau di dapur, sedang membasuh pinggan.

Apa lagi, aku angkat roti, tepuk-tepuk sikit, usap dan belai roti Gardenia penuh manja. Aku dapat merasakan dia berasa cemburu dan memandang penuh iri.

Tak pernah aku sangka aku akan berasa bangga diri kerana mempunyai roti di tangan.

Samudera – Titian Hasrat.mp3

Hari ke-12 Perintah Kawalan Berkurung oleh Kerajaan Malaysia.

Ketika bersarapan terdetik di hatiku dan berkata kepada Rifhan,

“Untung juga orang yang kahwin akhir tahun ni. Kalau gaji jalan tapi berhenti bayar pinjaman. Kereta dengan rumah, dah boleh dapat dalam 2 ribu.”

Senyap seketika.

“U nak kahwin lagi ke?” Tanya Rifhan.

Aku tahu apa yang bakal keluar dari mulutku boleh menjadi sesuatu yang memudaratkan. Jadi aku berfikir sejenak. Aku kini ibarat meniti di atas titian yang rapuh.

“Buat apa la nak tambah susahkan diri lagi.” Jawab aku dengan sebuah harapan.

Hmmm. Balas Rifhan.

Lega. Dapatlah aku sambung makan cucur badak dengan tenang.