Dia Divock, dan dialah peneman rembulan di malam hari

Terlalu banyak perkara baik tentang Divock Origi sehingga aku kehabisan dakwat menulisnya. Susuk gagah ini telah banyak melakukan perkara ajaib dan membawa keriangan pada semesta yang kita diami.

Andai Liverpool adalah satu gerakan, maka Divock Origi-lah pelopornya. Dialah yang akan memasukkan sehelai kertas ke dalam mesin taip, menggulungnya dan kemudian menekan satu persatu aksara yang boleh jadi berbunyi “Ke hadapan Perdana Menteri yang kami setiap hari sakit hati melihat wajahmu, negeri ini lucu sekali. Terimalah warkah ini yang dinukil penuh ikhlas dari tepian pantai yang pasirnya putih dan ombaknya tenang.”

Dan jika bolasepak itu dibayangkan sebagai sebuah galaksi, maka Divock Origi adalah jajaran bintang yang kita kenali sebagai Bima Sakti. Begitu megah dan mempesona bila dilihat di langit malam. (Sila cari tempat yang tiada pencemaran lampu dan awannya tidak tebal)

Hari ini, dek kerana kecederaan, kita tidak dapat lagi melihat Divock Origi berlarian di atas padang tersenyum menyumbat gol ke kubu lawan menggunakan jersi Liverpool.

Untukmu Divock Origi, Si Jalur Terang Peneman Bulan, terima kasih. Semoga maju jaya dan menjadi perwira di tempat baru.

Liverpool Darul Piala

Seingat saya bermain bola ketika raya kedua adalah satu perkara yang tidak pernah saya lakukan sepanjang hidup. Kita harus memberi sorakan gemuruh pada semua pemain dan pegawai Liverpool kerana sanggup mengorbankan raya mereka. Mereka juga ada saudara-mara dan sahabat untuk dikunjung.

Pemain dan pegawai Liverpool ambil pesawat pertama ke Sepanyol selepas takbir raya, dan langsung ke stadium. Semuanya dengan niat untuk mengajar Villareal dan mungkin Atletico serta Everton apakah itu bolasepak sebenar yang dimainkan oleh lelaki sejati. Mungkin Manchester United juga boleh belajar sedikit. Tapi saya ragui ini.

Villareal seperti yang kita sedar, pemain mereka tidak boleh disentuh. Mereka mempunyai daya tahan seorang bayi yang baru lahir. Banyak masa dibuang dengan tergolek, baring dan mengadu kesakitan. Kemudian mereka memilih dari sudut manakah bola itu harus dialihkan? Selalunya paling belakang supaya masa boleh dibazirkan dengan lebih banyak.

Coretan hati seorang peminat bola (sebenar)

Syukurlah Liverpool (harapan segenap manusia) berjaya mengatasi halangan ini. Atas semangat kepahlawanan, mereka dengan cekal meniti ranjau berliku dan berjaya menghasilkan gol demi gol. Cuma separuh masa pertama mereka bolos dua gol kerana kita semua tahu juadah raya sukar ditolak. 45 minit diperlukan untuk hadam segala lemang, burasak dan rendang.

Baiklah semua, teruskan beraya dan nikmatilah hidup ini. Ingat, ada tiga perkara yang pasti dalam hidup.

Kesesakan jalan menjelang raya.

Beratur sebelum makan nasi kandar.

Dan Jurgen Klopp mengukir senyum untuk harimu yang lebih ceria.

Cukai Najib kepada LHDN, siapa nak bayar? Fikirku ketika merenung laut yang tiada penghujung.

Sebaik turun dari perut pesawat, aku telefon Wan Faizin, seorang pemuda yang berasal dari Kota Bharu.

“Mana demo?”

On the way, dia balas.

Aku menunggu ketibaannya sambil mengimbau kisah klasik kami ketika di kolej. Beliau sering membuat assignment sambil memegang bantal peluk. Kadang-kadang aku akan menyembunyikan bantal peluknya dengan niat mahu melihat apakah yang akan terjadi jika dia membuat assignment tanpa bantal peluk. Aku tak akan beritahu apakah yang terjadi di ruang ini. Mungkin ketika kita minum teh tarik.

Kemudian dia sampai, dan kami berborak tentang kemajuan yang telah Liverpool kecapi selepas para pengundi memilih Klopp menjadi pemimpin tertinggi Merseyside.

Wan Faizin atau lebih dekat dipanggil Jay bersetuju untuk menghantar aku dan isteri sehingga ke jeti Kuala Besut, malah menghantar semula ke lapangan terbang Kota Bharu.

Begitu mulia hatinya.

Dan sekarang aku telah kembali ke dalam perut pesawat selepas Jay mengambilku di Besut dan menghantar ke lapangan terbang.

Aku kini sedang berfikir apakah yang seeloknya diberikan kepada dia sebagai tanda membalas budi. Sesungguhnya manusia hidup dengan berbudi dan membalasnya kembali. Jika tidak, apalah gunanya hidup?

Kit – Kat – Kinder – Bueno – Godiva dan Ferrero. Ibumu Timtam baik-baik sahaja di sini.

Jumaat lepas adalah hari terakhir Timtam bersama anak-anaknya. Tengahari aku menghantar Kat ke Putrajaya untuk menemani Ferrero yang telah dihantar sehari awal, dan petang Jumaat aku hantar Bueno ke Bukit Jalil.

Seperti biasa dada aku sesak setiap kali menghantar kucing ke rumah baru mereka. Jika diikutkan hati memang mereka akan bersama aku sepanjang hayat tapi apakan daya, memberi yang terbaik tidak semestinya hidup bersama. Melepaskan mereka demi kebajikan yang lebih terjaga dengan harapan kasih-sayang di tempat baru melimpah jauh lebih banyak dari apa yang mampu aku sediakan.

Timtam, seperti yang ku ceritakan sebelum ini telah beransur pulih dan lukanya tinggal sedikit sahaja. Timtam masih garang dan menyerang kucing lain di rumahku tapi biarlah dia dengan caranya. Aku akan terus bersamanya sehingga dia berasa selamat dan tenteram.

Kit, Kinder, Godiva, Ferrero, Kat, dan Bueno. Semoga kalian baik-baik sahaja dan memperoleh yang terbaik di tempat baru. Bersama keluarga baru yang penyayang.

Terima kasih kerana hadir selama 3 bulan di rumah ini. Tiada lagi 6 ekor anak kucing yang berlarian menyerbu katil sebaik pintu bilik dibuka.

Sebuah kisah di California, pada tahun 2078. Ketika ini Putrajaya, Malaysia mempunyai pantai mengadap Selat Melaka.

Di tepi pantai, sepasang kekasih sedang menghabiskan masa melihat matahari yang bakal tenggelam. Mereka ketawa girang menikmati senja dengan senang hati. Si lelaki, memakai baju bercorak bunga tampak manis sekali dengan seluar tiga suku yang lagi 2 inci boleh menutup aurat.

Ketika remang senja menghilang, perbualan mereka menjadi sedikit berat dan berisi.

Si wanita memakai seluar pendek dan memakai baju hitam bertulis MUDA. Rambutnya paras leher dan ada sedikit jeragat di wajahnya menampakkan kecantikan asli. Biduanita itu mendengar dengan penuh tekun setiap ayat yang keluar dari mulut si lelaki.

Mereka telah lama dilamun cinta tapi inilah perbualan berat mereka yang pertama. Saling membuka hati dan cuba memahami antara satu sama lain. Jika perbualan ini berakhir baik, si lelaki sudah merancang untuk membuat kejutan yang dimulakan dengan melutut.

“Saya, sebenarnya ada sisi gelap yang mahu diberitahu. Kisah ini tak pernah saya beritahu pada mana-mana wanita.” ujar si lelaki.

Katakanlah, wahai Gustavo. Setiap orang memiliki cerita silam mereka. Dan Mira rasa, tidak patut Mira menghukum Gustavo dengan kisah masa lalu. Kata Mira membalas Gustavo.

Sebenarnya keluarga saya, keluarga saya yang kaya-raya ini, segala dana yang ada pada hari ini…

Gustavo sedikit sebak.

Mira tidak mahu menekan dan menggesa, tetapi Mira tidak suka cerita tergantung. Dan dia cuma tersenyum mengusap bahu Gustavo.

Mira. Saya minta maaf. Saya kaya, kerana keluarga saya kaya. Dan kami…

Kami apa? Habiskan ayatmu bangsat. Ujar Mira dalam hati.

Namun Mira hanya senyum.

Kami adalah pembalak. Lebih tepat lagi pengeluar lesen pembalakan.

Mira terkejut. Tidak sangka dia telah menghabiskan masa yang banyak dengan keluarga pembalak.

Mira menahan nafas dan mula mengalirkan air mata. Youuu! Are such a letdown! Jerit Mira. Orang-orang di sekitar melirik mata pada mereka.

Kemudian Mira menyambung dengan suara bergetar menahan marah yang teramat.

“Demi Tuhan. Kau adalah yang paling terkutuk pernah ku dekati. Menjengkelkan. Kau! Dan seluruh isi kerabatmu.”

Mira berlalu pergi menangis teringatkan nasib mergastua yang kehilangan tempat tinggal dan flora yang telah musnah. Anak sungai mengering, ikan laga telah lama pupus. Gustavo diam dan akur dirinya memang tergolong hina.

Kau tidak boleh memilih bagaimana dilahirkan tapi kau boleh memilih bagaimana untuk mati. Gustavo teringat petikan ayat Murakami.

Saat itu, Gustavo tekad untuk keluar dan memutuskan segala hubungan dari keluarga yang mengeluarkan lesen pembalakan di hutan Amazon.

Kucing untuk diberi percuma

Aku jumpa Timtam dah lama tapi tak dapat tangkap sebab dia asyik lari. Tuan lamanya telah diingatkan berkali-kali bahawa Timtam ada di bawah rumah. Tak pernah pula aku nampak dia cuba cari. (Dan aku ada di bawah rumah dengan sangat kerap sebab uruskan Kemboja dan anak-anaknya). Kadang-kadang aku akan nampak Timtam makan di timbunan sampah. Sedih tapi cuba tangkap masih tak berjaya.

Satu hari aku dengar bunyi anak kucing. Aku jenguk rupanya Timtam dah beranak.

Berjaya telefon jiran yang duduk di Melaka, dia akan datang dan keluarkan dari grill rumah. Jadi aku sediakan sangkar siap-siap untuk jiran letak Timtam. Alhamdulilah Timtam tak lari sebab dia sayangkan anak.

Rupanya rantai yang dia pakai sudah terlondeh dan melukakan. Patutlah dia jalan berjengket. Bawa ke klinik dan setiap hari perlu dicuci lukanya.

Alhamdulilah luka Timtam beransur pulih sekarang. Ekornya kini memanjang kembali selepas duduk di dalam rumah.

Selepas dua bulan, inilah anak-anaknya yang harus dicari rumah yang lebih selesa untuk mereka. Rumah aku kecil, tak mampu nak bela banyak.

Kit – jantan

Kat – betina

Ferrero – betina

Kinder – jantan

Bueno – jantan

Godiva – betina

Yang terbaik pastilah tidak memisahkan mereka tapi apakan daya, rumahku kecil sahaja. Jika anda sedang mencari kucing sebagai peneman setia ke akhir hayat, bolehlah hubungi aku.

https://wa.me/+60135087245?text=Anak-anakTimtam

Jennie, anabul #4

Ketika berjumpa Jennie di bawah rumah, dia kurus dan sangat lemah. Aku beri makan makanan kucing, dia makan dan kemudian terus duduk berehat. Tidak bermaya.

Dua hari kemudian isteriku mengambil keputusan untuk menjaganya sehingga dia sihat lantas diberikan kepada orang. Kucing berbaka siam dengan sedikit corak, agak mudah untuk dicarikan rumah baru yang selesa. Fikirku.

Tapi kami tidak dapat menjumpai Jennie sehinggalah hari esoknya ketika aku mahu ke kedai, berjumpa Jennie sedang tidur di atas lantai simen. Kasihan amat melihat keadaan tubuh badannya. Terus diambil dan dibawa ke klinik kucing.

Kami bawa pulang, mandikan, esoknya dibawa ke klinik semula. Isteriku mahu Jennie diuji sama ada dia mempunyai sakit parvo kerana kami mahu mencampurkan dia bersama Millie, Yoona dan Puisi.

Kasihan Jennie, rupanya ada parvo. Berdasarkan tanda yang ada, Jennie baru terkena parvo. Urat sarafnya telah rosak, dia punyai masalah mengawal badan dan kepalanya juga teleng.

“Kita bela. Biar kita jaga, tak payah carikan rumah lain.”Isteriku bersetuju.

Kemudian Jennie dibawa lagi ke doktor, aku tanya kenapa perut Jennie makin besar. Doktor buat ultrasound dan katanya itu hanya makanan yang dia makan, terlalu banyak. Aku tergelak. Baguslah jika dia berselera.

Seminggu kemudian dibawa lagi, sangkaanku tepat. Doktor mengesahkan dia mengandung. Ada dua kantung, makanya ada dua ekor anak dalam perut. Doktor kata peluang amat tipis untuk dia selamat, kucing mengandung ketika parvo, tubuhnya lemah. Jika berjaya lahir, anaknya juga bakal ada parvo, dan sukar hidup.

Setiap hari Jennie akan diberi ubat, diberi immune booster, dan najisnya beserta lantai tempat dia dikurung (dalam bilik) harus dibersihkan dengan Clorox. Masa yang lebih perlu diluang untuk Jennie demi meningkatkan peluangnya untuk kekal sihat.

Ada satu ketika, Jennie amat lemah, najisnya sangat cair menandakan sakitnya teruk. Aku bawa lagi ke klinik dan ditempatkan di wad selama seminggu di bawah rawatan rapi doktor. Rasanya setakat ini Jennie adalah kucing yang paling banyak berulang-alik ke klinik.

2/12/2021 jam 3 petang kira-kira dua bulan dari pertama kali aku mendukung Jennie untuk dibawa ke klinik, aku dengar bunyi miau miau miau yang sangat nyaring, aku fikir anak-anak Timtam bermain dan tersepit (ini cerita lain). Rupanya seekor anak Jennie telah selamat dilahirkan, oren putih warnanya. Dan uri telah dimakan Jennie.

Kemudian keluar lagi seekor. Putih hitam.

Yang ketiga juga putih hitam. (Uri nombor 3 ini aku potong sebab Jennie tak makan)

Dan terakhir, putih bersih dengan satu tompok kelabu cair di badannya.

4 ekor selamat dilahirkan dan sehingga kini masih sihat. Hari ini aku cuci mata kiri anak keduanya lantas terbuka elok.

“Dah nampak? Yeay.” Ku katakan padanya. Anak Jennie membalas miau miau.

Tidak seperti ibu kucing lain, kucing yang rosak saraf seperti Jennie mempunyai kesukaran untuk mengawal badan. Kadang-kadang dia akan menghempap anaknya dan anaknya menjerit menangis dengan suara nyaring dan di situlah pekerjaan yang aku lakukan dengan rela hati penuh gembira, mengangkat sedikit badan Jennie dan meletakkan anaknya di tempat selamat.

Terus hidup, sayang.

Hari ahad

Hari ini setelah sekian lama aku dapat berehat dengan tenang tanpa berbuat apa. Tidak berbuat apa-apa maksudnya menghabiskan masa dengan menguruskan kucing.

Seekor kucing baka Siam aku letakkan dalam bilik dan perlu dikecilkan lagi ruangannya. Ini untuk memudahkan kami menguruskan dia dalam melawan sakit parvo.

Kucing yang aku namakan Jennie ini sedang sarat mengandung dan menunggu hari. Mengikut kata doktor, dia punyai dua ekor anak di dalam perutnya namun peluang tipis untuk anaknya hidup. Meskipun begitu, aku dan isteri mengharapkan keajaiban.

Sambil membuat sangkar, aku memasang Spotify. Ketika lagu Jennie was a Friend of Mine aku menjadi sebak. Dan selepas ini aku merancang untuk baring, sambil memikirkan hidup yang ke hadapan.

Lovely Sunday, eh?

Satu sebab mengapa Maguire boleh menjadi tokoh terbilang di sana.

Selepas tamat perlawanan malam tadi, aku tidur.

Pagi ini ketika membancuh neskafe, aku berfikir apakah yang sepatutnya dilakukan oleh Maguire untuk mengelakkan kejadian sama dari berulang.

Selepas neskafe aku sudah betul-betul larut, aku merumuskan yang 100% kesilapan Maguire adalah beliau cuba menggunakan otak.

Untuk seseorang sepertinya, dia hanya perlu bermain bola tanpa berfikir. Aku amat pasti keputusan akan jadi berbeza.

Goose

Semalam aku dan isteri menghantar seekor kucing yang kami jumpa ketika joging ke rumah kekalnya. Sepertimana semua kucing lain, kucing yang kami namakan Goose ini layak untuk hidup dengan gembira dan selamat.

Ketika dijumpai dia sangat kurus dan hanya duduk di tempat yang sama selama 3 hari berturut-turut. Kami bawa berjumpa doktor dan doktor memberitahu dia kekurangan zat dan langsung diberikan ubat kutu dan cacing.

Selepas menyimpannya selama 4 hari, kami bawa ke rumah kekalnya di BTHO. Isteriku masih mengalirkan air mata perpisahan di mana aku rasakan tidak mengapa untuk menangis. Apa yang penting Goose kini selamat dan gembira di samping keluarga baru untuk banyak tahun mendatang.