Tiada jerebu di Janda Baik, Jokowi. Harus dibakar lagi hutanmu.

Selesai dari Janda Baik Ultra, aku dan Ejai memulakan pelayaran pulang ke kampung halaman. Kami berdua menunggang motorsikal berdua bersama namun tidak menghalang laluan kenderaan di belakang. Kami menunggang santai sambil menikmati udara segar yang turun dari Banjaran Titiwangsa.

Tiba-tiba Ejai memanggil aku ke tepinya kerana mahu menyuarakan sesuatu. Aku memulas pendicit motor dan pergi ke tepinya.

Aku tarik pelindung helmet ke atas.

“Nanti ajak Wani minum kopi dekat sini,” sambil muncung bibirnya ditujukan ke arah sebuah kedai kopi. “Kopi sini sedap, Wani mesti suka.”

Aku hanya tersenyum dan mengangguk.

Memandai je Ejai ni. Bila masa pulak bini aku suka minum kopi.

Janda Baik Ultra 2019 – 30k

15 September, sebuah kronologi.

0330: bangun pagi.

0400: keluar rumah dan mesej Jai. Kami berjanji untuk berjumpa di Shell Ampang MRR2 pada jam 4.30 pagi.

0430: tiada kelibat Jai.

0435: sampai di hadapan rumah Jai. Tengah sedap bersiap. Dia tanya, “kenapa tak tunggu dekat Shell?” Aku rasa nak menangis.

0450: bertolak ke Janda Baik. Berdua menaiki pacuan dua roda.

0535: singgah Genting Sempah. Jai nak makan beger mekdi sebelum lari. Aku hanya makan coklat koko krunch beli dekat Petronas.

0600: sampai ke masjid Janda Baik dan berjemaah di masjid.

0625: perut memulas tapi tandas masjid penuh orang. Nasib baik ada tandas mudah alih di padang sekolah.

0645: panaskan badan dan regangkan otot.

0700: pelepasan pelari acara 30k

0715: Jai buat ibu jari ke atas bila aku halakan GoPro kepada beliau.

0725: Jai hilang dari pandangan dan aku memang dari awal tak nak ikut kelajuan dia pun. Pergilah kau ke depan.

0730: berlari dan berjalan bila jumpa bukit.

0745: berlari dan berjalan bila jumpa bukit.

0800: masih dalam kelompok pelari yang ramai. Tenang menyimpan tenaga.

0830: santai dan tenang menikmati variasi denai dan jalanraya.

0904: membuat pusingan U. Membuat imbasan kod di tangan, tanda sudah sampai ke checkpoint.

0905: “Tingginya bukitttt. Banyak selekoh pulak tuuu.”

0930-1000: kembali berjumpa WS dan tambah air.

1020: lega sebab simpan tenaga dan berjalannnnnn sahaja menaiki bukit-bakau dan gunung-ganang. Ramai juga yang berehat di tepi denai. Ada yang kekejangan otot kaki. Teringat aku kepada peristiwa Cameron Ultra tempohari.

1030: menegur seorang pelari wanita yang tapak kasutnya sudah tiada. Masih gagah melangkah walaupun tapak kaki sudah semakin menggigit beliau. Hebat! Kami bertukar pendapat dan berborak kecil tentang larian denai.

1040-1055: membuat imbasan kod di tangan dan menambah air. Ada air sirap di WS ini. Sedap! Petugas memberitahu tinggal 4km sahaja ke garisan penamat. Aku tengok gpx di jam, sudah tiada bukit yang menentang di hadapan. Kaki masih kuat dan di sini aku membuat keputusan untuk lari sahaja sampai ke garisan penamat.

1105-1110: berjumpa paip bocor. Dan basahkan muka. Begitu segar air yang membelai lembut wajahku ini. Matahari bersinar dengan sangat terik menandakan cuaca indah di Janda Baik. Jerebu 0 – 1 Janda Baik.

1118: tiba dengan bergaya di garisan penamat. Beriya aku membuat gaya depan jurugambar, tapi sampai ke hari ini belum nampak gambarnya. Haha.

Kemudian aku dan Jai pulang ke rumah mengikuti jalan lama Karak-Gombak layan selekoh.

img_3404

img_3407

 

Hari Malaysia, jerebu dan mufti

Kuala Lumpur, 16 September 2019 – Berbeza dengan tahun-tahun sebelumnya, hari ini masyarakat Malaysia baik yang warganegara, penduduk tetap atau pembeli kad pengenalan berharga RM600,000 menyambut kedatangan Hari Malaysia dengan penuh sugul dan berpada-pada.

Keadaan ini disebabkan kerana seorang presiden negara jiran telah bersepakat untuk membiarkan asap dari negaranya yang dipenuhi partikel atom berbahaya terbang ke Malaysia dan kawasan sekitar.

Amir Amri, ketika ditemubual menjelaskan dia berasa rimas dengan kehadiran jerebu kerana tidak dapat melakukan latihan lariannya.

“Selalu saya kalau hari Sabtu atau Ahad dapatlah buat dalam 10km ke 15km. Tapi sejak ada jerebu ni, duduk rumah tengok Netflix sahaja.”

Manakala Nazmi Ramli yang sering ke hutan menjelang waktu senggang juga mengutarakan kebimbangannya terhadap jerebu yang mengganas di ibu kota.

“Kami kalau weekend selalu la pergi camping masuk hutan panjat gunung. Tapi bila dah jadi macam ni, haihhhh.” ujarnya sambil menggeleng kepala.

Kegusaran mereka berasas dan berpatutan, kerajaan juga mengambil langkah tepat dengan menutup sekolah bagi mengelakkan kejadian yang lebih memudaratkan. Walaupun dipersoalkan budak UiTM yang bertanya adakah mereka ikan dan bernafas dengan insang.

Kami di nusadankejora okay sahaja kalau kerajaan tidak memberi cuti mudarat kepada orang awam. Cuma satu yang bermain di fikiran kami.

Adakah, solat, jumaat… boleh dibatalkan jika jerebu semakin berbahaya?

Semoga ada mufti yang menjawab soalan ini.

Adalah solat jumaat harus dibatalkan jika jerebu melebihi tahap berbahaya?

Pulang dari solat jumaat aku mencari seliparku yang disimpan rapi di rak kasut. Sebelum itu aku sudah berdoa bahawa selipar itu selamat sejahtera tidak dicuri.

Alhamdulilah ada.

Kemudian aku mendapatkan motor dan mula bergerak menyusur pulang ke pejabat.

Sampai di hadapan perhentian bas, aku tengok dari jauh budak-budak sekolah ingin melintas jalan. Sebagai manusia yang penuh beradab, aku membuat isyarat tangan supaya mereka melintas. Sudah menjadi kewajipan untuk kenderaan yang mengalah dan mengutamakan pejalan kaki.

Walaupun mereka jalan perlahan dengan lenggang-lenggok penuh gemalai, aku tenang menunggu mereka melintas.

Kemudian salah seorang dari mereka mengucapkan terima kasih. Diakhiri dengan ‘pakcik’.

Pakcik?

Sama ada aku menerima bahawa umurku sudah lanjut, atau aku naik pembahagi jalan dan langgar semua budak tadi.

Seni jemuran

Ketika aku sibuk menekan punat DualShock4, mesin basuh berbunyi menandakan tamatnya sebuah basuhan. Basuhan kali ini mengandungi tudung dan jersi bola.

“Nanti you sidai ya. Bila-bila pun boleh.”

Aku akur. Aku akan menggalas tanggungjawab ini sebagai seorang suami yang mithali.

Namun di sudut hati aku sedikit gelisah dan terganggu. Menyidai tudung adalah perkara yang sukar. Kalau baju dengan seluar, mudah sahaja. Senang kata urat saraf tanganku tidak berapa sesuai digunakan untuk menyidai tudung.

Habis satu perlawanan, aku tutup PS4 dan mengambil bakul lalu pergi ke mesin basuh. Aku mahu tidur awal untuk bangun awal dan pergi berlari. Maka aku perlu bergegas menjemur tudung.

Aku memulakan kerja menyangkut tudung dengan doa. Sehelai demi sehelai aku lipat dan letakkan di penyangkut. Begitu tertib dan rukun. Satu persatu tudung berjaya digantung. Aku berasa bangga dengan hasil kerjaku. Inilah yang dinamakan kejayaan. Aku teringat perbualan teman-teman di pejabat yang menyatakan suami mereka menjemur tudung secara ala kadar dan asal boleh sahaja. Aku tersenyum sinis mengingati suami mereka yang tidak berseni dalam menjemur tudung.

Tiba-tiba isteriku membuka pintu kamar dan melihat hasil kerjaku di ampaian. Dia meninjau dan memberi sebuah jelingan tajam.

Entah mengapa tiba-tiba jantungku berdegup kencang.

Bahagian terakhir Cultra 2019

Aku tiba di CP4, 45 minit daripada COT. Sungguh lega kerana masa yang cukup untuk aku habiskan sebelum COT terakhir di garisan penamat. Di CP4 aku mengambil masa sedikit lama dengan meminum air Coke, makan pisang, melihat kebun teh dan berbual mesra dengan sukarelawan.

Kemudian aku meneruskan langkah dengan menuruni jalanraya. 3 kilometer menuruni jalanraya sebelum kembali berjumpa hutan. Ramai juga pelari yang sedang menuju ke CP4 bertanya berapa jauh lagi jaraknya.

“300m”

“500m”

“1.5km”

Semuanya aku jawab dengan tulus dan bukan jawapan untuk menyedapkan hati mereka.

Di peringkat ini aku sudah turun dengan sedikit laju. Langkah demi langkah ditekan demi mendapatkan kelajuan. Sebuah kesilapan yang amat besar. Sepatutnya di peringkat ini aku perlahan sahaja, santai melihat lembah dan gaung.

Otot di betis sudah berkerja lebih masa dan meronta-ronta mahukan bekalan oksigen serta electrolytes. Dan badanku, walaupun sudah diisi dengan nutrisi, sebenarnya masih tidak cukup. Senang kata, tak cukup handal la…

Kejang. Kejang. Dan kejang.

Aku rasa nak menangis. Cuma kalau aku menangis dan jurugambar mengambil fotoku dan ditampal untuk poster Cultra 2020 nanti, bala juga.

1.2km menaiki bukit! Dan 800 meter terakhir jalan raya!

Ayuh Caki!

Di dalam hutan… aku merangkak, memegang akar banir untuk memanjat ke atas, dan berehat sambil memuji alam semulajadi. 3, 4 kali aku terduduk meraung kekejangan. Setiap kali duduk, ada pelari yang membantu dan menawarkan spray. Ada juga anak-anak kecil yang dalam perjalanan ke air terjun mengucapkan “Take care mister.” Bapa mereka pula mahu memberikan air 100plus kepadaku. Oh begitu comel sekali bapanya. Di sini aku mengucapkan janganlah kamu semua berputus asa pada kebaikan di dunia ini.

100 meter sebelum CP3, aku meminta bantuan kepada sukarelawan dan dia menjerit,

“Medic! Medic! Medic! Runner down!”

Begitu berisiko sekali suasana ketika itu. Seorang peserta Cultra sedang kejang!

Selepas pembantu perubatan menyapu krim counterpain, aku meneruskan perjalanan. 800 meter dan aku masih ada 40 minit.

Aku berjalan dengan sangat perlahan dan menyeret kaki sahaja. Buat apa laju dan kremmm.

Akhirnya aku tiba di Padang Awam MDCH garisan penamat untuk Cameron Ultra Trail. Isteriku menanti di pinggir padang dan tersenyum ria. Aku gembira melihatnya masih boleh berlari keriangan dan memberi kata-kata semangat kepadaku. Dia kemudian berlari ke arah pengacara untuk memanggil namaku.

“Come on Caki your wife here is waiting. Run Caki runnnnnn!” kata Bee, pengacara Cultra.

“Go Caki goooo!” Suara isteriku berkumandang dari corong pembesar suara.

Lantak kome la. Aku nak krem ni.

Aku terus berjalan santai menyeret kaki. Abang Ejai dan isterinya juga sedang menanti di garis penamat. Kedua mereka begitu gembira menyambutku. Entahlah apa yang seronok sangat bila melihat rupa parasku. Hmmmm.

15 minit sebelum COT dan akhirnya aku melintasi garisan penamat dengan penuh bergaya. Maka tamatlah bala dan derita untuk edisi kali ini. Selepas mengambil pingat, aku menyertai isteriku, Abang Ejai, dan isterinya. Kami bergelak-tawa, bergambar dan bersenang-lenang tanpa mengingati hari esok.

“Tahun depan jom 55k pulak!” kata Abang Ejai. Aku hanya mampu mengangguk lemah.

Oh, sungguh seronok dan puas hati menyeksa diri-sendiri.

Bahagian 2 – Cameron Ultra Trail 2019

Menuruni Gunung Berembun, aku mempercepatkan langkah namun tetap berhati-hati kerana ligamen lutut aku telah koyak. Jika dulu, jatuh terlingkup pun aku tak kisah. Aku pernah jatuh kerana terlepas satu anak tangga kerana sibuk bermain telefon dan kemudian bangkit semula menyambung bermain telefon.

Dengan lorong denai yang sempit, aku turun mengekori rapat pelari di hadapan. Sebenarnya aku tak peduli sangat jika mereka tidak memberi laluan, sebab aku bukan nak laju sangat. Tapi mungkin kerana perasaan tidak suka diekori, mereka memberi laluan untuk memintas. Kemudian bila aku pula di hadapan dan perlahan ketika melompat dari akar ke akar, aku memberi laluan kembali kepada pelari yang mengekori di belakang. Kemudian aku memintas kembali dan dipintas. Perkara ini berulang sampailah turun dari Berembun.

Sampai di satu bahagian, memang perlu turun menggelongsor. Turun berdiri dan kau pasti tergolek. Ada seorang pelari yang menggelongsor tanpa merendahkan badan. Terdetik di hatiku mengapa beliau melakukan perkara ini.

Bedebuk!

Beliau tergolek. Semua yang di belakang terperanjat namun aku hanya membuat raut wajah The Rock. (Mengangkat sebelah kening)

“Oh my god!” kata seorang pelari.

“Are you hurt?” tambah seorang pelari di belakang.

“Aiyaaa, this one got no choice la. Pelan pelan la.” kata wanita di belakang aku.

Pelari yang terjatuh tadi hanya bangun dan mengelap kesemua lumpur yang melekat di tangan dan badan sambil berkata,

“Okay okay. Sikit saja.”

“Take care man. Slow slow.” kata aku melintasinya.

Kemudian aku melalui bahagian jalanraya dan tiba di CP3 yang mempunyai COT 5 jam setengah. Aku tiba di situ 4 jam setengah selepas mula berlari, bermakna aku ada buffer time sebanyak satu jam.

“This is great!” Kataku kepada diri sendiri.

Sebaik menambah bekalan air, dan makan kurma serta pisang, aku meneruskan perjuangan. Kali ini menuju CP4. Sebuah checkpoint yang mempunyai COT 6 jam setengah.

Sayangnya jalan menanjak yang menantang di hadapan adalah jalan yang menguji rohani dan jasmani. Jauh betul CP4! Aku berjalan pantas sambil beristigfar dan bertanya mengapa aku melakukan semua ini. Setiap selekoh, aku akan nampak selekoh seterusnya yang berada lebih tinggi. Gila, gila.

Tidak lama kemudian aku bertembung dengan rakan karibku bernama Faizal atau lebih mudah dikenali sebagai Abang Ejai. Dia sudah tiba di CP4 dan membuat pusingan U. Sedikit info tentang Abang Ejai. Abang Ejai adalah rakan seperguruanku ketika belajar di KPM Indera Mahkota Kuantan dahulu. Beliau sering memegang jawatan tinggi yang melibatkan sukan kerana staminanya yang sangat tinggi. Ya, orang melantiknya hanya kerana beliau mempunyai stamina tinggi.

Kami berjumpa dan aku rasa ingin memeluknya kerana ranjau perjalanan Cultra yang sangat berliku untukku. Aku merasakan sedikit bahagian tubuhku telah pun mati. Baru sahaja nak peluk, dia ajak selfie.

Aku mengeluarkan telefon dan selfie. Berlatarbelakangkan kebun teh.

“Tak jauh dah, lagi 300 meter CP4.” kata Abang Ejai berlalu pergi.

Aku meneruskan perjalanan ke CP4, 200 meter kemudian seorang pelari yang juga sudah membuat pusingan U, menegur dan berkata,

“Tak jauh dah CP4, lagi 300 meter.”

Entah kenapa tiba-tiba aku merasakan Abang Ejai tidak pandai mengukur jalan.

bersambung…