Cinta kepada larian adalah cinta sejati kepada diri sendiri

Hari ini aku membawa kelengkapan larian ke pejabat. Mengikut congakan, aku akan bersiap-siap dan meninggalkan pejabat tepat jam 5:30 petang dan pergi berlari.

Aku suka berlari dan aku perlu rajin berlatih.

Walaupun tidak seperti jangkaan, aku tetap berjaya keluar pejabat dalam jam 5:45 dan tiba di MSN Setiawangsa 5 minit selepas itu.

Elok aku pakai kasut, hujan turun rintik-rintik. Ini tidak mematahkan semangat larian aku. Aku pernah berdepan hujan yang lebih lebat dari ini. Aku tetap turun ke trek larian dan memanaskan badan.

5 minit kemudian, hujan semakin lebat dan ramai orang berlindung di astaka. Tinggallah aku dan seorang brader yang memakai baju Spartan berlari macam orang gila. Semua orang memerhati kami berdua berlari dan aku mula berasa canggung.

Hujan semakin lebat dan trek larian kini digenangi air. Aku akhirnya mengalah kerana teringat pemain bolasepak yang mati dipanah petir. Petir itu menyambar padang yang basah dan ramai yang terbaring. Innalillah.

Kemudian aku berlalu pergi, pulang ke rumah dan membeli roti untuk makan malam. Walaupun berasa gundah, melihat senyuman isteriku yang telah menunggu di rumah membuatkan hatiku kembali gembira.

Inikah yang dinamakan cinta?

Mengenang pertualangan dan terus mengenang

2014 seminggu sebelum Aidilfitri, aku membawa diri jauh terbang ke Bali. Tujuan aku hanya satu. Ingin merasa lemang dan ketupat di rantau orang.

Sesampainya di Bali, aku dan Vovin disambut Termana. Termana adalah seorang pria prihatin merangkap aktivis yang sering memperjuangkan keadilan.

Kami selanjutnya ke restoran untuk minum-minum ringan sementara menunggu waktu berbuka.

Selepas check-in di sebuah hotel yang amat selesa di Sanur, kami mengikut Termana berjumpa teman-temannya. Agak canggung bagiku sebab aku pertama kali bersua. Mereka anak-anak seni dan aktivis yang dikenali ramai di Bali bahkan Indonesia. Ini pun aku tahu lepas aku balik Malaysia.

Malam itu mereka bernyanyi-nyanyi, minum dan memetik gitar. Ada satu ketika mereka ketandusan idea untuk memetik gitar lantas mereka menyanyikan sahaja lagu Siti Nurhaliza dan Spoon.

Aku hanya mampu ‘rinduuuuuuuuuuu, rinduuu serinduuuuu, rindunyyaaaaaaaaa’ di dalam hati. Segan. Hihi.

Kami pulang ke hotel menjelang dinihari. Sebenarnya aku dah rabak teruk tak tahan nak tidur. Lega juga bila dapat nyenyak. Sepanjang rancangan di Indonesia ini, aku dan Vovin berkongsi kamar.

Aku cuma harap dia okay bila aku berdengkur.

Kuala Lumpur Standard Chartered Marathon 2019

Menemui ayahanda yang tersayang.

Seminggu sebelum bermula, nujum dan pawang langit dari pejabat menteri meramalkan angin tengkujuh akan bertiup kencang mengusir jerebu yang telah menyelimuti ibu pertiwi sepurnama lama. Kami rakyat yang mulia menunggu udara segar penuh renjana dan tepat seperti ramalan, angin sakti datang bertandang memberi nafas baru kepada nusa ini, ayahanda. Sudah pasti dengan izin Tuhan, penguasa alam.

Anakanda memulakan larian di waktu pungguk sedang meninjau bulan nun tinggi di atas kayangan. Di dalam keramaian rakyat yang membanjiri Dataran Merdeka, anakanda tenang melangkah melepasi garisan permulaan. Sudah tentulah dengan lafaz Tuhan yang menguasai waktu.

Dengan kelajuan 7 minit – 7:30 minit per KM. Anakanda menyalakan andang perjuangan yang sudah lama menunggu untuk membakar di hati. Duhai ayahanda, janganlah risau akan kecederaan yang telah lama anakanda hadapi, anakanda bertatih penuh waspada. Seperti mentari yang perlahan-lahan menembusi dedaunan di tengah rimba.

Ayahanda,

Sesekali kedinginan malam mengigit diri anakanda namun semuanya sudah di dalam perkiraan. Apalah sangat kedinginan di tengah kota jika mahu dibandingkan angin yang turun melepasi lembah dan gunung. Anakanda tetap melangkah gagah dan yakin. Setiap persiapan kaki kanan ditemani siaga yang akan menyusul di kaki kiri.

Untuk pengetahuan ayahanda, di acara ini telah dipersiapkan banyak perhentian yang menyediakan kemudahan. Air, makanan, bantuan perubatan, penguasa yang menjaga aliran, dan banyak lagi. Pengendali acara ini memang sudah tersohor dengan tata kelola mereka yang baik dan tersusun. Sayangnya ketika di KM19, anakanda melihat seorang peserta sedang terbaring dan dirawat ahli perubatan. Anakanda tidak tahu apa yang terjadi kepada peserta itu sehinggalah tamat acara. Rupanya dilanggar oleh pacuan 4 roda yang dipandu pacar hina.

Di KM20, anakanda sudah mula menemui tanjakan. Kami beramai-ramai dikerah menaiki lebuhraya DUKE dan anakanda sempat juga melihat sampah dan kulit pisang yang dibuang peserta. Begitu walang di hati namun apakan daya… anakanda hanya mampu menentang dengan hati. Di waktu ini anakanda masih larat berlari namun perlahan sahaja. Anakanda sudah menggunakan kelajuan 7:45-8:45.

Selepas beberapa ketika, anakanda berada di KM31 dan diserang kekejangan otot terutamanya di bahagian betis. Seperti sudah menjadi kelaziman kepada diri ini, ayahanda. (Emoji gelak)

Beberapa kali juga anakanda berhenti dan menghayun-hayunkan kaki kanan dan kiri untuk melancarkan kembali perjalanan darah. Membuahkan hasil sedikit dan membantu anakanda untuk meneruskan larian namun tidak lama sebelum kejang itu kembali menyerang. (Emoji sedih)

Ayahanda, anakanda telah cuba seberapa pantas yang boleh. Dan cuba untuk menghabiskan larian di bawah kiraan 5 jam setengah. Namun seperti jerung yang kehilangan sirip, anakanda hanya mampu berjalan perlahan. Beberapa ratus meter sebelum tamat, ada hiruk-pikuk gegak gempita yang dapat anakanda dengari dari kejauhan. Rupanya sorakan dan jeritan semangat orang ramai kepada anakanda untuk terus berlari. Berbagai kata-kata semangat dijulang dengan kedua belah tangan mereka supaya anakanda terus bersemangat. Siap ada yang mengatakan jodoh anakanda tunggu di hadapan! Secara jujur, anakanda memang terkesan dengan suasana itu, ayahanda. Anakanda dengan pantas! Berlari! Dan terus mengangkat perjuangan ini dengan api membara! Anakanda berlari! Dan berlari! Dan berlari! Dan kemudian kejang semula 50 meter di hadapan.

Menjelang di garisan penamat, anakanda sempat juga membuat beberapa gaya yang boleh mencuit hati jurugambar. Dengan harapan gambar anakanda diambil mereka lantas dimuatnaik ke laman rasmi.

Selepas mengambil baju penamat dan pingat, anakanda berjalan mendapatkan isteri dan teman-teman yang sedang menunggu. Begitu bangga anakanda dengan diri ini, telah berjaya melakukan maraton penuh buat kali yang ketiga. Anakanda janji akan meningkatkan lagi usaha dan kudrat di maraton akan datang.

Terima kasih ayahanda, yang sentiasa berbangga dengan apa sahaja perjuangan anakanda. Terimalah salam sayang dari anakanda yang sedang tenang mencicip kopi sambil menunggu ribut di langit reda.

Anakandamu,

Caki.

Wangsa Maju.

Tiada jerebu di Janda Baik, Jokowi. Harus dibakar lagi hutanmu.

Selesai dari Janda Baik Ultra, aku dan Ejai memulakan pelayaran pulang ke kampung halaman. Kami berdua menunggang motorsikal berdua bersama namun tidak menghalang laluan kenderaan di belakang. Kami menunggang santai sambil menikmati udara segar yang turun dari Banjaran Titiwangsa.

Tiba-tiba Ejai memanggil aku ke tepinya kerana mahu menyuarakan sesuatu. Aku memulas pendicit motor dan pergi ke tepinya.

Aku tarik pelindung helmet ke atas.

“Nanti ajak Wani minum kopi dekat sini,” sambil muncung bibirnya ditujukan ke arah sebuah kedai kopi. “Kopi sini sedap, Wani mesti suka.”

Aku hanya tersenyum dan mengangguk.

Bila masa pulak bini aku suka minum kopi.

Janda Baik Ultra 2019 – 30k

15 September, sebuah kronologi.

0330: bangun pagi.

0400: keluar rumah dan mesej Jai. Kami berjanji untuk berjumpa di Shell Ampang MRR2 pada jam 4.30 pagi.

0430: tiada kelibat Jai.

0435: sampai di hadapan rumah Jai. Tengah sedap bersiap. Dia tanya, “kenapa tak tunggu dekat Shell?” Aku rasa nak menangis.

0450: bertolak ke Janda Baik. Berdua menaiki pacuan dua roda.

0535: singgah Genting Sempah. Jai nak makan beger mekdi sebelum lari. Aku hanya makan coklat koko krunch beli dekat Petronas.

0600: sampai ke masjid Janda Baik dan berjemaah di masjid.

0625: perut memulas tapi tandas masjid penuh orang. Nasib baik ada tandas mudah alih di padang sekolah.

0645: panaskan badan dan regangkan otot.

0700: pelepasan pelari acara 30k

0715: Jai buat ibu jari ke atas bila aku halakan GoPro kepada beliau.

0725: Jai hilang dari pandangan dan aku memang dari awal tak nak ikut kelajuan dia pun. Pergilah kau ke depan.

0730: berlari dan berjalan bila jumpa bukit.

0745: berlari dan berjalan bila jumpa bukit.

0800: masih dalam kelompok pelari yang ramai. Tenang menyimpan tenaga.

0830: santai dan tenang menikmati variasi denai dan jalanraya.

0904: membuat pusingan U. Membuat imbasan kod di tangan, tanda sudah sampai ke checkpoint.

0905: “Tingginya bukitttt. Banyak selekoh pulak tuuu.”

0930-1000: kembali berjumpa WS dan tambah air.

1020: lega sebab simpan tenaga dan berjalannnnnn sahaja menaiki bukit-bakau dan gunung-ganang. Ramai juga yang berehat di tepi denai. Ada yang kekejangan otot kaki. Teringat aku kepada peristiwa Cameron Ultra tempohari.

1030: menegur seorang pelari wanita yang tapak kasutnya sudah tiada. Masih gagah melangkah walaupun tapak kaki sudah semakin menggigit beliau. Hebat! Kami bertukar pendapat dan berborak kecil tentang larian denai.

1040-1055: membuat imbasan kod di tangan dan menambah air. Ada air sirap di WS ini. Sedap! Petugas memberitahu tinggal 4km sahaja ke garisan penamat. Aku tengok gpx di jam, sudah tiada bukit yang menentang di hadapan. Kaki masih kuat dan di sini aku membuat keputusan untuk lari sahaja sampai ke garisan penamat.

1105-1110: berjumpa paip bocor. Dan basahkan muka. Begitu segar air yang membelai lembut wajahku ini. Matahari bersinar dengan sangat terik menandakan cuaca indah di Janda Baik. Jerebu 0 – 1 Janda Baik.

1118: tiba dengan bergaya di garisan penamat. Beriya aku membuat gaya depan jurugambar, tapi sampai ke hari ini belum nampak gambarnya. Haha.

Kemudian aku dan Jai pulang ke rumah mengikuti jalan lama Karak-Gombak layan selekoh.

img_3404

img_3407

 

Hari Malaysia, jerebu dan mufti

Kuala Lumpur, 16 September 2019 – Berbeza dengan tahun-tahun sebelumnya, hari ini masyarakat Malaysia baik yang warganegara, penduduk tetap atau pembeli kad pengenalan berharga RM600,000 menyambut kedatangan Hari Malaysia dengan penuh sugul dan berpada-pada.

Keadaan ini disebabkan kerana seorang presiden negara jiran telah bersepakat untuk membiarkan asap dari negaranya yang dipenuhi partikel atom berbahaya terbang ke Malaysia dan kawasan sekitar.

Amir Amri, ketika ditemubual menjelaskan dia berasa rimas dengan kehadiran jerebu kerana tidak dapat melakukan latihan lariannya.

“Selalu saya kalau hari Sabtu atau Ahad dapatlah buat dalam 10km ke 15km. Tapi sejak ada jerebu ni, duduk rumah tengok Netflix sahaja.”

Manakala Nazmi Ramli yang sering ke hutan menjelang waktu senggang juga mengutarakan kebimbangannya terhadap jerebu yang mengganas di ibu kota.

“Kami kalau weekend selalu la pergi camping masuk hutan panjat gunung. Tapi bila dah jadi macam ni, haihhhh.” ujarnya sambil menggeleng kepala.

Kegusaran mereka berasas dan berpatutan, kerajaan juga mengambil langkah tepat dengan menutup sekolah bagi mengelakkan kejadian yang lebih memudaratkan. Walaupun dipersoalkan budak UiTM yang bertanya adakah mereka ikan dan bernafas dengan insang.

Kami di nusadankejora okay sahaja kalau kerajaan tidak memberi cuti mudarat kepada orang awam. Cuma satu yang bermain di fikiran kami.

Adakah, solat, jumaat… boleh dibatalkan jika jerebu semakin berbahaya?

Semoga ada mufti yang menjawab soalan ini.

Adalah solat jumaat harus dibatalkan jika jerebu melebihi tahap berbahaya?

Pulang dari solat jumaat aku mencari seliparku yang disimpan rapi di rak kasut. Sebelum itu aku sudah berdoa bahawa selipar itu selamat sejahtera tidak dicuri.

Alhamdulilah ada.

Kemudian aku mendapatkan motor dan mula bergerak menyusur pulang ke pejabat.

Sampai di hadapan perhentian bas, aku tengok dari jauh budak-budak sekolah ingin melintas jalan. Sebagai manusia yang penuh beradab, aku membuat isyarat tangan supaya mereka melintas. Sudah menjadi kewajipan untuk kenderaan yang mengalah dan mengutamakan pejalan kaki.

Walaupun mereka jalan perlahan dengan lenggang-lenggok penuh gemalai, aku tenang menunggu mereka melintas.

Kemudian salah seorang dari mereka mengucapkan terima kasih. Diakhiri dengan ‘pakcik’.

Pakcik?

Sama ada aku menerima bahawa umurku sudah lanjut, atau aku naik pembahagi jalan dan langgar semua budak tadi.