Hari ahad

Hari ini setelah sekian lama aku dapat berehat dengan tenang tanpa berbuat apa. Tidak berbuat apa-apa maksudnya menghabiskan masa dengan menguruskan kucing.

Seekor kucing baka Siam aku letakkan dalam bilik dan perlu dikecilkan lagi ruangannya. Ini untuk memudahkan kami menguruskan dia dalam melawan sakit parvo.

Kucing yang aku namakan Jennie ini sedang sarat mengandung dan menunggu hari. Mengikut kata doktor, dia punyai dua ekor anak di dalam perutnya namun peluang tipis untuk anaknya hidup. Meskipun begitu, aku dan isteri mengharapkan keajaiban.

Sambil membuat sangkar, aku memasang Spotify. Ketika lagu Jennie was a Friend of Mine aku menjadi sebak. Dan selepas ini aku merancang untuk baring, sambil memikirkan hidup yang ke hadapan.

Lovely Sunday, eh?

Satu sebab mengapa Maguire boleh menjadi tokoh terbilang di sana.

Selepas tamat perlawanan malam tadi, aku tidur.

Pagi ini ketika membancuh neskafe, aku berfikir apakah yang sepatutnya dilakukan oleh Maguire untuk mengelakkan kejadian sama dari berulang.

Selepas neskafe aku sudah betul-betul larut, aku merumuskan yang 100% kesilapan Maguire adalah beliau cuba menggunakan otak.

Untuk seseorang sepertinya, dia hanya perlu bermain bola tanpa berfikir. Aku amat pasti keputusan akan jadi berbeza.

Goose

Semalam aku dan isteri menghantar seekor kucing yang kami jumpa ketika joging ke rumah kekalnya. Sepertimana semua kucing lain, kucing yang kami namakan Goose ini layak untuk hidup dengan gembira dan selamat.

Ketika dijumpai dia sangat kurus dan hanya duduk di tempat yang sama selama 3 hari berturut-turut. Kami bawa berjumpa doktor dan doktor memberitahu dia kekurangan zat dan langsung diberikan ubat kutu dan cacing.

Selepas menyimpannya selama 4 hari, kami bawa ke rumah kekalnya di BTHO. Isteriku masih mengalirkan air mata perpisahan di mana aku rasakan tidak mengapa untuk menangis. Apa yang penting Goose kini selamat dan gembira di samping keluarga baru untuk banyak tahun mendatang.

Aku suka hari Sabtu

Kerana hari Sabtu, aku boleh bangun awal pagi dan beriadah selama mana aku suka. Aku boleh buat 5km, 10km, atau masuk ke hutan dan pulang petang hari.

Selepas tamat beriadah, aku akan mandi dan makan. Dan oleh kerana aku bangun awal pagi, aku akan mengantuk.

Ketika itu perut sudah kenyang dan oleh kerana hari ini hari Sabtu, aku boleh tidur kembali.

Di dalam suasana mengantuk yang tidak boleh tidur itu, aku akan menggoyangkan kaki kanan mengikut irama lagu yang telah aku buka sebelum baring.

Aku suka mendengar petikan gitar dan lirik dari Angus & Julia Stone dan Camera Obscura. Aku suka. Tapi aku tahu isteriku tidak suka. Aku tidak kisah. Aku akan tetap baring dan menggoyangkan kaki kanan sambil mendengar lagu mereka. Kemudian isteriku akan meminta untuk membantu beliau sidai baju. Aku akan berfikir sama ada mahu menolongnya atau tidak. Tapi selalunya memang aku akan sidailah…

Dan musim baru EPL telah bermula. Selepas bermalasan dari pagi, aku boleh menonton bola di malam hari. Inilah sebabnya hari Sabtu adalah hari yang sangat lovely.

Tapi jika anda di Kedah, Johor, Kelantan dan Terengganu…

bertabahlah, kerana esok kerja. Hi-hi-hi.

AstraZeneca – UKM

Semalam aku pergi cucuk vaksin. Masa dia singsing lengan baju aku keraskan otot sikit bagi tukang cucuk tu gerun.

“Lembutkan bang.”

Aku akur.

Habis cucuk aku pergi ke kaunter lain dan menunggu giliran untuk dipanggil. Aku cuba beramah mesra dengan awek kaunter dan alhamdulilah dia macam terhibur juga.

Balik rumah aku karok dan katakan tidak kepada panadol walau puas dipujuk isteri.

Pagi ini aku terbaring demam dan meminta simpati. Isteri aku kemudian membebel lama dan bertalu-talu setelah gagal menahannya.

Biarlah aku berterus-terang

Sekitar 2010, aku mula mengorak langkah dalam industri perfileman dan tidak menoleh ke belakang lagi. Aku mengenali banyak mahakarya hebat seperti Dead Poet’s Society, Good Will Hunting, Snatch, Gangs of Wasseypur, dan banyak lagi.

Selepas beberapa lama aku mula ketandusan mahakarya untuk ditonton dan dibahas secara ilmiah. Ketika itu minda aku belum terbuka untuk membaca. Aku lebih senang baring sambil makan kerepek pedas.

Entah bagaimana aku bersua dengan sebuah filem Korea. Judulnya A Moment to Remember.

A Moment to Remember mengisahkan perjuangan seorang lelaki yang handal bertukang dan mempunyai badan sedap untuk membina almari dapur. Perjuangan cintanya begitu tulus dan terasa dekat dengan kisah agung yang sedang atau bakal aku lalui.

Aku sebak dan memasang azam untuk menjadi lelaki yang handal memasang barang IKEA sambil melayan wanita dengan penuh kelembutan dan kasih sayang.

Begitulah kesan A Moment to Remember padaku. Aku amat meminati hero dan heroin cerita ini. Aku menceritakan kisah ini kepada isteriku kemudian dia hanya mengganguk dan kata “Haah, sedih juga la…”

Dia kemudian mengesyorkan aku untuk menonton Crash Landing on You (CLOY) kerana heroin A Moment to Remember adalah heroin CLOY.

Aku jadi serba salah. Aku suka heroin A Moment to Remember. Aku belum tentu suka heroin CLOY.

Perlukah aku pergi ke Facebook Kisah Rumah Tangga dan minta adminnya rahsiakan profile-ku?

Merenung

Bila aku membaca dan menyelami kisah-kisah orang lain dalam menghadapi cabaran hidup di era Covid, aku sugul. Dicampur aduk dengan kejadian yang tidak diigini yang berlaku kepada keluarga, sahabat, jiran dan kenalan, aku terdiam. Ditambah pula dengan tata kelola wabak yang kau sendiri tahu bagaimana. Hmmm.

Aku tak berani mengeluarkan walau sedikit pun kata-kata penguat semangat kepada orang lain. Aku tidak di tempat mereka dan aku tak akan faham. Tapi kalau ada siapa-siapa yang mahu meluahkan segala kesumat dan rasa yang terpendam, sila tampil. Aku sedia mendengar.

Memilih diam dan merenung langit adalah jalan terbaik. Tapi kadang-kadang aku bagi likes 👍🏻 untuk siapa-siapa yang mencemuh penindas zalim.

Semestinya

Ketika era Perang 7 Wilayah yang berakhir dengan penyatuan China, Qin menghapuskan Zhao yang berjiran dengannya. Bermula dari itu, satu persatu wilayah tunduk kepada penguasaan Qin. Walaupun Han menyerah terlebih dahulu kepada Qin, bagaimana Qin menghapuskan Zhao dengan mudah? Jawapannya para pemimpin Zhao dengan pemikiran tahap maha sampah telah menjatuhkan hukuman mati kepada jeneral mereka yang kemudiannya menjadi bala bencana kepada mereka sendiri. Zhao ranap dan berakhirlah dinasti mereka yang dibina 183 tahun selepas keruntuhan Dinasti Jin.

Pemimpin berotak dangkal, mementingkan diri dan tamak harta akhirnya membawa kebinasaan kepada negara dan diri sendiri.

Dan yang lucunya, sampai ke hari ini pelajaran dari masa silam masih tidak digunapakai oleh penguasa. Alangkah malangnya kita dan untungnya mereka boleh membina kehidupan dari ratapan serta kesusahan rakyat jelata.

Hari ini, dek kerana kegagalan dalam tatakelola wabak Covid-19, adik aku merasakan dampaknya. Sakit kepala, selsema dan batuk, dia membuat ujian calitan dan ternyata positif. Terima kasih kepada kakitangan KKM yang banyak membantu. Adik aku telah diambil dan dihantar ke pusat kuarantin. Esok, keluargaku yang lain akan membuat ujian calitan. Semoga adik dan keluargaku baik-baik sahaja.

Adakah aku kecewa? Semestinya.

Adakah aku bingung dan cuba sehabis baik membantu mereka dari jauh? Semestinya.

Adakah aku risau? Semestinya.

Adakah aku bersedih? Semestinya.

Adakah aku nekad untuk menukar kepimpinan yang ada sekarang? Semestinya.

Adakah aku akan berdendam kepada mereka jika terjadi apa-apa pada keluargaku?

Semestinya. Sudah tentu. Dan sampai bila-bila.

Selamat Hari Isnin

Menjelang 3 Mei, aku akan terkenang kepada Amri Razak. Hari ini adalah hari ulang tahun kelahirannya. Ketika aku menaip karangan ini, aku membuka lagu Selamat Ulang Tahun dendangan Jamrud.

Amri adalah rakan yang telah banyak terlibat dalam kehidupan aku. Sama ada perkara yang sia-sia, atau pun baik di mata masyarakat. Kami telah banyak bertualang di zaman muda keluar dari negeri yang lucu ini.

Ketika di Bali, aku amat takjub dengan skil membawa motornya yang tidak sayangkan nyawa. Aku lantas membuat keputusan untuk meletakkan beliau menjadi pembonceng di belakang. Biar aku yang bawa.

Ketika di Laut Andaman, beliau telah menolak aku kembali ke bot pelancong. Sikit lagi aku nak mati lemas. Ha-ha-ha.

Ketika di atas Gunung Kinabalu, beliau hanya melihat sahaja aku naik perlahan-lahan. Mungkin sebab dia pun tak larat.

Dia juga pernah menyelamatkan aku dari sindiket gelap yang menguasai negara satu ketika dahulu. Kartel MLM. Biarlah ini menjadi tanda tanya umum, kerana ini melibatkan aksi yang mendebarkan, pergelutan dan sedikit tumpahan darah.

Dan yang terbaru, beliau sanggup datang pada jam 12 malam untuk angkat sofa. Tingkat 4 bai, mana larattt.

Semoga lepas raya ini beliau mampu melarikan diri dari tanggungjawab seorang bapa dan masuk ke hutan merintis denai.

Ohhh, to be the wanderer and young again.

Selamat ulang tahun Amir Amri. Life start at 40. Enjoy.

Yoona si putihku

Beberapa hari ini Yoona sering muntah. Akhirnya aku nekad membawanya ke doktor untuk menjalani ujian darah.

Seperti biasa dia akan mengiau sepanjang perjalanan ke doktor.

Syukurlah semuanya baik sahaja. Doktor sendiri tidak dapat meneka mengapa dia muntah. Tekaan yang paling rapat, salah bagi makan. Beberapa hari lepas aku menggunakan makanan yang telah lama. Kerana aku cuba menukar diet Yoona.

Doktor memberikan nasihat dan gaya hidup yang harus dijalani Yoona untuk dia. Tapi Yoona tak perlu buat apa pun, yang penting jangan lari. Aku dan Rifhan yang akan menyumbat mulutnya dengan makanan.

Jadi kami membawa pulang bersama satu tin makanan yang mudah dicerna. Tapi kandungannya dari babi. Selesai bagi makan, kami pun membersihkan diri dengan air tanah.

Penat juga ya sertu karpet, bekas makan dan badan niii.