Kejora di langit sebagai panduan, nusa untuk beristirehat

Di bawah panji-panji bintang yang menerangi malam, aku sering membayangkan diriku dilahirkan untuk sesuatu yang lebih besar. Aku membayangkan aku menaikkan layar dan mengemudi kapal ke ribuan pelabuhan di seluruh dunia.

Dari sebuah pelabuhan di Langkawi, aku tenang berlayar keluar menuju Laut Hindi. Kemudian menuruni rantaian pulau kecil di sebelah barat Sumatera untuk membelah samudera dengan darah dan keringat. Di setiap ombak yang menerjah buritan kapal, aku tetap santai bertentang mata melawan garisan ufuk.

Kemudian aku singgah di Kepulauan Cocos, melihat keturunan orang melayu yang memilih untuk terus hidup di pulau tersebut, dan tidak berhijrah ke Pulau Jawa atau Sabah. Aku pasti tersenyum melihat sebuah bot yang diberi nama Bunga Melati di situ.

Meninggalkan air yang berbagai tona warna, aku meneruskan pelayaran membelah lautan. Ketika ini aku sudah bersedia untuk menukarkan setiap saat hidupku di keadaan yang berbeza dari detik sebelumnya. Ketidakpastian hidup dan keselamatan bertukar-ganti setiap masa, apatah lagi ketika dikunjung cuaca yang membawa bersama ribut dan kegelapan.

Namun ketika cuaca damai dan laut yang tenang seperti cermin, aku akan melunjurkan kaki memakan goreng pisang cicah sambal kicap sambil menulis catatan. Semua orang besar yang sudah menongkah lautan punyai catitan pelayaran mereka sendiri, aku juga tidak mahu ketinggalan. Aku yakin Si Bongkok Tanjung Puteri juga punyai catitannya namun tidak kesampaian dibaca anak-cucu. Sayang sekali.

Mungkin aku perlu bermimpi besar dan yakin mampu membeli sebuah kapal layar. Mungkin aku perlu menjadi stokis D’Herbs?

Ya. Esok aku akan telefon Alif Syukri.

Mengenang Istanbul

700km di atas permukaan bumi, sebutir kelodan memasuki ruang angkasa lantas terbakar. Di dalam selang masa beberapa saat, jejaknya hilang selepas meninggalkan percikan di udara. Hilang menjadi debu dan menjadi memori silam. Begitulah apa yang dirasakan oleh Paolo Maldini ketika di Istanbul. Impiannya seperti meteor yang bergeser dengan partikel gas dan hilang di udara.

Separuh masa pertama menyaksikan pasukannya bersinar, dan separuh yang lain sirna menjadi zarah dan tidak lagi dapat dilihat.

Sehingga ke hari ini Paolo Maldini masih tidak dapat tidur lena. Beliau sering terjaga dari tidurnya. Mengucap dia bangkit sambil peluh dingin menitis jatuh dari dahi.

Paolo Maldini masih tidak dapat menerima kenyataan apabila melihat Djimi Traore tersenyum penuh gembira memakai pingat bersalut emas di bumi para Nabi itu.

Andai dapat diputarkan masa, Encik Maldini mahu sahaja bersara lebih awal ketika 2004.

Steven Gerrard bukan sahaja mengetuai Liverpool mendapatkan 3 gol, malah dia melakukannya ketika berlawan dengan generasi emas AC Milan. Datok Alex Ferguson sendiri membuat tabik hormat kepada Stevie G ketika itu. Walaupun dia (Datok Alex Ferguson) hanya melakukan dari depan televisyen ketika memakai boxer dan singlet pagoda. Tangan kirinya menggenggam kuat alat kawalan jauh Astro.

Di bulan baik ini marilah kita mendoakan kemenangan berpihak kepada umat islam, Sadio Mane dan Mohamad Salah pada pagi Ahad nanti. Aminnnnn.

Pesona malam Anfield

Di bawah kerlipan lampu kalimantang yang dipasang di bumbung stadium, seorang Suarez berjalan dengan penuh waspada. Walaupun dicemuh dan diejek dari segenap penjuru stadium, Suarez cekal untuk terus berlari dan berlari. Seperti anjing gila yang tiada tujuan.

Baru minggu lepas dia menjaringkan satu gol melawan Liverpool. Sesuatu yang sudah lama dia tidak melakukannya. Penuh gembira dan ceria, beliau melompat-lompat menjerit bagai anjing gila yang pernah menggigit bahu dan telinga seseorang.

1-0

2-0

3-0

4-0

Suarez longlai tidak bermaya. Beliau menangis. Sudahlah dibenci, dia kini terkapai-kapai di sebuah stadium yang pernah menyatakan kecintaan terhadap dirinya. Dengan pantas dia keluar padang sebelum tiupan wisel penamat.

Selamat tinggal Suarez. Bersaralah dikau dan hilang seperti debu yang berterbangan selepas Iron Man memetik jarinya.

Menuju bandara Sepang

Aku bangun jam 3:30 pagi dan bersiap. Jam 3:45 pagi aku turun dan tunggu pemandu Grab di pintu gerbang pangsapuri kediaman.

Perodua Bezza, VB XXX C.

Sampai sahaja, aku buka pintu dan duduk di sebelah pemandu.

“Abang dah lama naik Grab?” dia tanya. Mahu sahaja aku menjawab baru 5 saat.

“Ini pertama kali.”

Kemudian dia tidak berhenti bercakap dan cuba mengajak aku berborak dan berborak.

Aku nak tidur ni setannnnnnn.

Tapi aku bagi juga la 5 bintang.

Suasana perlumbaan di Cameron Night Run 2019 (CAMRUN)

Tepat jam 12:30 malam, aku dan isteriku turun ke Padang Awam MDCH, Tanah Rata. Garisan mula untuk Cameron Night Run di situ. Cuaca ketika itu sejuk dengan angin dingin yang bertiup dari Banjaran Titiwangsa. Sudah ada ramai orang di situ, seperti pesta. Ada yang beratur untuk menangkap gambar, ada yang sedang memanaskan badan, ada juga yang sedang swa-foto.

Sebelum memulakan larian jam 1 pagi, aku mengingatkan isteriku supaya berlari dengan penuh cermat. Dia akan berlari 10km pada jam 2 pagi.

Beberapa minit selepas larian bermula, hujan turun. Mula-mula renyai, namun semakin lebat. Suhu kini di bawah takat beku. Ditambah pula dengan kelajuan angin yang bertiup, aku merasakan seolah berada di Tasik Baikal, Russia ketika musim dingin. Mujurlah aku membuat keputusan tepat dengan membeli baju penghadang angin (windbreaker) di saat akhir. Suhu badanku kini naik kepada 18 darjah selsius dan hangat kembali untuk selesa berlari.

Begitu tenang dan nyaman Tanah Tinggi Cameron di waktu dinihari. Sesekali anjing menggonggong memecah kesunyian malam. Unggas dan mergastua bersahutan menambah sensasi kawasan hutan. Untuk larian Cameron Night Run, urusetia menjaga dengan sangat cekap, dan ditambah bantuan penguatkuasa. Acara malam itu sangat terkawal. Pendek kata, memang layak dipuji.

Sebelum berpatah balik kira-kira di KM10, keadaan agak parah bagiku dengan pendakian yang begitu enak. Jiwaku meronta untuk berjalan kaki dan aku turutkan sahaja. Lagipula jam menunjukkan denyutan jantungku di tahap maksimum.

Di KM18, aku mulai longlai. Namun berkat lagu N’Sync – I’ll Never Stop yang bermain di kepala, aku gagahi juga ke garisan penamat.

Sampai garisan penamat, isteriku sedang menunggu dengan telefon di tangannya. Selepas beraksi untuk jurukamera di garisan penamat, aku mendapatkan isteriku dan kami tersenyum berpandangan satu sama lain.

Begitu manis percintaan ini. Ohhhh.

Kami pulang ke hotel berpegangan tangan dan bangun pada jam 8:30 pagi lantas memakan nasi lemak strawberi.

Menuju Cameron

Selepas menjalankan kewajipan solat jumaat di Slim River, aku masuk kembali ke lebuhraya PLUS dan singgah di RTC Simpang Pulai. Ketandusan idea apa yang boleh dimakan kerana menu di sini terhad, tidak menepati seleraku yang gemar memakan sayur brokoli dan ikan salmon. Jiwa batinku meronta-ronta mahukan menu yang menepati piawaian Kementerian Kesihatan Malaysia. Namun aku mengalah dan makan nasi goreng.

Habis makan, singgah Petronas. Tuang minyak dan menambah dana ke dalam kad Touch N Go. Kemudian aku beransur dan membelok masuk ke Cameron Highland menggunakan laluan Simpang Pulai.

200 meter sebelum tol, tiba-tiba datang peringatan dari langit tepat memasuki benakku. Yaaaaa! Aku membayar RM100 untuk Touch N Go namun tidak mengambil kad itu kembali! Satu tindakan bijak tahap Suhaimi Saad si pemikir bumi itu rata. Kepala babiiiii!

Selepas berborak dengan kakak tol, dia setuju melepaskan aku dengan syarat kembali dengan kad Touch N Go. Lalu aku membelok ke kiri dan menghala ke RTC Simpang Pulai mengikut jalan dalam.

Masalahnya, dari RTC Simpang Pulai ke Petronas… mana boleh naik kereta. Hmmmm.

Maka di situlah aku melakukan sebuah larian di bawah terik matahari dengan kelajuan 5:30 minit/km. Alhamdulilah, dapatlah sedikit latihan berlari sebanyak 1.6km.

Merantau ke Barr-cin-gapura.

Hari ini aku berpeluang untuk menjenguk Singapura dalam siri lawatan singkat yang dipenuhi dengan manfaat. Aku telah dihantar oleh pengurus yang bijak menilai kemampuan diriku dalam berkerja. Tepuk la tangan sikit.

Dengan tidak membuang masa aku ke lapangan terbang dan merentas gumpalan awan lalu tiba di negeri yang pernah menjadi perkumpulan lanun dan saudagar lautan.

Kami memulakan hari dengan memakan nasi lemak di dalam kapal terbang dan meneruskannya dengan mengunjungi reruai yang ada di ekspo yang bertempat di Marina Bay ini.

Banyak juga cenderamata percuma yang berjaya aku dapatkan. Namun sayang seribu kali sayang pembelian cenderamata berbayar hanya boleh dilakukan dengan menggunakan wang tunai. Mana ada orang buat transaksi guna wang tunai sekarang. Gila ke? Kedai goreng pisang tepi jalan dekat Malaysia pun bayar pakai kod QR yang dipautkan ke perbankan atas talian. Mengeluh panjang juga aku bila tak dapat beli baju panas yang sedap tadi.

Untuk menebus kekecewaan ini, aku keluar makan ke restoran Zam Zam. Namun aku semakin kecewa bila nasi beryani sudah la biasa-biasa sahaja, murtabak pun gagal teruk. Mahal pun mahal, pui!

Mujurlah hariku kembali ceria bila dapat berkunjung ke kedai yang menjual barang larian denai di Red Dot Running Company. Tenang sahaja aku mengambil barang dan meletakkannya di atas meja juruwang.

Masalahnya sekarang, di mana harus aku sorokkan topi larian denai yang baru dibeli dari pengetahuan isteriku. Mungkin beginilah perasaannya bila dia membeli tudung Duckscarves dan meletakkan kotaknya senyap-senyap di ruang simpanan kotak.