Tidak ada kena mengena dengan sebuah badan percetakan yang mahu menyaman Neon Berapi

Angin yang bertiup dari puncak gunung Nuang datang membelai rambutku perlahan. Walaupun rambutku semakin menipis namun aku masih dapat merasakan helai demi helai melambai ditiup angin.

Selepas melakukan sedikit regangan otot, aku dan isteri mula berjalan mengikut denai. Aku memang sengaja memakai baju tebal demi untuk berpeluh. Peluh yang banyak menjanjikan kebakaran lemak yang tinggi, fikirku.

Selepas berjalan dua jam, kami tiba di Lolo. Seperti kelaziman, aku akan mengeluarkan makanan dan makan di tepian sungai. Sambil kaki dilunjurkan ke dalam dingin air yang datang dari banjaran, aku menikmati setiap suapan. Ditemani isteri tercinta disisiku, indah sekali saat itu.


Setelah berada agak lama di situ, kami mula berkemas untuk pulang. Memang tidak ada rancangan untuk ke puncak gunung kerana masih tiada kekuatan fizikal. Kali terakhir naik ke puncak Nuang, otot badanku sakit selama seminggu. Ha ha ha.

Di perjalanan pulang, kami bertembung dengan rombongan sekolah entah dari mana. Ramai juga bilangan gerombolan ini. Aku kira-kira mahu dua bas, jika satu bas, pasti ada yang duduk di riba kawan. Rata-ratanya ceria dan menyapa kami berdua. 

“Morningggg.”

“Selamat hari Malaysia bang!”

Kemudian mereka bergelak sesama-sendiri. Alangkah ceria dan menggembirakan perilaku mereka, mengingatkan aku kepada zaman remajaku yang lincah dan periang.

Namun ada satu soalan dari seorang budak yang badannya agak gempal, sambil memegang botol 500ml, airnya hanya tinggal sedikit. Soalan ini membuatkan hatiku sedikit bergetar dan sayu memikirkan nasibnya kelak.

“Bang, lagi berapa lama mahu sampai?”

Masih ada satu jam lebih untuk dia sampai Lolo.

“Alamakkkk!” aku jawab.

Advertisements

Gata

“Harini air laut gata.”

Aku angguk tanda setuju sambil melihat dia mencuci bot. Brader bot mengambil kesempatan untuk mencuci bot mereka ketika wisatawan sedang enak berehat di pantai.

Tiba-tiba isteriku mampir dan brader bot mengulang kembali ayatnya.

“Harini air laut gata.”

“Haaa?” Isteriku tidak memahami loghat Kelantan beliau.

“Gata, gata.” kata brader bot sambil menggaru tangan. Aku hanya mampu tersenyum.

“Ohhh gatal…” 

“Haa, gata.”

Brader bot berasal dari Bangladesh, agak sukar untuk menangkap loghat kelatey beliau.

“Kalau dekat KL cakap lain, dekat sini lain. KL pakai gatal, sini gata.” sambung brader bot.

Geram je aku bila dia bersungguh memberi keterangan. 

Ohhhh Perhentian


Sudah 2 kali aku pergi ke Perhentian. Aku sukakan Perhentian kerana suasana dan pilihan yang ada di sini. Aku boleh tidur, snorkeling, makan, tengok laut, tengok orang, berenang bersama penyu, mendengar manusia berborak dalam loghat Kelantan, melihat mentari terbit, suria tenggelam, dan banyak lagi. Kali ini aku tidur di Perhentian Besar dan pergi bersama isteri.

Aku gembira melihat isteriku teruja melihat deretan ombak yang memecah di gigi pantai. Dengan tiga tona warna yang berbeza di permukaan air, Perhentian menyajikan kelestarian laut yang tidak jemu dipandang. Alfonso d Albuquerque pernah berkunjung ke sini dan menggelar Perhentian sebagai bunga di lautan. Jangan kau percaya pula sebab aku reka sahaja.

Antara perbezaan ketara Perhentian Besar dan Perhentian Kecil ini sebenarnya pada harga makanan. Kalau di Perhentian Kecil, aku tanpa berfikir panjang akan memakan udang goreng tepung untuk diri sendiri. Di Perhentian Besar, terkedu juga aku nak makan untuk dua orang.


Pagi tadi aku dan isteri sempat melakukan trip snorkeling. RM50 seorang dan kami ke Shark Point, Coral Point, makan di Kampung Perhentian, Turtle Point dan Turtle Beach. Alhamdulilah kami ditemukan dengan jerung, ikan-ikan yang bermain di karang, penyu dan mak penyu. Kami juga berjumpa dengan Thomas Muller sedang memanjat batu di tepi pantai. 

Dan yang paling mencuit hati, ada seorang laki-laki menangkap gambar kawannya sedang memegang cermin mata hitam dan menjulangnya ke atas dengan tangan kiri lalu memandang pasir.


Esok adalah hari terakhir kami di sini. Akan kembali ke tanah semenanjung dan kembali ke ibu kota yang dipenuhi pergelutan dan kegelisahan. Sebelum itu aku berkira-kira untuk singgah membeli keropok lekor, sata, dan ikan patin. Jangan kau sibuk nak kirim pula.

KL2017: Ayuh melangkah


Penulis memulakan larian dengan situasi kelam-kabut. Peserta 5km sudah membanjiri garisan permulaan dan penulis beserta ramai lagi pelari 15km terpaksa bersesak untuk maju ke hadapan. Entah apalah yang difikirkan pengelola. Namun penulis melupakan semua itu dan mula merekodkan larian dengan aplikasi Strava di telefon pintar.

Larian yang mempunyai ramai peserta sudah pastilah punyai beraneka ragam. Ada yang berlari memasang lagu dengan pembesar suara mini, ada yang lari sambil menangkap gambar muka sendiri, ada juga yang berhenti mengambil gambar ikonik di Putrajaya. Penulis juga tidak ketinggalan untuk melakukannya.

Sepanjang 5km pertama, penulis masih tenang berlari mengikut kelajuan sendiri. Penulis tidak peduli dengan orang lain yang dipotong dan memotong. Apa yang penting ialah kita maju dengan acuan kita sendiri. Namun setiap kali dipotong dan memotong orang yang membawa pembesar suara mini, penulis akan tergelak kecil dengan pilihan lagu beliau.

Di setiap 2km ada stesyen penyegar. Penulis akan berhenti di setiap stesyen dan meminum segala air yang ada.

Di kilometer terakhir, otot kaki penulis tiba-tiba diserang kekejangan. Penulis berkata arrghhh di dalam hati dan memberhentikan larian dan mula berjalan. Sedikitpun penulis tidak kisah dipintas wanita-wanita yang memakai seluar ketat. Hidup feminism!

Akhirnya penulis berjaya menamatkan larian dengan catatan masa yang sangat pantas sehinggakan penulis menyesal tidak mewakili ibu pertiwi untuk acara marathon sukan SEA. Namun kawan penulis sudah tiba di garisan penamat sambil memegang telefon,

“Weh tangkap gambar!” kata beliau sambil memegang secawan air.

KL2017 : Maybank

Hari ini penulis memulakan hari seawal jam 6. Bingkas bangun dan terus bersiap untuk ke Putrajaya demi larian Sukan SEA. Penulis sudah berjanji dengan teman-teman akan berjumpa di Maybank, sebuah penanda perjumpaan yang amat mudah. 

Adapun berjanji itu kota untuk manusia-manusia yang berpegang padanya. Jumpa di Maybank. Mudah sahaja.

Selepas meletakkan motor, penulis terus ke Maybank seperti dijanjikan sebelumnya. Sampai sahaja di Maybank penulis hairan kerana kawan penulis tidak ada di situ. Penulis terus menghantar mesej,

“Di manakah kalian?”

“Ada di khemah goodies bag.”

Ada sedikit rasa sebak di dada penulis.

Kegigihan

Hari ini genaplah 10 hari aku tidak meminum minuman berasaskan susu manis. Aku berharap aku terus istiqamah. Sebagai meraikan kejayaan ini aku meminta isteriku membeli sushi.

Untuk hari ke-20 nanti, aku memikirkan untuk meraikannya di Genting Highland.