Kari kepala kerapu

Sudah dua hari aku berulang-alik ke Saujana Putra. Malam ini selesai makan aku pulang ke Sekembang. Badanku lesu dan aku memilih untuk diam dan berfikir.

Namun isteriku mempunyai pandangan yang berbeza.

Dia kerap bertanya adakah aku baik-baik sahaja.

“Sayang okay?”

“Ngantuk ke?”

“Diam je? Penat eh?”

Kesemuanya aku balas dengan berdehem. 

Dia seperti tidak puas hati dan cuba mengorek sebuah rahsia yang tersimpan di dalam buah pemikiranku.

Kalaulah dia tahu, sebenarnya aku sedang mencongak strategi untuk menembak musuh dalam The Division.

Tiada lagi ragu yang membisu untuk Zharif

Hari ini kami ke Sandakan kerana Zharif akan berkahwin. Zharif, teman yang sentiasa menemani aku bertualang akhirnya menamatkan zaman bujang dengan gadis pilihan dari timur Borneo. 

Banyak detik manis dan pahit ketika keluar negara bersama Zharif. Pengalaman dikejar anjing buas, bertumbuk di bar, makan pulut ayam dalam van ketika ke Phuket, hisap rokok di tengah gerabak keretapi dan banyak lagi.

Namun pengalaman di Koh Phi Phi adalah saat yang paling aku ingat. Ketika melihat pertunjukan api, pemilik bar menaikkan kertas bertulis “free beer if you cross naked” merujuk kepada tali melintang yang harus dilintas dengan membongkok ke belakang. 

Tidak semena-mena Zharif menanggalkan semua pakaiannya dan ke tengah gelanggang. Aku hanya mampu mengucap di tengah-tengah khalayak yang bersorak. Aku berdoa tidak ada rakyat Malaysia yang merakam perbuatan dia dan menghantar video kepada The Vocket. 

Selaku seorang teman sejati, aku memapahnya pulang ke bilik. Di sepanjang perjalanan dia banyak menjerit “Hidup rakyat! Kebenaran tidak akan pernah mati!” Mungkin inilah kesan sampingan jika anda banyak membaca Wiji Thukul dan mabuk.

Begitulah sedikit kisah hidup bujang Zharif. Hari ini dia sudah bergelar suami orang. Marilah kita mengambil kesempatan ini untuk mendoakan supaya Zharif menjadi nakhoda yang mampu menaikkan jangkar ketika bahtera sedang berlabuh dan menurunkan layar untuk membelah samudera luas terbentang.

Aminnnn.

Diam itu kencana

Hari ini aku menghabiskan masa dengan penuh aktiviti berfaedah. Selepas subuh, aku pergi joging, makan, basuh baju, dan mengemas rumah.

Cuma mengemas rumah tu bukan aku, tapi isteri aku.

“Sayang, baru tadi cuci dah ada habuk balik.”

Aku yang sedang membaca Naruto mengerutkan dahi.

“Mungkin sebab tu tuhan jadikan I rabun,” sambung isteriku.

Hmmmmm.

Aku sedikit setuju dengan kata-katanya namun aku hanya berdiam diri dan memandang siling.

Masa untuk sambung baca Naruto.

Suami penyayang

Hari ini isteriku meminta kebenaran untuk pergi ke rumah kakaknya di Bandar Saujana Putra selepas waktu bekerja. Esok bapa dan ibu mertuaku akan pulang ke Alor Star. Sebagai suami yang penyayang, aku membenarkan dia pergi. Malah jika dia mahu bermalam juga aku benarkan.

Pulang dari pejabat, aku lantas menghidupkan PS4. Diiringi kopi dan biskut, aku seolah kembali ke zaman bujang. Kopi, biskut dan PS4 adalah lambang seorang bujang yang berdikari.

Masa berlalu begitu pantas, aku tidak sedar waktu menghampiri jam 10 malam. Aku kemudian bertanya kepada isteriku adakah dia akan pulang?

Haah, on the way. Balasnya.

Baik, hati-hati. Kataku kembali.

Selepas tamat panggilan telefon, dengan pantas aku mengemas cadar, menyusun bantal, letak tin biskut di tempat asal, basuh cawan, masuk bilik air dan mandi.

Hi hi hi. 

Suami mana tahan kena bebel?

Aduhhhhh

Hari ini aku tak makan pagi, jadi aku pergi makan tengahari awal. Lepas makan, aku pergi tepi kaunter. Aku order neskafe tarik.

Kau tahu apa budak tu tanya aku?

“Neskafe tarik nak sejuk ke nak panas?”

Ha?

Dia balas balik,

“Sorry, neskafe tarik nak ais ke taknak ais?”

Vroom

Hari ini aku membawa isteriku ke Giant dengan menaiki motor. Sudah 3 hari dia sakit perut dan berlawan dengan cirit-birit yang teruk, tempohari dia hampir pitam di pejabat. Apalah salahnya jika aku membawa dia berjalan-jalan ke Giant.

Aku menghidupkan enjin, dia memulakan langkah untuk menaiki motor. Satu perkara tentang wanita yang jarang menaiki motor, mereka kebuntuan idea bagaimana untuk duduk dengan mudah.

Geli hati melihat isteriku berhempas pulas untuk duduk. 

Selepas dia selesa, aku memulas pendikit. Isteriku memeluk dan memegang perutku dengan erat. Seperti biasa aku mengiringkan motor ketika membelok, 

“Bestnya naik motor.” katanya tersenyum.

Aku membalas senyuman dan melihat wajahnya dari pantulan cermin sisi. Aku gembira dia bersuka-ria sambil mengharapkan badannya pulih seperti biasa.