Sebutir Bintang Dilahirkan

Menonton Lady Gaga di dalam filem A Star is Born memberi pengalaman yang jarang aku susuri dalam cerita lain. Menerusi filem ini, aku teringat betapa aku sangat membenci matapelajaran muzik di bangku sekolah. Meniup recorder dan cuba mengingati turutan lubang demi lubang bukanlah muzik yang sebenar.

Bangang.

Punya.

Cikgu muzik.

Muzik sebenar ada pada Lady Gaga. Yaaaaa! Lady Gaga!

Lady Gaga mengajar kita bahawa di dalam kehidupan, sentiasa melakukan yang terbaik dalam apa jua perkara yang kita minat. Lady Gaga seperti sebuah utusan yang turun dari kayangan mengingatkan bahawa kita semua adalah jiwa yang sentiasa dahagakan sebuah perjalanan yang penuh sensasi. Suami Lady Gaga pula mengingatkan aku kepada aku yang pernah menjadi koboi dan sering menunggang kuda serta membunuh orang. Hashtag, Red Dead Redemption.

Terima kasih Lady Gaga! Terima kasih!

Masa untuk aku menggadai semua harta, dan berkelana ke seluruh dunia.

Eeeee~ haaawwww.

Ketika Berus Bertasbih

Betullah orang kata, mengecat boleh menenangkan. Aku kini sedang mengecat rumah dan merasakan seolah-olah berada di tepi sungai yang begitu jernih di mana airnya mengalir dari mata air yang keluar dari celahan batu permata, zamrud dan nilam. Di setiap hayunan berus, aku seolah-olah ditemani siulan burung rajawali yang sayapnya begitu gagah melayang di angkasa. Harum kasturi semerbak diiringi bunga seruni yang kembang mekar.

Aku tersenyum. Kemudian aku celupkan berus ke dalam bekas cat dan kembali meratakannya di dinding. Begitu halus gemalai gerakan tanganku. Brader yang lukis Monalisa tu kalau tengok pasti cemburu.

Betul-betul sebuah terapi jiwa ya aktiviti ini. Kataku kepada diri sendiri.

Jam di kotak Astro menunjukkan jam 2:51 pagi. Aku masih mengecat rumah. Dan sudah 1 jam 51 minit aku mengalami tekanan jiwa.

Ulasan perlumbaan: Maraton Dwi-kota 2019.

aka Twincity Marathon 2019, race review (or my own experience)

Untuk perlumbaan kali ini, aku mendaftar dalam kategori Full Marathon (FM). Inilah kali pertama aku akan berlari di atas jalan sejauh 42.195km. Sebelum ini pernah juga melakukan FM tapi di Malatra Endurance Race 2018, acara yang berulang-lari di Taman Saujana Hijau sebanyak 15 kali minimum.

FM bermula jam 4 pagi. Jadi aku sudah mengingatkan isteriku bahawa kita harus keluar rumah pada jam 2:30 pagi. Alhamdulilah isteriku bersiap tepat pada masanya malah lebih awal daripadaku (Wonderful! Amazing! Hehe!) Dia masuk Half Marathon (HM), bermula agak lewat sedikit.

Sebaik sampai, aku melakukan regangan otot bagi memanaskan badan. Selepas yakin bahawa kersani sudah cukup menjalar di dalam pembuluh darah untuk memberikan kekuatan kepada otot-otot, aku maju ke garisan permulaan. Aku menempatkan diri di khalayak paling belakang, kerana aku malas bersesak.

Aku membuat sasaran untuk habis berlari dalam masa 6 jam setengah, jadi aku bersenang-senang dengan kelajuan 7:30 minit/km. Langkahan 10km pertama berjaya dilakukan dengan penuh kesopanan dan kesusilaan. Begitu juga dengan 5km seterusnya. Untuk menjangkau ke kilometer 20, aku terpaksa menggandakan usaha dan minum lebih banyak air. Ketika ini ada dua Water Station (WS) kehabisan air. Mujurlah aku berlari sambil membawa botol air. Masih berbaki sedikit untuk diminum ketika menyedari WS itu tiada air. Sepatutnya penganjur menyediakan lebih banyak air atau lebih mudah lagi tempat berwuduk yang banyak.

Menjelang KM25… aku terimbau kembali di zaman persekolahan, aku hanya berlari jarak jauh sebanyak 2 kali. Pertama di larian merentas desa SKPT(1) ketika Darjah 5/6. Satu lagi ketika Larian EC di tingkatan… entahlah berapa.

Menjangkau 30km, aku sudah membayangkan kepenatan yang luar biasa. Membuatkan kenangan mendaki Kinabalu menjelma semula di benak pemikiran. Bezanya di Kinabalu, aku mahukan teh kosong hangat. Di Twincity Marathon ini, aku mahukan kasut roda.

Masuk KM33, aku sudah mula menyesal dan mengingatkan diri supaya tidak lagi mendaftar acara seperti ini. Duduk rumah baring lagi sedap. Ketika ini aku lebih banyak berjalan kaki. Andai lari sekalipun, tidak sampai 300 meter aku akan kembali berjalan. Sakit peha dan betis ditambah kawasan perbukitan yang menerajui Putrajaya dan Cyberjaya, hmmmm jalan je la… tak pasal-pasal nanti DNF (Did Not Finish).

Memasuki KM40, aku sudah melalui dua tempat yang menyediakan keropok lekor, cakoi, dan air cendol. Semuanya enak dan lazat dan menakjubkan dan begitu mempesonakan tapi gua tengah barai baiii, mana lalu nak melantakkk. Cukuplah jamah sedikit.

800 meter menuju garisan penamat, aku kembali bersemangat dan berlari dengan penuh kencang!

750 meter terakhir, aku kembali berjalan.

300 meter terakhir, isteriku (yang sudah menghabiskan HM dan menunggu lama) sedang menanti di tepi jalan. Dia membawa telefon di tangannya sambil mengambil gambarku yang sedang acah-acah berlari. Aku kini kembali ceria! Hilang penat dan aku betul-betul bersedia memberikan gaya terbaik untuk jurugambar yang menunggu di garisan penamat.

Maka tamatlah penantianku selama ini. Akhirnya bergelar marathoner, mendapat pingat darjah kebesaran dari sukarelawan bertugas dan pergi mengambil baju finisher. Kemudian aku menyertai rakan-rakan dan isteriku yang telah lama menunggu.

Alin, temanku berkata,

“Ko tahu tak Caki? Kitorang dah makan dua pinggan meehun tunggu ko ni!”

Keh-keh! Terima kasih Twincity Marathon 2019!

Esok masih ada, brader!

Sejak kebelakangan ini, aku sering pulang lewat ke rumah kerana urusan kerja. Walaupun aku sering menganggap kerja tidak akan pernah habis, tapi aku tetap tenang pulang lewat kerja.

Jadi, tadi aku berkata kepada isteriku bahawa aku hampir pulang ke rumah. Dan dia ingin memasak nasi goreng.

Masalahnya kini, tiba-tiba aku tak boleh balik.

Adakah nasi goreng itu akan sejuk? Atau adakah isteriku akan merajuk?

Kita tunggu.

Petanda

Malam tadi aku mimpi yang entah apa-apa.

Kejap member aku masuk Maharajalawak lepas tu main gitar.

Kejap adik aku nak kena sama dengan sepupu kami.

Lepas tu entah apa lagi mimpi yang aneh.

Aku bangun sambil terkenang adik di kampung halaman.

Aku harap semua ini petanda Liverpool nak jadi juara liga.

Ingin ku dekat dan menangis di pangkuanmu. Sampai aku tertidur, bagai masa kecil dulu.

Jika aku termasuk di antara orang yang mengukur kehidupan mengikut tahun, aku akan mengatakan bahawa 2019 bermula dengan sebuah petanda yang buruk lagi meragukan.

3hb Januari, ibuku – seorang yang amat dikasihi dikejarkan ke hospital. Teramat pedih apabila diberitahu dia menangis mengadu sesak nafas. Ayah membawanya ke Klinik Kesihatan terdekat di Pekan Nanas dan kemudian doktor mengejarkannya dengan ambulans ke Hospital Pontian.

Keesokan hari, dia dimasukkan ke wad dan doktor memberitahu puncanya ialah aliran darah yang tersumbat di dalam jantung. Aku hanya mampu berdoa dari kejauhan dan memikirkan perkara yang positif. Dia mampu dan akan keluar dari kemelut ini. Dia akan bertambah sihat dan mengawal kesihatannya seperti yang dinasihatkan doktor. Sudah tentu dengan kunjungan yang kerap untuk pemeriksaan lanjut di masa hadapan.

Di dalam solat, aku terfikir bahawa betapa baiknya jika boleh kembali ke masa lalu. Pulang ke masa yang gembira di mana ibu, ayah dan adikku serta kami semua tidak perlu memikirkan rintangan dan ujian sukar kehidupan. Di masa itu, walaupun berjauhan, kami semua hidup dengan penuh kegembiraan. Boleh dikatakan kehidupan yang sangat lancar. Tapi apalah sebuah kehidupan tanpa pahit dan manis. Yang manis akan berakhir, dan yang pahit pasti berkunjung. Namun yang pahit itulah bakal ditelan dan menguji kekuatan manusia selama di dunia.

Ibu mungkin tidak akan tahu nukilan aku ini. Biarlah ianya bergentayang menghantui hidupku.

Kepada ibu, terus kuat. Masih banyak kenangan yang perlu kita tulis bersama, dan masih panjang nostalgia yang harus kita karang.

Demi Manchester United di masa mendatang yang cemerlang gemilang terbilang.

Ed Woodward ditinggalkan Malcom Glazer berseorangan di dalam bilik mesyuarat. Hanya tinggal Ed Woodward di dalam bilik itu bersama karipap pusing baki tinggalan mesyuarat mereka tadi. Ayat terakhir Malcom terngiang-ngiang di telinga Ed.

“Telefon mereka ikut senarai yang kita bincangkan tadi.”

Ed menarik nafas. Dan mula mendail nombor yang dicetak di atas kertas oleh setiausaha beliau yang punyai wajah manis, potongan badan 33-24-32 dan berambut perang. Setiausaha beliau ini sering pulang lewat kerana menemani Ed bekerja sehingga lewat malam namun cerita yang sebegitu tidak dapat ditulis di sini. Boleh cuba laman sesawang lain dengan kata kunci tertentu.

Berbalik kepada hal Ed yang sedang mendail nombor tadi. Beliau perlu mencari calon pengurus yang berkelayakan dan punyai cita-cita besar untuk mendukung Manchester United sehingga ke garisan akhir perlawanan musim ini. Dicetak di atas kertas, nama yang teratas sekali ialah Yazid Zidane, seorang pengurus yang sangat berkaliber.

“Hello assalamualaikum, Zidane.

Hai, Ed sini. Ed Woodward, Manchester United.

Apa khabar? Sihat ke?

Begini, kami ingat nak jadikan awak pengurus besar kami gantikan Mou…

Helo, helo. Yazid Zidane? Helo. Dengar tak?

Helo, helo?

Helo.”

“Babi, putus.” Ed Woodward menggigit bibir tanda geram.

“Takperrrr, takperrrrr. Aku call orang lain.”

Nombor kedua dihubungi.

“Helooooo, Pep Guardiola, helooooo. Ed Woodward sini.

Helooo?

Helooooo?

Punai anjing punya Pep.”

Ed melihat nama terakhir di atas kertas. Direnung lama-lama setiap huruf yang bergabung dan menjadi patah kata yang boleh disebut itu.

Dia bangun lalu menghisap rokok sambil melihat ke luar jendela. Dan kemudian duduk semula di hadapan telefon.

“Haihhh, lantak la apa nak jadi. Dia ni pun okay kot.”

Ed mendail nombor Ole Gunnar Solskjaer.

Akhirnya hari ini, seluruh peminat Manchester United berasa gembira dan melupakan jasa dan usaha David Moyes, Van Gaal dan Jose Mourinho.