Langsung dari MEX Highway

Setiap kali naik motor dan lalu di tengah kesesakan, aku akan memastikan aku mempunyai ruang yang cukup untuk menekan brek. Mengikut pengalaman, kenderaan di hadapan boleh menukar haluan pada bila-bila masa mengikut sedap tekak mereka. Kemudian mereka akan salahkan motor yang datang entah dari mana dan laju. Padahal lurus je dari belakang.

Dan pagi tadi satu Mercedes yang dipandu makcik berkaca mata hitam, bagi isyarat ke kanan dan terus masuk tanpa mengambil kira jarak aku yang sangat hampir dengan keretanya.

Aku picit punat hon sambil brek mengejut.

Pinnnnnnnnnnn! (Dibaca mengikut bunyi hon yang anda selalu dengar)

Cepat-cepat dia masuk semula laluan asal.

Aku memberi renungan maut dan dia buat selamba sahaja tanpa peduli keadaan jiwa aku yang terkejut dan depression.

Dalam keadaan marah, aku meneruskan perjalanan sambil memikirkan patutkah aku sarapan berat sedikit kerana tekanan perasaan yang baru aku alami?

Tapi bila tengok jam aku sudah sedikit lewat ke pejabat, aku simpan niat untuk sarapan roti canai dengan kari kambing.

Kucing

Setiap kali aku tengok Millie (seekor kucing) duduk diam dan merenung jauh ke langit, kemudian tidur tanpa berbuat apa-apa, aku berasa sedikit hiba. Sepatutnya dia mempunyai seekor rakan untuk bermain dan berteman. Barulah hidupnya ceria.

Dan tempohari aku berjanji dengan seorang rakan. Dia nak bagi anak kucing baka Bengal. Cuma kena tunggu sebab mak Bengal tu baru bunting. Jadi selepas membuat kira-kira, dalam 3 bulan lagi bolehlah Millie berteman dan punyai rakan bergaduh bercakar.

Jadi aku sudah memikirkan nama untuk kucing itu nanti. Aku berkata kepada isteri, nak namakan Richard Parker sempena nama harimau yang disegani. Nama panggilan, Rich.

Tapi isteri aku bangkang dengan alasan nama Millie haritu aku dah bagi. Sekarang giliran dia pula.

Aku diam monyok pandang lantai. (Emoji murung)

Millie

Hari ini aku sedikit gusar kerana Millie permata hatiku seekor kucing berwarna oren seperti demam selepas mengharungi perjalanan yang panjang. Pulang ke Johor dan mengiau sepanjang jalan, terkurung di sangkar dan sesekali dibawa keluar ketika di kampung, kembali ke Seri Kembangan juga mengiau.

Semoga Millie kembali berlarian ke sana-sini sambil terus bermeow tanpa mengenal penat.

Meow~

Shah Alam Backyard Trail

Pagi tadi selepas menghantar isteriku pergi kerja dengan pandangan, aku terus ke Shah Alam. Seksyen 8.

Aku park motor dan beritahu pengawal yang berhampiran untuk tolong tengok-tengokkan sementara aku masuk ke hutan.

Dia angkat tangan buat isyarat ibu jari.

Lepas tu aku masuk Shah Alam Backyard Trail berpandukan GPX yang aku dapat dari Khalil, dia kongsi di Twitter.

Untuk rekod, brader Khalil dah banyak kali masuk dan bersihkan laluan untuk memudahkan kita merentas hutan. Di sepanjang jalan juga ada penanda yang diikat di pokok. Juga ada penunjuk arah bila sampai simpang.

Oleh sebab aku masuk hutan seorang diri dan agak memandang rendah Shah Alam Backyard ni, jadi badan aku tak boleh nak pergi jauh. Malam tadi aku tak makan, sepatutnya aku makan dan bersedia fizikal dan mental untuk merentas hutan pagi ini.

Jadi aku pun buat jalan sendiri. Shah Alam Backyard – Bukit Sapu Tangan – Tasik Cermin – Taman Botani dan pulang semula ke motor.

Pada aku ada satu tempat yang agak sukar dan pacak baik punya. Masa nak naik ke Stesyen A. Berdegup kencang jantung. (Emoji kepala meletup)

Dan sebab aku masuk hari Selasa, tak berapa ramai sangat orang di Tasik Cermin. Aku rasa nak swafoto sambil baring pun ada tadi.

Kalau engkau semua ada rasa nak pergi dan cuba layan Shah Alam Backyard ni, bolehlah tengok pautan yang aku kepil di atas tadi. Boleh rujuk di situ.

Atau pun terusss PM tepi aku.

Aku. Dia. Dan lantai yang bersih.

Setiap kali membersihkan rumah dengan mesin penyedut hampagas, aku akan terkenangkan isteri yang dapat menangkap kedudukan habuk dan sisa yang tidak disedut. Dia akan menyorot matanya ke sudut tersebut dan kemudian melihat ke dalam mataku sedalam Lautan Hindi.

Aku cuba bertenang namun apalah dayaku. Aku hanya mampu tersipu-sipu malu dan menggaru kepala apabila ditatap begitu. Inilah mata yang mampu mencairkan hati dan membuat gelojak di dada.

Selepas beberapa ketika, dia akan membiarkan perkara itu berlalu dan memberi aku peluang kedua untuk membersihkan rumah pada esok hari.

Dan seperti biasa, inilah harinya. Inilah detiknya. Aku dapat melihat dia sedang meletakkan kenderaan dengan kemas dan tersusun di tempat parkir.

Aku pula baru sahaja meletakkan mesin penyedut hampagas di tempatnya semula.

Entah sudut rumah manalah yang akan dijelingnya sebentar lagi.

Sedikit cerita mistikal di malam hari

Tempohari ketika di Kedah, kakak ipar pulang ke rumah ketika waktu maghrib.

Selepas itu anak kecil berusia 7 bulan menangis. Umur 2 tahun juga turut menangis.

Aku macam biasa, tenang bertuala baru sibuk nak mandi.

Anak saudara umur 2 tahun menangis sambil cakap nak tengok monster dekat luar rumah.

“Nak tengok monster, ada monster dekat luar.” Sambil tunjuk pagar luar yang tidak ada kelibat apa-apa.

Aku ketatkan sikit ikatan tuala.

“Bukan monster la Afi, tu lelaki cuma muka dia lain sikit.” Kata Amir abang kepada Afi.

Aku cepat-cepat pergi mandi nak solat.

Aku dia dan Kinabalu

Kali kedua naik Kinabalu, aku tidak mempunyai persiapan ampuh. Aku hanya ada masa 12 hari untuk bersedia sebab sebelum itu aku masih belum dapat memastikan boleh pergi Kinabalu atau tidak (hal kerja). Ini adalah kesilapan utama dan aku harap janganlah kau naik gunung tanpa latihan dan persiapan yang cukup.

Dengan berat badan berlebihan, aku naik Kinabalu guna jalur Mesilau.

Otot kejang sana-sini. Mula-mula peha. Lepas tu betis, lepas tu patah balik peha. Rasa nak telefon helikopter tapi bila ingat balik bapaku bukanlah saudagar minyak Arab, aku batalkan hasrat tersebut dan menahan sakit.

Ketika itu musim kemarau, jalur Mesilau tiada bekalan air. Sampai persimpangan utama yang menemukan aku dengan pendaki dari jalur Kinabalu Park, terpaksa turun sedikit untuk ambil air di Kem Layang-layang. Tapi aku dah kekejangan otot dan rasa putus asa.

Nasib baik ada Rifhan Safwani yang ketika itu sangat cergas. Dia yang tolong ambil air di Kem Layang-layang. Di sinilah saya mengayat dia dan cuba memenangi hatinya. Mesti anda semua jarang dengar orang lelaki mengayat wanita sambil cramp kaki.

Maceh awak.

Mim ya ta ya mim

Semua orang tidak kira siapa perlukan sesekali waktu bersendiri. Ketika itulah kita akan melanggar tebing dan berlabuh di pulau yang cukup selesa untuk menjadi diri sendiri.

Seberat mana tanggungjawab, ambillah sedikit masa berseorangan. Keluar memandu kereta tanpa hala tuju, masuk hutan seorang diri, atau seperti aku duduk di rumah menunggu isteri pulang dari rumah ibu bapanya.

Di masa begini aku lebih senang menghabiskan waktu mendengar lagu kegemaran. Sambil berfikir dan menyelak helaian muka surat yang telah aku nukilkan dalam diari kehidupan.

4 tahun sebelum Covid, Pulau Dewa-dewa

Selama ini, aku sangka aku boleh berkelana seorang diri dengan tempoh yang lama.

Lepas 3 hari tengok pantai sorang-sorang, aku putus asa bertanya diriku apa ke gila aku buat dekat Gili Trawangan sorang-sorang? Terus aku beli tiket pesawat ke Bali. Kalau duit Malaysia RM95 lebih kurang harganya untuk perjalanan sehala.

20 minit terbang ke awan dari Lombok.

Sampai bandara Ngurah Rai, saudara Firdaus atau lebih senang dipanggil Pipiyapong sudah menunggu.

“Aku lepak dengan brader teksi ni, main chess.” mesej dari Firdaus.

“Orait kasi check-mate cepat,” aku balas.

Kemudian kami langsung ke Sanur untuk mendaftar masuk di Little Pond. Little Pond bagi aku adalah kediaman yang begitu selesa untuk didiami dan sangat berpatutan harganya. RM75 satu malam.

Selepas itu kami lepak makan dan sempat juga aku tanyakan kehidupannya di Bali. Dia macam biasa dicampak ke mana-mana masih hidup tenang dan santai hisap rokok.

Esoknya kami kembali ke Ngurah Rai berdua dengan motor masing-masing untuk mengambil Eman dan Vovin yang baru tiba dari Kuala Lumpur.

“Selamat datang ke Bali, mas Nazri.” kataku pada Vovin.

Liverpool sebagai pasukan paling jumantara

Sebagai penyokong Liverpool yang telah melalui pahit getir Ngog Kyrgiakos Torres Suarez dan Gerrard tergelincir, aku menyambut kejuaraan Liverpool dengan tenang dan tersengih.

Pada aku kejuaraan telah menjadi milik Liverpool sebaik sahaja Fabinho merembat kencang ke dalam gol Man City pada minit ke-6. Bak kata orang Minang, “bedosup dia poe.”

Kejayaan yang diiringi doa mufti Liverpool ini memang sepatutnya disental dan ditonyoh-tonyoh ke wajah peminat Red Devils kerana berbagai usaha yang telah mereka ikhtiar untuk menidakkan kegembiraan penyokong Liverpool.

Ada yang sanggup mengira kejuaraan liga selepas tahun 1992. Masyallah…

Ada yang sanggup menjadi pengarah dan sengaja guna jersi Liverpool sebagai kain lap.

Malah ada pengulas Astro Arena yang berdoa siang dan malam meminta liga dibatalkan.

Tapi paling epik ada youtuber botak membuat ramalan,

“Tahun ni Man City lagi jadi juara. Melainkan dia buat lawak. Tapi kalau dia buat lawak, bukan Liverpool la yang jadi juara.”

Adan ukerrrrrr. Padan muka ko. Pogba la Bruno la Ole at the wheel laaaaaa.

Mereput la ko setannnnnn.