Semangat bikin sendiri (DIY) aku kini memancar dengan terang

Sebagai seorang lelaki berbudiman dan mencapai usia 35, aku kini lebih banyak menumpukan pada video bikin sendiri (DIY) di Youtube. Aku cuba membisikkan pada diri bahawa aku masih memerlukan PS5 kerana jiwaku masih muda. Tapi mengenang kembali zaman PS4 yang sentiasa tidur lewat, aku lunturkan sedikit niat menyimpan duit membeli PS5. Padahal tak ada duit. Hmm.

Jadi berbalik kepada video bikin sendiri, setiap hari aku akan tengok orang buat itu dan ini kemudian aku merasa takjub. Ohhh begitu, kataku sambil mengusap dagu. Bila tengok DIY Aquarium Overflow, barulah aku mengerti mengapa kerajaan Malaysia memohon aku untuk belajar fizik bersungguh-sungguh. Mati-mati aku ingat belajar fizik ni sebenarnya agenda NASA merendahkan orang melayu. Hmm.

Tempohari aku buat juga sedikit DIY tapi macam tak berapa cun lubang aku buat. Lepas aku kaji dan berfikir dengan otak yang sangat geliga, rupanya mesin gerudi yang aku gunakan laju sangat. Patutlah lain macam dia punya melompat. Maka aku pun tunjuklah satu mesin gerudi yang ringan dan boleh dikelola kelajuannya pada isteriku.

Berdebar juga masa aku bentang belanjawan. Mujur lulus tapi dengan syarat. Habis guna, kemas balik simpan elok-elok.

Alhamdulilah, add to cart.

Mooz

Hari ini aku memulakan langkah baru dalam dunia yang penuh dengan persimpangan. Laluan yang aku ambil ini mungkin mencengkam atau membebaskan tapi tetap aku melangkah walaupun sedikit ragu-ragu dan penuh waspada.

Ya, aku sudah beralih ke pekerjaan dan suasana yang baru. Agak canggung tapi siapa yang tidak? Semoga dipermudahkan perjuangan untuk membina jambatan emas ke Gunung Ledang.

Izinkan aku menguatkan pedoman dengan cogan kata dari penyair terkenal Timur Tengah. Lebih tepat lagi dari bumi Khorasan.

Semalam aku bijaksana, jadi aku mahu merubah dunia. Hari ini aku lebih arif, lalu ku ubah diriku sendiri.

Surat terbuka untuk KFC

Di waktu wabak berleluasa, orang tidak akan turun ke jalanan dan membuat rusuh. Kami rela menahan pedih dan menunda kematian dengan duduk di rumah. Tapi awas ya, sehabisnya semua ini, kami pasti akan turun! Itu janji.

Tidak, kami tidak akan turun kerana penguasa menindas kami. Kami tidak peduli mereka berkongsi hasil bumi bersama keturunan kayangan dan menjualnya sewenang hati. Kami juga tidak peduli dengan syarikat besar menjahanamkan alam dan merosak hutan. Kami tidak peduli itu semua. Kami sudah bosan dan lali. Teruskan niat kalian menambah harta untuk menghiasi kubur kalian dengan nisan berlampu liplap.

Tapi tunggu, kami berpedoman dan berjanji akan turun ke jalanan nanti. Kerana apa? Kerana setiap kali membuat pesanan Colonel Burger, kami diminta menunggu 10-15 minit!

Hari sial

Hari ini Yoona mengeluarkan buih dari mulut yang banyak selepas aku membawanya ke klinik dan diberi makan ubat. Dalam perjalanan pulang ke rumah, aku patah balik dan bergegas semula ke klinik.

Sial. Aku berteriak seorang diri meminta Yoona tidak meninggalkan aku. Kemudian aku meminta maaf dan berdoa dia tidak membenciku.

Teman-teman, kita telah tiba di hadapan gua. Ikut lentera ini, kita ke dalam.

Kebelakangan ini saya melihat Liverpool dari sudut pandang yang penuh berseri-seri. Saya tidak pasti andai petaka ini dilihat sebagai sebuah sinar untuk orang lain. Jika benar mereka menari kegembiraan, saya harap mereka tidak lepas permohonan i-Sinar.

Lalu pagi ini dengan hati yang membara saya menghidupkan laptop dan memancarkan perlawanan Liverpool pada televisyen di ruang tamu. Saya dan dua ekor kucing saya hairan melihat Origi begitu yakin menggelecek bola lalu menyepaknya dari jauh tepat ke palang gol. Dia tersenyum, saya tersenyum, kucing saya menyengetkan kepala. Seperti gempa yang menggoncang akibat pergerakan kepingan bumi, begitu jualah penalti yang disebabkan sifat longlai pemain Liverpool.

Burnley kemudian berhasil meleburkan rekod Liverpool di Anfield yang telah dibina pemain bola terhebat pernah lahir di dunia iaitu Van Dijk.

Roman dalam menyokong Liverpool mengajar saya untuk kekal bersyukur melihat alam yang serba indah dan masih boleh dilestarikan. Dipujuk hati ini ke dapur, dipotong bawang menjadi hirisan tipis, lalu ditumbuk bersama cili. Enzim syn-propanethial-S-oxide yang ada dalam bawang itu kemudian masuk ke mata, dan saya relakan air mata ini tumpah. Semoga nasi goreng ini enak menjadi bekalan makan isteri saya ketika di pejabat. Kemudian saya bersiap-siap keluar rumah, saya telah berjanji untuk bertemu rakan-rakan seperjuangan di hadapan pintu gua.

Sebelum masuk, sempat saya pesan pada teman-teman di belakang untuk menjaga penjarakan sosial dan terus teguh dengan pegangan heavy metal football.

“Biar tewas, jangan kau lepas pedoman ini. Ini lebih baik dari menaikkan syiar berkubu di hadapan penjaga gol.”

Selepas kami diam agak lama merawat luka, tiba-tiba ada yang berpendapat,

“Sebelum berhenti hisap rokok haritu, okay je Liverpool menang. Jangan sampai aku hisap rokok semula.”

Tugas besar

Telah menjadi rutin harian Jejaka C bangun awal pagi keluar berlari. Tapi tidak untuk hari ini. Jejaka C bangkit dari tidur lantas ke dapur memasak. Jejaka C yang setia mengikut nasihat dan arahan kerajaan duduk diam di rumah punyai banyak waktu senggang untuk dihabiskan.

Tidak seperti Jejaka C, isterinya terpanggil ke pejabat demi menyambung pelestarian ekonomi negara.

“Bisang essential, boleh.” kata bapa Dafi.

Kepingan ikan salmon diletak sedikit lada dan perencah bersama sos tiram. Kemudian diletakkan ke dalam kuali. Siap selepas 10 minit digoreng dengan api kecil. Kepingan salmon yang sudah dimasak itu tadi dimasukkan ke dalam bekas makanan bersama nasi. Untuk dibawa sang isteri.

Selepas isterinya pergi, Jejaka C tersenyum bangga. Hari ini, tugas isterinya telah dipermudahkan sedikit. Tugas besar kehidupan dalam berperang melawan lapar tidak boleh dipandang remeh.

Jangan mati lagi. Jangan hari ini.

Tempohari selepas berlari di Bukit Kiara, aku menghubungi Nazri Vovinski atau lebih senang dipanggil Encik Nazri jika anda belum pernah bertemu dengannya. Kebetulan dia dalam perjalanan dari Seremban ke Damansara Perdana. Vovin, pada hari itu baru 26 hari menjadi bapa anak satu. Aku harap dia okay la masa azan dekat telinga anak.

Berjumpa Vovin, perasaan aku amat senang sekali. Kami kerap bergelak-tawa ketika main PS4. Ketika dia dibunuh aku gelak, ketika aku dibunuh, aku panas hati. Sudah dua kali aku berkelana ke Bali dengan Vovin. Pertama kalinya sebulan, kedua kalinya 10 hari.

Sempat aku tanya perihal kucing dia yang terjatuh ketika menggeliat badan di koridor rumah. Bala, tingkat 6 jatuh sampai bawah. Nasib baik hidup lagi. Vovin jumpa kucingnya sedang menggigil ketakutan dan hari esoknya elok sahaja kucing itu kembali ke asal. Makan, tidur, berak, ulang.

Kemudian kami mentertawakan kesungguhan rakyat kebanyakan yang bermatian melindungi orang kenamaan. Entah apa-apalah, bersekongkol dengan penjahanam alam, lagi dilindungi. Dan yang mendapat natijahnya, sudah tentulah bukan si penjahanam alam itu tadi, apa lagi yang mempunyai kuasa. Ha-ha. Aneh dan lucu sekali negeri ini.

“Jadi, bila kau nak beli PS5?” Aku tanya Vovin.

Kemudian dia menjelaskan tempohari ada kesempatan untuk dia ke Sunway Piramid membuat pembelian pra-tempah.

“Tapi, aku takut Covid! Tak nak aku beratur.” Katanya lagi.

Selepas aku memberikan sedikit tips joging, kami bersurai. Aku meminta dia mendoakan supaya permohonan i-Sinar aku diluluskan. Semoga doanya diangkat ke langit ketujuh. Doa bapa mithali, mustajab!

Antara durian, balak dan banjir. Kita di tengah-tengah, menyingsing seluar meredah air. Menunggu seorang Mandalorians.

Melihat bencana bah yang melumpuhkan Lipis dan banyak tempat lain, aku tahu di 3,4 bulan yang mendatang banyak dari kita akan kembali lupa dan alpa.

Kita lupa punca utamanya dan kembali leka dengan ikan patin, Musang King, dan segarnya dedaunan teh di Cameron.

Penerokaan tanah haram sudah banyak kali didendang dan dijaja pasukan-pasukan yang tinggi semangat cintakan alam. Tapi apa yang terjadi ialah suara mereka tenggelam jauh ke dalam lombong bauksit. Kalau melantun pun, hanyalah sekadar membuka luka kecil di hati pihak tertentu dan kemudian sembuhlah luka mereka seperti biasa. Kerana apa? Tiada tindakan. Tiada laskar yang datang menghukum. Tiada perajurit yang mengganggu-gugah rumah besar mereka.

Penceroboh yang sudah punya hasil puluhan tahun, dan banyak wang, di mana sebenarnya mereka tinggal? Adakah rumah mereka ditenggelami banjir? Adakah mereka turut bertarung nyawa dan berhempas-pulas menyelamatkan barang-barang di rumah? Adakah mereka meratap sepi hiba melihat orang orang tersayang hanyut di depan mata?

Mereka, pastinya tetap selesa tenang membawa kenderaan mewah dan gadang menyusuri lebuhraya. Jumpa kereta Alza aku, mereka memberi pancaran lampu tinggi sambil mencucuk dengan sangat rapat. Walaupun tiada ruang untuk aku menukar laluan kiri yang penuh dengan lori dan bas.

Dan yang anehnya mereka berani mengheret kerajaan ke mahkamah untuk mencabar tentang pencerobohan mereka. (Gunakan emoji gelak keluar air mata di sini).

Berita baiknya mahkamah menolak permintaan mereka.

Sekarang, aku berdoa pihak berkuasa menghukum mereka atas dasar menceroboh pula.

This is the Way!

Perasaan rindu kepada sesuatu yang bernama perayaan gol

Berpusing-pusing berpusing-pusing

mencari angin yang meniup layar

membawa bahtera ke hadapan

namun masih tak bertemu

Apakah kepenatan yang menjadi penghalang

ataupun

ketandusan idea seperti padang pasir menunggu hujan

ataupun

terlalu merindui susuk gagah pemain utama

seperti belantara kehilangan harimaunya

yang sepi tanpa ngauman

Kembalilah Liverpool, kosong dan jeda ini melesukan

kembalikan marabahayamu, bawakan kembali nestapa dan gelora galau

ke kubu lawan.

Caki,

Newcastle 0 – 0 Liverpool

Minit 77.