:)

Ketika melihat Hendo menahan bola dan menolaknya ke dalam gawang dengan penuh susila, aku tengah baring. Suhu bilik yang menurun sehingga ke paras 21 darjah selsius memaksa aku untuk terus kekal di dalam selimut. Hendo punya gol tu kalau kau tengok TV arab,

Goooooooooollllllllllllllllllllll!

Mustaheeeeeeeelllll!

Mustaheeeeeeellllll!

Kalau pasukan kau yang kena, memang rasa nak pecahkan tv.

Hendo lari ke tengah padang diekori rakan-rakan. Sambil mengukir senyuman dia menggelongsor di atas padang Stamford Bridge. Disusuli ucapan tahniah dan berpelukan sesama mereka. Kemudian TV menunjukkan aksi Klopp yang melompat dari tempat duduk. Marko Grujic di belakang bagaikan baru percaya bahawa keajaiban itu sesungguhnya benar-benar wujud. Satu suasana yang sungguh meriah dan menguntum senyum di setiap wajah peminat Kop.

Bak kata Jorji di konti Ultrajang, manissssss.

Tidak lama kemudian, perlawanan tamat. Sengaja aku biarkan TV terbuka walaupun sudah subuh hari dan mahu tidur. Sambil melayari sosial media, aku tersenyum. Senyuman aku tidak dapat ditahan. Lagipun aku berhak untuk senyum. Kemudian barulah aku menutup TV, menarik selimut dan menyambung senyum. Pendek kata aku bakal tidur dan bangun pada hari sabtu dengan senyuman. Sungguh ceria jiwaku di waktu itu. 

Dua hari kemudian, pada hari ahad… senyuman aku semakin lebar. Terima kasih Manchester United. 

🙂

Surat terbuka untuk Zharif

Menemui sahabatku Zharif, yang kini telah keluar dari jalan lurus seorang laki-laki. Adapun persimpangan yang kau lalui sekarang ini menuju destinasi yang kabur dan kelam. Di hadapanmu itu liku-liku suram yang bakal dipenuhi cabaran yang bahayanya bisa mencengkam dirimu kelak.

Sahabatku Zharif,

Ranjau kehidupan ini memang tidak lurus… dan begitu banyak simpang. Namun simpang yang kau ambil, jalan yang kau susuri ini tidaklah elok untuk dirimu. Kerana jalan ini, selain dipenuhi jerangkap samar, juga semakin payah untuk didaki.

Pulanglah.

Pulanglah ke pangkal jalan. Jalan orang laki-laki, yang menjadi khalifah di bumi Tuhan. Jalan yang memerlukan fitrah kejadian seorang laki-laki. Jalan yang lurus ini perlu kau tempuhi dengan semangat perkasa dirimu, yang tegas dan penuh karisma seorang pembimbing keluarga.

Di bawah bayu yang bertiup dari Siberia.

Pagi itu aku memulakan hari dengan menggeliat. Selepas mendapatkan urrrghhhhh selama 8 harkat, aku bangun keluar dari bilik.

“Ibu masak salmon kari, nak makan pergi panaskan.”

Aku sayang ibuku. Bagiku ibu adalah segalanya. Bukanlah kerana dia menyediakan makanan sebaik sahaja aku bangun tidur, tapi untuk sebab-sebab lain sepertimana kalian menyayangi ibu kalian.

Kemudian ibu menambah,

“Kejap lagi adik balik dari sekolah, ibu nak tunggu dekat bawah.”

Adik balik sekolah? Ohhh, rupanya sudah hampir jam 3 petang. Aku betul-betul menyangka aku bangun tepat jam 10 pagi. Sebenarnya kalian tidak boleh salahkan aku. Cuaca dingin di Shanghai ini dan tiada kelibat matahari, ditambah dengan salji yang turun…

Pendek kata, memang sedap bangun lambat.

img_3084

Lantas aku ke dapur dan mendapatkan salmon kari. Selaku pemuda yang menjadi idaman ramai ibu-ibu, bakat memanaskan makanan yang ada pada diriku tiada tolok banding lagi. Perlahan-lahan aku ambil salmon, letak di atas pinggan, masukkan ke dalam mesin ketuhar dan aku tekan butang satu diikuti butang kosong.

10 saat sudah cukup untuk aku mendapatkan salmon kari yang enak.

Ditambah dengan nasi dan sayur brokoli, sedikit kicap masin yang aku bawa dari tanahair tempohari, di tengah musim sejuk yang anginnya kencang hingga membuatkan tingkap rumahku bergegar, suapan pertama telah membuatkan aku memejamkan mata dan bersyukur penuh tawaduq.

Sama ada kerana salmon lautan pasifik ini benar-benar segar, atau kerana air tangan ibuku. Aku lebih senang dengan pilihan kedua.

Amaran. Bukan cerita seram.

Kami menggabungkan dua khemah dan aku tidur di khemah berseorangan. Aku membiarkan pintu khemah terbuka dan Zharif tidur betul-betul di hadapan khemah. Dia bersama Din dan Daus tidur di bawah kanvas yang direntangkan di atas tali dan ruang yang terbuka membenarkan angin masuk menerpa kami semua. Aku terpaksa membuat keputusan drastik dan menutup pintu khemah. Keputusan ini diambil tanpa perlu mengira perasaan orang lain kerana aku tidur berseorangan di dalam khemah. Khemah aku ni ibarat lot corner, tidak mengganggu siapa-siapa.

Cuma aku kesian dengan Zharif, Din dan Daus yang tidur di bawah kanvas. Tapi sebenarnya mereka tidur di dalam beg tidur, sepatutnya tidaklah mereka merasa terlalu dingin.

Selepas menghalang hawa dingin masuk ke khemah, aku meneruskan usaha untuk tidur. Bertemankan bunyi cengkerik, deruan air dan burung yang bersahutan, aku memejamkan mata dan berdoa tidak diganggu benda yang bukan-bukan.

“Tunang aku tak bagi pergi sini, sebab dia dah pergi sini. Dia kata dekat sini ada macam-macam.” Berderau darah aku bila dengar Yin cakap tadi.

Cilakak! Kalau ada pun, janganlah cakap. Tak pasal-pasal aku payah nak tidur.

Aku pusing ke kiri, pusing ke kanan, betulkan alas kepala, tutup mata dengan baju, tetap tak boleh tidur. 2 jam sebelum itu, aku dan Zharif sudah sepakat mahu bangun awal dan bergerak ke Lata Medang. 

“Esok kita pergi Medang, kejap je pun nak pergi sana.” kata Zharif.

“Settttt, pukul berapa kita nak gerak?” aku mahu mendapatkan kepastian.

Zharif balas, “seeloknya awal pagi. Dalam jam 6.”

Jadi sekarang aku perlukan tidur. Aku perlu tidur untuk mendapatkan bekalan tenaga yang cukup. Aku tidak mahu menjadi seperti tentera salib yang kalah perang sebab tak cukup tidur. Tidur lambat, lepas tu kena serang lepas subuh. Oleh sebab itu aku perlu tidur dengan cepat. Demi penjelajahan ke Lata Medang!

Rupanya pagi itu Zharif bangun pukul 8 pagi. Aku hanya menggeleng kepala dan sambung memerhatikan Din yang sedang masak air. Mungkin sudah ditakdirkan aku dan Zharif tidak dapat ke Lata Medang hari ini. Atau mungkin Zharif memang sejenis kawan yang setiap kali kita tanya dekat mana, dia jawab “on the way.”

Catatan yang dicatit

Sebenarnya tujuan aku menulis di sini adalah untuk mencatat. Aku percaya sebuah catatan adalah penting dan setiap huruf yang terpatri di dalam setiap catatan adalah bermakna. Catatan adalah satu bukti yang menunjukkan si pencatat sedang melalui atau sudah mengalami sesuatu peristiwa. Kita tolak tepi fiksyen dan penipuan.

Aku betul-betul berharap di zaman dahulu, ada orang yang mencatat dan meninggalkannya untuk dibaca cucu-cicit. Aku mahu tahu Merong Mahawangsa suka makan apa, aku mahu tahu jurus rahsia Hang Tuah, dan kalau boleh aku mahu tahu lagu apa yang Mahsuri sering nyanyikan ketika mandi di sungai.

Aku mahu tahu setiap maklumat itu walau sekecil zarah sekalipun. Tapi tolong jangan berikan itu semua seperti bentuk buku teks sekolah yang diterbitkan DBP. Bapak bosan.

Tulis, catat, simpan, dan biar orang tahu.

Tapi aku yakin sebenarnya ada yang menulis dan mencatat, cuma banyak tulisan dan catatan itu telah dihapusluput oleh penjajah yang berdiri beratus tahun di tanah ini. Aku tak kira, aku tetap mahu menuduh mereka.

Aku pernah baca di Johor dulu ada piramid dan di puncak piramid itu ada emas. Emas itu ke mana? Dan benarkah ada emas? Benarkah ada piramid?

Nampak betapa pentingnya sebuah catatan?

Nampak?

Baik, masa untuk aku bermain PS4. Untuk anak cicit di kemudian hari, ingatlah… Ketika saat ini, aku (bapamu, atukmu, moyangmu, buyutmu, cakawarimu, cilawagimu) sedang menunggu The Witcher 3 update file habis di download. Di ambang malam merdeka…

Sambil minum kopi.

Penghujung benua

Kami meninggalkan kota kira-kira jam 10:15 pagi. Di bawah sinaran matahari yang mendenting dan pendingin hawa kereta yang lemah, kami memulakan perjalanan dengan berpeluh. Di stesyen minyak, temanku yang bijak membeli aiskrim dan air kegemaranku.

Inilah contoh sahabat yang sensitif dan prihatin.

Vrooom, kereta kami menyusur jalan menuju ke destinasi.

Ketika tiba di Kota Belud, aku sering memerhati ke kanan. Membuatkan temanku, yang lebih senang dipanggil Taliban bertanya, “Ko tengok apa?”

“Kinabalu.” aku balas.

Selepas menoleh ke kanan, dia angguk kepala dan kembali meladeni jalanraya.

Seronok sekali jika menyusur jalan bertemankan pemandangan gunung. Dengan jalan dan desa kecil di kanan kiri, mengingatkan aku kepada pertualangan di Flores. Jika di Flores aku akan sentiasa memerhati Gunung Inerie. Di sini, Kinabalu.

Kinabalu semakin jauh menghilang dari pandangan, dan akhirnya kami tiba di Simpang Mengayau. Sebenarnya sudah lama aku ingin ke sini dan melihat penghujung Borneo yang sering dikata orang.


Puas hati, puas hati. Cuma aku mempunyai beberapa idea untuk meningkatkan jumlah pelancong ke sini. Banyak pelancong maka naiklah pendapatan penduduk tempatan, secara langsung menaikkan prestij negeri Sabah. Akan aku hubungi menteri pelancongan dan berbincang dengannya sendiri. 

Aku sudah membayangkan saat kami berbincang nanti, karipap dan mee goreng sudah tersedia di tepi dinding.

Katarsis di bumi asing

Hari ini aku di Bumi Kenyalang untuk urusan pekerjaan. Sudah menjadi lumrah diriku, segala hal kerja harus ditangani dengan penuh tanggungjawab dan dibuat dengan langkah bijak.

Selepas berjaya menyelesaikan masalah, aku dan rakan pergi makan. Ketika makan kami berbincang tentang hal kerja dan langkah-langkah yang patut dilakukan untuk memastikan kerja menjadi lebih mudah di masa hadapan. Pendek kata, akal kami yang geliga bila digabung pasti mencetuskan sesuatu yang genius. Jika sultan atau raja mendapat tahu, mereka pasti memberikan kami darjah kebesaran. Tapi kalau MB Terengganu dapat tahu… 

Hmmmm.

Berbalik kepada cerita hari ini.

Selepas makan, aku menghantar rakanku pulang ke hotel. Aku nak rehat, penat. Dia kata. Aku angguk tanda setuju. Aku memang jarang geleng kepala.

Kemudian aku meneruskan pemanduan ke lokasi dan destinasi yang dipenuhi kehijauan. Sesuai dengan diriku yang mencintai flora dan fauna, aku berasa senang di sepanjang pemanduan. Ditemani lagu yang aku sendiri tak tahu sebab aku malas tukar siaran, dan alam semulajadi yang hijau melata, aku kelihatan begitu santai memandu si bawah paras had laju. Sifat tenang yang sedang menguasai diriku ini hanya akan hadir setiap kali aku keluar menengok tempat orang.

Dipendekkan cerita, selepas puas menjamu mata. Aku kembali ke bandar. Di dalam perjalanan aku berasa lapar. Untuk mengatasi masalah ini, aku bercadang untuk ke Mom’s Laksa yang dikata orang punyai laksa yang enak. Aku tidak pernah makan di Mom’s Laksa, aku mesti cuba. Aku tidak boleh kalah dengan orang lain yang sudah makan di situ. Aku mahu menjadi salah seorang pemuda yang sudah makan di Mom’s Laksa. Kalau orang lain boleh, kenapa aku tidak? Tambahan, aku lapar.

Lalu aku mencari dengan penuh tekun. Disuruh belok, aku belok. Disuruh terus, aku terus. Terima kasih google maps. Sampai Mom’s Laksa, kedai tutup.

Aku mengetap bibir tanda protes dan pulang ke hotel sambil menyalahkan takdir.