Esok masih ada, brader!

Sejak kebelakangan ini, aku sering pulang lewat ke rumah kerana urusan kerja. Walaupun aku sering menganggap kerja tidak akan pernah habis, tapi aku tetap tenang pulang lewat kerja.

Jadi, tadi aku berkata kepada isteriku bahawa aku hampir pulang ke rumah. Dan dia ingin memasak nasi goreng.

Masalahnya kini, tiba-tiba aku tak boleh balik.

Adakah nasi goreng itu akan sejuk? Atau adakah isteriku akan merajuk?

Kita tunggu.

Petanda

Malam tadi aku mimpi yang entah apa-apa.

Kejap member aku masuk Maharajalawak lepas tu main gitar.

Kejap adik aku nak kena sama dengan sepupu kami.

Lepas tu entah apa lagi mimpi yang aneh.

Aku bangun sambil terkenang adik di kampung halaman.

Aku harap semua ini petanda Liverpool nak jadi juara liga.

Ingin ku dekat dan menangis di pangkuanmu. Sampai aku tertidur, bagai masa kecil dulu.

Jika aku termasuk di antara orang yang mengukur kehidupan mengikut tahun, aku akan mengatakan bahawa 2019 bermula dengan sebuah petanda yang buruk lagi meragukan.

3hb Januari, ibuku – seorang yang amat dikasihi dikejarkan ke hospital. Teramat pedih apabila diberitahu dia menangis mengadu sesak nafas. Ayah membawanya ke Klinik Kesihatan terdekat di Pekan Nanas dan kemudian doktor mengejarkannya dengan ambulans ke Hospital Pontian.

Keesokan hari, dia dimasukkan ke wad dan doktor memberitahu puncanya ialah aliran darah yang tersumbat di dalam jantung. Aku hanya mampu berdoa dari kejauhan dan memikirkan perkara yang positif. Dia mampu dan akan keluar dari kemelut ini. Dia akan bertambah sihat dan mengawal kesihatannya seperti yang dinasihatkan doktor. Sudah tentu dengan kunjungan yang kerap untuk pemeriksaan lanjut di masa hadapan.

Di dalam solat, aku terfikir bahawa betapa baiknya jika boleh kembali ke masa lalu. Pulang ke masa yang gembira di mana ibu, ayah dan adikku serta kami semua tidak perlu memikirkan rintangan dan ujian sukar kehidupan. Di masa itu, walaupun berjauhan, kami semua hidup dengan penuh kegembiraan. Boleh dikatakan kehidupan yang sangat lancar. Tapi apalah sebuah kehidupan tanpa pahit dan manis. Yang manis akan berakhir, dan yang pahit pasti berkunjung. Namun yang pahit itulah bakal ditelan dan menguji kekuatan manusia selama di dunia.

Ibu mungkin tidak akan tahu nukilan aku ini. Biarlah ianya bergentayang menghantui hidupku.

Kepada ibu, terus kuat. Masih banyak kenangan yang perlu kita tulis bersama, dan masih panjang nostalgia yang harus kita karang.

Demi Manchester United di masa mendatang yang cemerlang gemilang terbilang.

Ed Woodward ditinggalkan Malcom Glazer berseorangan di dalam bilik mesyuarat. Hanya tinggal Ed Woodward di dalam bilik itu bersama karipap pusing baki tinggalan mesyuarat mereka tadi. Ayat terakhir Malcom terngiang-ngiang di telinga Ed.

“Telefon mereka ikut senarai yang kita bincangkan tadi.”

Ed menarik nafas. Dan mula mendail nombor yang dicetak di atas kertas oleh setiausaha beliau yang punyai wajah manis, potongan badan 33-24-32 dan berambut perang. Setiausaha beliau ini sering pulang lewat kerana menemani Ed bekerja sehingga lewat malam namun cerita yang sebegitu tidak dapat ditulis di sini. Boleh cuba laman sesawang lain dengan kata kunci tertentu.

Berbalik kepada hal Ed yang sedang mendail nombor tadi. Beliau perlu mencari calon pengurus yang berkelayakan dan punyai cita-cita besar untuk mendukung Manchester United sehingga ke garisan akhir perlawanan musim ini. Dicetak di atas kertas, nama yang teratas sekali ialah Yazid Zidane, seorang pengurus yang sangat berkaliber.

“Hello assalamualaikum, Zidane.

Hai, Ed sini. Ed Woodward, Manchester United.

Apa khabar? Sihat ke?

Begini, kami ingat nak jadikan awak pengurus besar kami gantikan Mou…

Helo, helo. Yazid Zidane? Helo. Dengar tak?

Helo, helo?

Helo.”

“Babi, putus.” Ed Woodward menggigit bibir tanda geram.

“Takperrrr, takperrrrr. Aku call orang lain.”

Nombor kedua dihubungi.

“Helooooo, Pep Guardiola, helooooo. Ed Woodward sini.

Helooo?

Helooooo?

Punai anjing punya Pep.”

Ed melihat nama terakhir di atas kertas. Direnung lama-lama setiap huruf yang bergabung dan menjadi patah kata yang boleh disebut itu.

Dia bangun lalu menghisap rokok sambil melihat ke luar jendela. Dan kemudian duduk semula di hadapan telefon.

“Haihhh, lantak la apa nak jadi. Dia ni pun okay kot.”

Ed mendail nombor Ole Gunnar Solskjaer.

Akhirnya hari ini, seluruh peminat Manchester United berasa gembira dan melupakan jasa dan usaha David Moyes, Van Gaal dan Jose Mourinho.

Isteriku, yang selalu memayungi di angkasa

Semalam adalah hari ulangtahun perkahwinan kami yang kedua.

Tiada kesempatan untuk meraikan kerana ada hal yang penting perlu dilakukan, menghantar kayu ke rumah mertuaku untuk membuat reban ayam.

Kendati begitu, kami tidak lupa mengucapkan sayang antara satu sama lain dan berterima kasih untuk dua tahun hidup bersama.

Terima kasih isteriku untuk segala kekuatan yang kau tunjuk dan berikan.

Pagi ini, begitu jauh jarak memisahkan kita, kau di pejabatmu di Balakong, aku pula di Kuala Lumpur. Ohhh kerinduan.

Virgil van Dijk

Ketika bola berada di udara dan sedang menuju ke arah kapten Liverpool, hanya ada satu tujuan yang bermain di benaknya.

Lantas dengan penuh geliga, kapten Liverpool itu mencongak kesemua pembolehubah dan arah angin serta kekuatannya ketika bergeser dengan bola. Sebaik sahaja bola menghampiri beliau dalam kira-kira 1 meter, diangkat kakinya dan diperhalusi lagi dengan seni yang jarang ada pada pemain Arsenal dan sebuah kelab di bawah kendalian Jose Mourinho.

Pluppp! Bunyi bola disepak kapten Liverpool.

Hasilnya tepat seperti yang dicongak di benak pemikiran tadi. Bola meniti dua kali di atas tiang dan jatuh tepat ke depan gawang.

Disaat itu, Pickford yang tidak menduga seni bolasepak sedemikian masih hidup dan penuh asa, cuba mendapatkan bola dengan melompat namun tangannya hanya terkapai-kapai lemah di udara.

Origi yang tidak tahu apa-apa, hanya perlu melayangkan badan dan dia sendiri tidak sedar bola jatuh di atas kepalanya. Semuanya diatur tepat oleh kapten Liverpool itu tadi.

Gol. Dan bumi Anfield bergegar umpama guruh yang menghentam angkasa.

Semuanya atas jasa kapten Liverpool. Terima kasih kapten.

Terrrrrrrr. Maaf.

Pagi tadi hujan. Sebagai penunggang motor, aku bawa dengan penuh hati-hati. Sampai Jalan Tun Razak, ada kereta bagi isyarat dan terus membelok ke kiri. Ada rasa nak marah juga tapi aku tenang. Bila aku potong dia, dia angkat tangan tanda minta maaf.

Entah kenapa aku terbalas dengan jari tengah.

Kelam-kabut aku pecut motor.