Bulan tidak bermadu di Sri Serdang

Hari ini tidak seperti hari-hari yang lain. Hari ini saya mula bercuti panjang untuk sebuah urusan yang mendebarkan. Urusan ini adalah titik pemula kepada sebuah tirai kehidupan yang lain.

Jadi pada hari ini saya bangun agak lewat daripada kebiasaan. Ketika orang lain berpusu-pusu ke pejabat, saya masih dibuai enaknya bayu dingin yang bertiup dari pendingin hawa. Saya bangun lantas bersiap untuk ke Sri Serdang. Saya perlu ke sana kerana ini adalah sebahagian daripada perkara yang perlu diselesaikan untuk menghadapi urusan besar nanti.

Kendatipun terik denting matahari membakar lengan namun saya tenang ditiup sepoi-sepoi khatulistiwa dan menuju Sri Serdang sambil menyanyikan lagu-lagu keroncong. Adakala saya bersiul menandakan hati saya berdetak dengan benar-benar penuh kegirangan.

Sesampainya di kedai tersebut, saya mula berbincang, tawar-menawar dan membulatkan pendapat antara saya dan pekedai. Alhamdulilah kami sepakat dan urusan ini dijalankan dengan penuh muhibbah. Sambil menunggu pekedai membereskan permintaan, saya kembali mengkeroncongkan hati yang masih dihembus aura kegembiraan.

Namun sayang ketika urusan telah selesai, pekedai itu tiada wang kecil untuk dikembalikan kepada saya. Mujurlah saya memang terkenal sebagai manusia berhati bersih. Saya lantas menawarkan untuk membeli sesuatu di kedai sebelah supaya dapat memberi wang kecil.

Saya langsung keluar menuju ke kedai buah-buahan dan membeli manilkara zaporta atau lebih mudah dipanggil buah ciku. Kemudian kembali ke kedai dan menyelesaikan jual-beli.

Di bakul motor, saya punyai buah ciku yang segar dan amat enak dimakan ketika cuaca panas. Sambil menunggang, saya memasukkan satu-persatu potongan buah ciku ke dalam mulut. Begitu nikmat sekali hidup ini dan sempat saya berfikir adakah firaun di zaman silam pernah makan buah ciku ketika berkelana di tengah gurun.

Anda pernah makan buah ciku di atas motor?

Aku dan selipar

Dengan penuh berhati-hati, plastik tebal penuh kualiti itu dipotong mengikut ukuran tapak kaki manusia. Saiz 8. Ditampal di bawahnya tapak yang juga tebal dan diukir dengan rona-rona tajam untuk mencengkam permukaan bumi, baik yang dibalut tar ataupun simen. Dibuat pula lubang dan dilekatkan dengan tali yang bisa melekapkan kaki.

Maka terciptalah sebuah selipar.

Selepas melalui proses saringan kualiti, selipar tadi kemudian dihantar ke sebuah kedai yang menjual barangan kembara di Denpasar, Bali.

Aku masih ingat lagi di petang itu, di bawah sinaran matahari terik Bali, aku berlindung di dalam kedai Consina yang berhawa dingin. Selepas meletakkan motorsikal di tepi jalan, kami masuk ke kedai dan membelek barang.

Entah bagaimana mataku terpaku melihat sebuah selipar berwarna hitam yang begitu elok sekali kejadiannya. Di saat itu aku tahu aku perlu memiliki selipar ini dan memakainya ke mana jua. Aku amat yakin pesona selipar ini mampu memukau mana-mana mata yang memerhati kakiku.


Dengan harga yang sangat berpatutan, aku sudah berjalan ke sana ke mari dengan selipar itu. Katakan sahaja di mana, aku dan selipar itu sudah merantau ke situ. Ke Siam, ke Penang, ke Borneo, ke Kinabalu, ke Ranau, ke Sanur, ke pejabat, ke pasar, ke pejabat ugama dan banyak lagi. Malah sehingga ke jazirah Arab.

Aku benar-benar sudah bersatu dengan selipar itu. Tiada langsung cacat-cela pada dirinya walaupun sudah 2 tahun masa berlalu. Aku yakin kami akan bersama buat seribu tahun lagi. Kisah kami dilantunkan ke seluruh penjuru Nusantara dalam lagu Alleycats,

“Bulan takkan terang
tanpa seri wajahmu,
hati takkan tenang
tanpa kehadiranmu.”

Namun sayang… jodoh kami tidak lama. Beliau (selipar) itu sudah dicuri orang. Kepalababi pundek celaka punai anjing makantaik kimak arrrghhhhh mereput la kau dalam neraka nanti pencuri semoga kaki kau kena lenyek dengan lori 18 tayar.

Lahanat!

Menaik

Melihat wanita yang sedang menyusun nafas di hadapan membuat perasaan aku bersilih-ganti. Di dalam lelah, aku tersenyum melihat dia leka menyaksikan pemandangan di pergunungan. Kepenatan mendaki setinggi 2800 meter benar-benar menguji kudrat, dan masih ada ketinggian 400 meter untuk tiba ke Laban Rata.

“Sakit,” katanya memegang lutut.

Kita rehat dulu, balas aku.

Mendaki ketika musim panas tanpa bekalan air yang mencukupi bukanlah pilihan yang baik untuk aku. Otot-otot kaki yang kejang membuat aku lebih senang duduk sambil makan coklat. Mujurlah kami sudah punyai bekalan air yang diambil di kem Layang-layang. Itupun kerana biduanita di hadapanku ini yang turun mengambil bekalan air. Aku hanya menunggu di simpang jalan antara Mesilau-Timpohon-Laban Rata, menahan peha yang kejang.

“Jom,” katanya.

Aku mengekor dan melihat dari belakang perempuan di hadapanku menongkah Kinabalu sedikit demi sedikit. Tidak lama kemudian kami selamat tiba di Laban Rata, dan masih ada 800 meter pendakian ke Low’s Peak.

Hari ini, 34 hari lagi kami akan diijabkabul. Memanjat pelamin bersama pastinya menjanjikan satu lagi cabaran buat kami berdua. 

Keazaman

Ketika zaman persekolahan, aku adalah seorang yang sangat berdikari. Aku sudah sedia maklum bahawa pengalaman adalah sebaik-baik guru. Sebuah pengalaman pula perlu ditimba dengan berani keluar dan berfikir dari luar kotak. Aku percaya kemampuan seorang manusia mencakupi aspek yang luas dan hanya langit sebagai batas. Ketika rakan-rakan sebaya masih memerlukan bimbingan guru, aku sudah keluar dari zon selesa dan berjalan dengan kaki sendiri.

Ya, betul. Selepas waktu rehat aku sudah berada di dalam bas dan berjalan pulang ke rumah.

Tengkujuh di hatiMU

Di hadapan pejabat aku, ada laman ditumbuhi pohon-pohon yang batangnya halus. Ketika melalui laman ini, aku dihembus bayu yang bertiup agak kencang. Terkuak sedikit skirt yang dipakai oleh nona di hadapanku dan menggerbang rambutnya mengingatkan aku kepada iklan Sunsilk.

Dengan keadaan awan mendung dan angin begini, aku teringat bahawa kita sudah menghampiri November. Musim tengkujuh bakal menjelang dan ini menandakan aku bakal kebasahan setiap hari meredah hujan.

Tapi tidaklah aku bencikan hujan. Angin yang datang kerana perubahan monsoon timur laut harus disambut dengan hati yang terbuka. Bercakap tentang hujan dan angin, aku mendapat khabar berita penyokong-penyokong Man United sedang dilanda ribut pawana di dalam sukma hati mereka. Jika minggu lepas taktik berkampung di hadapan De Gea menjadi, malam tadi mereka tidak sempat berkampung dan meletakkan sejuta orang di hadapan pintu gol. Bila ketinggalan dan cuba mencari gol dengan permainan terbuka, mereka dibolos lagi lagi dan lagi.

Aduhhhhh, bersabarlah Man United. Kita doakan musim tengkujuh yang melanda Old Trafford tidaklah terlalu lama dan tidaklah terlalu sekejap. Tapi kalau lama pun, apa salahnya.

Memetik kata Jurgen Klopp,

“Terima kasih Man United kerana sesi latihan untuk kami bertemu West Bromwich.”

Cinta kepada Man Utd adalah sebuah cinta yang tunanetra?


Seawal minit pertama, permainan Man Utd begitu tersusun. Di seluruh penjuru padang ada pemain berjersi biru. Ke mana sahaja pemain Liverpool berlari, di situ ada pemain berjersi biru yang bertulis Chevrolet di dada.

Di barisan hadapan, King Zlatan sentiasa menghuru-harakan benteng pertahanan lawan. Rembatan demi rembatan dilancarkan kepada Karius, seperti hujan torpedo yang membantai bumi Fallujah. Tak menang tangan dibuatnya. Kasihan Karius, pemuda segak bergaya tampan dan ganteng dari Jerman.

Belakang sikit, ada Pogba. Pogba yang terkenal dengan gelaran Dab Dancer dan punyai follower yang ramai di instagram bermain bermati-matian. Dapat bola, dia bawak. Dia passing, dia bentes, dia kejar. Semua dia buat. Pendek kata, Pogba memang pembelian yang bernilai kepada Man Utd. Seperti sebiji mutiara yang bersinar di dasar laut.

Rakan-rakan United yang lain juga tidak kurang hebatnya. Serangan bertali arus dan susunan koreografi Mourinho begitu menjadi malam tadi. Mourinho boleh diibaratkan Bapa Pemodenan kepada Manchester United. Tiada lagi corak permainan yang bosan dari era Pak Alex.

Permainan malam tadi jelas menunjukkan Man United sudah bersedia untuk melakukan yang mustahil. Dengan kehebatan malam tadi Man United dilihat garang dan menjadi pilihan utama untuk menjuarai semua kejohanan yang disertai.

Namun sayang seribu kali sayang… kalau kau tengok sendiri malam tadi, kau tahulah apa sebenarnya yang terjadi. Bosan nak mampos. Menyesal aku tengok. Ngantuk gila ni woiiiii!

Tetamu twitfemes

Semalam ketika aku sedang bertempur di sebuah sistem cakerawala yang terletak beratus ribu tahun cahaya dari Sistem Suria, telefon aku menyala. Aku memang setiap masa meletakkan telefon dalam keadaan silent. Mungkin kerana aku seorang pemuda yang gemarkan ketenangan.

Aku tak perasan Zharif cuba menghubungiku. Rupanya beliau sudah berada di hadapan pintu rumah. Mungkin sedang mengetap bibir kerana aku tidak mempedulikannya. Maafkan aku Zharif, selaku askar Imperial aku perlu melawan cubaan tentera Rebellion yang ingin menembak Imperial Walker.

Lantas aku meletakkan joystik dan berlari  anak menuju ke pintu rumah. Aku perlu menunjukkan bahawa aku rasa bersalah kerana membiarkan Zharif lama di depan pintu rumah.

Sebaik pintu dibuka, Zharif sedang tersenyum. Begitu bertuah gadis yang akan mengahwini pemuda ini, kata aku di dalam hati. Sudahlah sanggup menunggu lama, senyum pula bila pintu dibuka.

Kemudian aku menjemputnya masuk dan menyediakan tempat tidur paling enak di dunia. Aku ambil tilam angin, dua biji bantal dan juga selimut tebal. Aku dapat rasakan keadaan Zharif ketika itu benar-benar selesa dan benar-benar rasa dihargai. Selepas aku memastikan beliau settle down di atas tilam angin, aku ke dapur. Aku mahu menyediakan minuman paling enak untuk Zharif. Aku benar-benar mahu dia merasakan betapa syurganya jika ke rumah ini. Aku ambil limau purut, aku belah dengan pisau dan aku picit masuk ke dalam jag. Dicampurkan dengan sedikit air panas dan gula secukup rasa, aku tambah dengan air batu.

Kemudian aku membawa limau ais tadi ke dalam bilik dan menuangkan ke dalam cawan. Aku dapat lihat mata Zharif yang berkaca ketika meminum limau ais yang aku bancuh khas untuknya.

“Power, power.” Puji Zharif kepada aku.

Mendengar komen yang positif dari Zharif sudah cukup untuk membuatkan aku senang hati dan gembira.

Mungkin inilah perasaan yang sama ketika ibu melihat aku minum milo sebelum ke sekolah dahulu.

Ohhh, kerinduan pada ibunda.