AstraZeneca – UKM

Semalam aku pergi cucuk vaksin. Masa dia singsing lengan baju aku keraskan otot sikit bagi tukang cucuk tu gerun.

“Lembutkan bang.”

Aku akur.

Habis cucuk aku pergi ke kaunter lain dan menunggu giliran untuk dipanggil. Aku cuba beramah mesra dengan awek kaunter dan alhamdulilah dia macam terhibur juga.

Balik rumah aku karok dan katakan tidak kepada panadol walau puas dipujuk isteri.

Pagi ini aku terbaring demam dan meminta simpati. Isteri aku kemudian membebel lama dan bertalu-talu setelah gagal menahannya.

Biarlah aku berterus-terang

Sekitar 2010, aku mula mengorak langkah dalam industri perfileman dan tidak menoleh ke belakang lagi. Aku mengenali banyak mahakarya hebat seperti Dead Poet’s Society, Good Will Hunting, Snatch, Gangs of Wasseypur, dan banyak lagi.

Selepas beberapa lama aku mula ketandusan mahakarya untuk ditonton dan dibahas secara ilmiah. Ketika itu minda aku belum terbuka untuk membaca. Aku lebih senang baring sambil makan kerepek pedas.

Entah bagaimana aku bersua dengan sebuah filem Korea. Judulnya A Moment to Remember.

A Moment to Remember mengisahkan perjuangan seorang lelaki yang handal bertukang dan mempunyai badan sedap untuk membina almari dapur. Perjuangan cintanya begitu tulus dan terasa dekat dengan kisah agung yang sedang atau bakal aku lalui.

Aku sebak dan memasang azam untuk menjadi lelaki yang handal memasang barang IKEA sambil melayan wanita dengan penuh kelembutan dan kasih sayang.

Begitulah kesan A Moment to Remember padaku. Aku amat meminati hero dan heroin cerita ini. Aku menceritakan kisah ini kepada isteriku kemudian dia hanya mengganguk dan kata “Haah, sedih juga la…”

Dia kemudian mengesyorkan aku untuk menonton Crash Landing on You (CLOY) kerana heroin A Moment to Remember adalah heroin CLOY.

Aku jadi serba salah. Aku suka heroin A Moment to Remember. Aku belum tentu suka heroin CLOY.

Perlukah aku pergi ke Facebook Kisah Rumah Tangga dan minta adminnya rahsiakan profile-ku?

Merenung

Bila aku membaca dan menyelami kisah-kisah orang lain dalam menghadapi cabaran hidup di era Covid, aku sugul. Dicampur aduk dengan kejadian yang tidak diigini yang berlaku kepada keluarga, sahabat, jiran dan kenalan, aku terdiam. Ditambah pula dengan tata kelola wabak yang kau sendiri tahu bagaimana. Hmmm.

Aku tak berani mengeluarkan walau sedikit pun kata-kata penguat semangat kepada orang lain. Aku tidak di tempat mereka dan aku tak akan faham. Tapi kalau ada siapa-siapa yang mahu meluahkan segala kesumat dan rasa yang terpendam, sila tampil. Aku sedia mendengar.

Memilih diam dan merenung langit adalah jalan terbaik. Tapi kadang-kadang aku bagi likes 👍🏻 untuk siapa-siapa yang mencemuh penindas zalim.

Semestinya

Ketika era Perang 7 Wilayah yang berakhir dengan penyatuan China, Qin menghapuskan Zhao yang berjiran dengannya. Bermula dari itu, satu persatu wilayah tunduk kepada penguasaan Qin. Walaupun Han menyerah terlebih dahulu kepada Qin, bagaimana Qin menghapuskan Zhao dengan mudah? Jawapannya para pemimpin Zhao dengan pemikiran tahap maha sampah telah menjatuhkan hukuman mati kepada jeneral mereka yang kemudiannya menjadi bala bencana kepada mereka sendiri. Zhao ranap dan berakhirlah dinasti mereka yang dibina 183 tahun selepas keruntuhan Dinasti Jin.

Pemimpin berotak dangkal, mementingkan diri dan tamak harta akhirnya membawa kebinasaan kepada negara dan diri sendiri.

Dan yang lucunya, sampai ke hari ini pelajaran dari masa silam masih tidak digunapakai oleh penguasa. Alangkah malangnya kita dan untungnya mereka boleh membina kehidupan dari ratapan serta kesusahan rakyat jelata.

Hari ini, dek kerana kegagalan dalam tatakelola wabak Covid-19, adik aku merasakan dampaknya. Sakit kepala, selsema dan batuk, dia membuat ujian calitan dan ternyata positif. Terima kasih kepada kakitangan KKM yang banyak membantu. Adik aku telah diambil dan dihantar ke pusat kuarantin. Esok, keluargaku yang lain akan membuat ujian calitan. Semoga adik dan keluargaku baik-baik sahaja.

Adakah aku kecewa? Semestinya.

Adakah aku bingung dan cuba sehabis baik membantu mereka dari jauh? Semestinya.

Adakah aku risau? Semestinya.

Adakah aku bersedih? Semestinya.

Adakah aku nekad untuk menukar kepimpinan yang ada sekarang? Semestinya.

Adakah aku akan berdendam kepada mereka jika terjadi apa-apa pada keluargaku?

Semestinya. Sudah tentu. Dan sampai bila-bila.

Selamat Hari Isnin

Menjelang 3 Mei, aku akan terkenang kepada Amri Razak. Hari ini adalah hari ulang tahun kelahirannya. Ketika aku menaip karangan ini, aku membuka lagu Selamat Ulang Tahun dendangan Jamrud.

Amri adalah rakan yang telah banyak terlibat dalam kehidupan aku. Sama ada perkara yang sia-sia, atau pun baik di mata masyarakat. Kami telah banyak bertualang di zaman muda keluar dari negeri yang lucu ini.

Ketika di Bali, aku amat takjub dengan skil membawa motornya yang tidak sayangkan nyawa. Aku lantas membuat keputusan untuk meletakkan beliau menjadi pembonceng di belakang. Biar aku yang bawa.

Ketika di Laut Andaman, beliau telah menolak aku kembali ke bot pelancong. Sikit lagi aku nak mati lemas. Ha-ha-ha.

Ketika di atas Gunung Kinabalu, beliau hanya melihat sahaja aku naik perlahan-lahan. Mungkin sebab dia pun tak larat.

Dia juga pernah menyelamatkan aku dari sindiket gelap yang menguasai negara satu ketika dahulu. Kartel MLM. Biarlah ini menjadi tanda tanya umum, kerana ini melibatkan aksi yang mendebarkan, pergelutan dan sedikit tumpahan darah.

Dan yang terbaru, beliau sanggup datang pada jam 12 malam untuk angkat sofa. Tingkat 4 bai, mana larattt.

Semoga lepas raya ini beliau mampu melarikan diri dari tanggungjawab seorang bapa dan masuk ke hutan merintis denai.

Ohhh, to be the wanderer and young again.

Selamat ulang tahun Amir Amri. Life start at 40. Enjoy.

Yoona si putihku

Beberapa hari ini Yoona sering muntah. Akhirnya aku nekad membawanya ke doktor untuk menjalani ujian darah.

Seperti biasa dia akan mengiau sepanjang perjalanan ke doktor.

Syukurlah semuanya baik sahaja. Doktor sendiri tidak dapat meneka mengapa dia muntah. Tekaan yang paling rapat, salah bagi makan. Beberapa hari lepas aku menggunakan makanan yang telah lama. Kerana aku cuba menukar diet Yoona.

Doktor memberikan nasihat dan gaya hidup yang harus dijalani Yoona untuk dia. Tapi Yoona tak perlu buat apa pun, yang penting jangan lari. Aku dan Rifhan yang akan menyumbat mulutnya dengan makanan.

Jadi kami membawa pulang bersama satu tin makanan yang mudah dicerna. Tapi kandungannya dari babi. Selesai bagi makan, kami pun membersihkan diri dengan air tanah.

Penat juga ya sertu karpet, bekas makan dan badan niii.

Semangat bikin sendiri (DIY) aku kini memancar dengan terang

Sebagai seorang lelaki berbudiman dan mencapai usia 35, aku kini lebih banyak menumpukan pada video bikin sendiri (DIY) di Youtube. Aku cuba membisikkan pada diri bahawa aku masih memerlukan PS5 kerana jiwaku masih muda. Tapi mengenang kembali zaman PS4 yang sentiasa tidur lewat, aku lunturkan sedikit niat menyimpan duit membeli PS5. Padahal tak ada duit. Hmm.

Jadi berbalik kepada video bikin sendiri, setiap hari aku akan tengok orang buat itu dan ini kemudian aku merasa takjub. Ohhh begitu, kataku sambil mengusap dagu. Bila tengok DIY Aquarium Overflow, barulah aku mengerti mengapa kerajaan Malaysia memohon aku untuk belajar fizik bersungguh-sungguh. Mati-mati aku ingat belajar fizik ni sebenarnya agenda NASA merendahkan orang melayu. Hmm.

Tempohari aku buat juga sedikit DIY tapi macam tak berapa cun lubang aku buat. Lepas aku kaji dan berfikir dengan otak yang sangat geliga, rupanya mesin gerudi yang aku gunakan laju sangat. Patutlah lain macam dia punya melompat. Maka aku pun tunjuklah satu mesin gerudi yang ringan dan boleh dikelola kelajuannya pada isteriku.

Berdebar juga masa aku bentang belanjawan. Mujur lulus tapi dengan syarat. Habis guna, kemas balik simpan elok-elok.

Alhamdulilah, add to cart.

Mooz

Hari ini aku memulakan langkah baru dalam dunia yang penuh dengan persimpangan. Laluan yang aku ambil ini mungkin mencengkam atau membebaskan tapi tetap aku melangkah walaupun sedikit ragu-ragu dan penuh waspada.

Ya, aku sudah beralih ke pekerjaan dan suasana yang baru. Agak canggung tapi siapa yang tidak? Semoga dipermudahkan perjuangan untuk membina jambatan emas ke Gunung Ledang.

Izinkan aku menguatkan pedoman dengan cogan kata dari penyair terkenal Timur Tengah. Lebih tepat lagi dari bumi Khorasan.

Semalam aku bijaksana, jadi aku mahu merubah dunia. Hari ini aku lebih arif, lalu ku ubah diriku sendiri.

Surat terbuka untuk KFC

Di waktu wabak berleluasa, orang tidak akan turun ke jalanan dan membuat rusuh. Kami rela menahan pedih dan menunda kematian dengan duduk di rumah. Tapi awas ya, sehabisnya semua ini, kami pasti akan turun! Itu janji.

Tidak, kami tidak akan turun kerana penguasa menindas kami. Kami tidak peduli mereka berkongsi hasil bumi bersama keturunan kayangan dan menjualnya sewenang hati. Kami juga tidak peduli dengan syarikat besar menjahanamkan alam dan merosak hutan. Kami tidak peduli itu semua. Kami sudah bosan dan lali. Teruskan niat kalian menambah harta untuk menghiasi kubur kalian dengan nisan berlampu liplap.

Tapi tunggu, kami berpedoman dan berjanji akan turun ke jalanan nanti. Kerana apa? Kerana setiap kali membuat pesanan Colonel Burger, kami diminta menunggu 10-15 minit!