Izinkan aku bercakap tentang kucing

Sebenarnya sudah lama aku menyimpan hasrat membela kucing. Tapi aku biarkan ianya tersemat rapi di hati.

Dulu aku pernah bela, dan aku namakan Belang Tarung. Tapi atas sebab selalu keluar perbatasan negara, aku bagi pada seseorang yang sedang bersedih atas kematian kucingnya.

Sekarang, rumah ini ada dua ekor kucing. Seekor baka Himalaya dan seekor lagi baka tempatan. Setiap kali bangun dan keluar dari bilik tidur, aku akan diekori rapat oleh Yoona manakala Millie akan melompat ke atas katil bermanja dengan isteriku.

Tinggal di apartment, aku membiarkan kucingku bebas memanjat ke sana ke mari cuma takut juga aku kalau-kalau mereka jatuh dari balkoni. Maklumlah yang warna putih ni macam slow sikit. Jalan pun langgar cermin.

Aku harap semua orang yang membela kucing tidak mengurung mereka di dalam sangkar kecil. Berikan kucing ruang untuk berjalan, tidur, melompat dan berkeliaran. Kalau di dalam rumah, biarkan mereka di dalam sahaja. Kalau di luar, biarkan mereka bebas. Jangan dikurung setiap masa.

Tapi ya lah, permasalahan ini agak kompleks kerana jika dilepaskan di luar rumah, mereka cenderung untuk mengakibatkan jiran marah. Di Facebook banyak orang marah jiran mereka tak pandai jaga kucing yang berak dan kencing merata. Daripada mati diracun atau dibuang, lebih baik kurung. Sebab itu banyak kucing dikurung sahaja. Juga ada masalah kucing dalam rumah untuk kencing merata terutamanya jantan.

Hmmm. Entahlah.

Mungkin seseorang boleh cipta alat supaya kucing yang outdoor ni boleh berak dan kencing di satu sudut khas. Aku akan undi dia untuk anugerah nobel.

Orait. Aku nak sambung vakium rumah. Banyak juga pasir di ruang tamu. Hak-hak.

Senja Menghilang – Sebuah Cerita Tentang Zombi

Aku baru sahaja selesai memberi makan dua ekor kucingku, Millie dan Yoona. Mereka gemarkan ayam rebus yang diracik halus dan dihidang ketika hangat. Sedang aku membelai dan mengusap kepala mereka, ada mesej masuk di Telegram. Datangnya dari rakan pejabatku yang bernama Kamal.

“Woi korang! Semua duduk rumah jangan keluar! Area rumah aku dah penuh zombi!”

Aku tergelak kecil membaca mesej ini. Gila dah budak ni. Berapa lama agaknya tak makan nasi.

“Baik Kamal. WFH ni, memang kena duduk rumah je. Awak jangan lupa sambung installation server Centos tu yerrrrr.” Balasku di dalam Telegram.

Baru sahaja aku meletakkan telefon yang dibeli ketika mula-mula PKP dengan niat ingin membantu ekonomi Malaysia kekal berjalan, satu lagi mesej masuk. Juga di Telegram yang sama.

“Area Bangi pun dah banyak zombi niiii! Depan mata aku jiran aku kena kokak kepala diaaa! Aku tengah sembu…” Mesej dari Hazrin.

Tadi area Shah Alam, sekarang Bangi pulak? Gila gila, pergilah makan nasi beryani Anje tu kejap lagi. Kata aku dalam hati.

Tiba-tiba aku mendengar orang menjerit meminta tolong. Jeritan yang datang dari dua suara yang berbeza. Lekas-lekas aku melompat melepasi kucingku yang sedang leka makan. Ah sudahhh, mesej kawan aku tadi bukanlah mainan. Rupanya memang ada zombi yang sedang menyerang. Dari balkoni, aku dapat melihat ada dua pemuda sedang bertumbuk dan bergomol. Cuma wajah pemuda yang seorang lagi penuh dengan darah. Dapat aku lihat matanya merah menyala dan giginya penuh darah sedang cuba melompat dan menjatuhkan pemuda yang seorang lagi. Manakala seorang lagi wanita yang berada di sisi pemuda seorang lagi itu sedang menangis dan seperti mahu lari jauh tapi sepertinya dia tidak sampai hati meninggalkan tempat tersebut. Mungkin inilah namanya cinta sejati.

Astagfirullah, aku mengucap kuat-kuat. Memang bibirku tidak lekang dengan perkataan yang baik-baik.

Tidak ku sangka zombi memang wujud dan bukan hanya ada di televisyen dan permainan video. Rupanya wujud dan nyata. Mujurlah aku memang kenal sangat perangai zombi ini. Aku kenal rapat memang dengan zombi ni sangat-sangat. Mereka dijangkiti satu virus yang akan mengubah DNA dalam darah mereka, dan darah ini akan mengalir ke otak mempengaruhi minda dan seluruh otot badan. Hasilnya manusia yang berubah menjadi zombi akan menjadi agresif dan cuba menjangkitkan wabak ini kepada orang lain.

Oooo zombi ya. Tak apa. Benda kecik je ni. Banyak kali dah aku tengok benda ni dekat TV. Boleh kot rasanya aku survive. Kataku dalam hati sambil berjalan ke pintu rumah dan menguncinya dengan rapi. Tak ada tanda-tanda jiran aku sudah jadi zombi. Kemudian aku masuk semula dan mengalihkan almari yang aku baru beli di IKEA tempohari dan menghadang pintu. Seterusnya aku buka peti ais dan memeriksa bekalan makanan.

Tak guna, ada susu Farmfresh sekotak je. Itu pun aku dah bukak semalam. Maknanya lusa dah tak fresh. Di ruang sejukbeku, ada ayam dan ikan mentah yang aku beli untuk aku rebus dan bagi makan kucing. Hmm… terpaksalah Yoona dan Millie makan makanan kucing sahaja sepanjang tempoh zombi ni.

Kemudian aku ke dapur dan mengeluarkan bekalan Indomie dan Maggi. Hampa juga bila ada 3 paket sahaja.

bersambung

Pine Tree Hill & Twin Peak, Fraser Hill

Aku bertolak ke Bukit Fraser dari Seri Kembangan pada jam 4 pagi. Sampai sana terus ke masjid dan berjumpa dengan gogo (Ajul Adventura Empire) dan yang lain.

Di hadapan Pine Tree Trail ada ruang untuk letak kereta tapi terhad. Siapa cepat dia dapat.

Lepas letak kereta, hubungi peserta lain yang masih belum sampai di tempat permulaan
Pintu masuk

Kami mula masuk hutan pada jam 7:45. Sepanjang laluan ke puncak, aku jumpa 3 kumpulan lain. Masuk kami, ada 4 kumpulan. Bila turun, jumpa ramai lagi orang.

Sebelum naik ke puncak, rintangan paling menggetarkan jiwa. Untuk orang gayat macam aku. Hi-hi.
Gayat, gayat
Penulis bergambar di puncak berketinggian 1448 meter

Mengikut perkiraan aku, bermula dari pintu masuk sampailah ke puncak Pine Tree Hill, dalam 5.2km.

Kemudian meneruskan pengembaraan ke Twin Peak, adalah dalam 900 meter / 30 minit sahaja.

Lepas borak hal gunung lain yang aku banyak tak tahu dengan brader-brader aku jumpa atas Twin Peak, aku pun turun kembali semula ke kereta dan pulang ke Bandar Saujana Putra. Terus ke dakapan isteri yang telah aku tinggalkan bersama mertuaku.

Kesimpulannya, Pine Tree Hill dan Twin Peak adalah pergunungan yang cantik dan agak mencabar namun jangan tertipu dengan jaraknya yang singkat. Aku rasa untuk menikmati pemandangan yang hijau dan bahari di sini, kita perlukan sedikit stamina dan latihan kuatkan badan. Menyusup bawah pokok tumbang dan memanjat akar bukanlah perkara yang mudah.

Sekian, salam sayang dari saya yang WFH bersama dua ekor kucing, Millie dan Yoona.

Nota untuk kekasihku

Kehadapan isteri yang ku kasihi,

Sebenarnya telahku cuba melipat kain baju sehabis baik, namun apalah dayaku kerna setiap manusia itu tidak sempurna. Aku cuba melipat kain baju mengikut petunjuk dan caramu tapi gagal setiap kali.

Pernah sekali ketika kita sedang menatap telefon masing-masing, aku menunjukkan cara orang melipat stokin dengan sangat kemas dan kau membalasnya sambil menjegil mata dengan garang,

“Macam ni la saya lipat selama ni.”

Dan aku mengalihkan pandangan semula ke telefon dengan sedikit berdebar.

Hari ini, lebih tepat lagi dua hari lepas, kau telah menginjak ke umur yang baru. Kendatipun telah meningkat usia, dirimu masih seperti dulu. Seorang biduanita yang manja dan berhati lembut namun garang dengan diriku seorang. Diulangi, diriku seorang.

Semoga semua impianmu tercapai sayang.

Masa untuk aku cuba lipat baju dengan sudut yang lebih terperinci.

Setia Alam Community Trail – Mirror Lake

Pergunungan menyeru dan aku harus menjawabnya.

Seseorang

Berkat petikan di atas, aku mempersiapkan mental dan fizikal untuk masuk lebih dalam ke Banjaran Titiwangsa. Antara persiapan yang aku lakukan mestilah latih-tubi yang diulang supaya ketika di tengah lembah pergunungan nanti aku tidak berasa sesal. Dan tenang menikmati alam.

Jadi semalam aku masuk Setia Alam Community Trail dan langsung ke Tasik Cermin yang berada di bawah kaki Bukit Saputangan.

Aku sampai dalam jam 8:45 pagi (tersalah jalan) dan terus masuk berbekalkan berger McD, dua tin Nescafe Tarik Kaw dan Rifhan Safwani.

Masuk dan terus ikut denai Peak Garden. Lepas tu cari petanda ke Mirror Lake. Bukan main ramai orang yang menyambut 1 Muharram di tepi tasik.

Lepas makan, kami keluar dari hutan. Di dalam mindaku, hanya ada nasi beryani kambing kuzi untuk menebus kembali 1381 kalori yang dibakar.

Langsung dari MEX Highway

Setiap kali naik motor dan lalu di tengah kesesakan, aku akan memastikan aku mempunyai ruang yang cukup untuk menekan brek. Mengikut pengalaman, kenderaan di hadapan boleh menukar haluan pada bila-bila masa mengikut sedap tekak mereka. Kemudian mereka akan salahkan motor yang datang entah dari mana dan laju. Padahal lurus je dari belakang.

Dan pagi tadi satu Mercedes yang dipandu makcik berkaca mata hitam, bagi isyarat ke kanan dan terus masuk tanpa mengambil kira jarak aku yang sangat hampir dengan keretanya.

Aku picit punat hon sambil brek mengejut.

Pinnnnnnnnnnn! (Dibaca mengikut bunyi hon yang anda selalu dengar)

Cepat-cepat dia masuk semula laluan asal.

Aku memberi renungan maut dan dia buat selamba sahaja tanpa peduli keadaan jiwa aku yang terkejut dan depression.

Dalam keadaan marah, aku meneruskan perjalanan sambil memikirkan patutkah aku sarapan berat sedikit kerana tekanan perasaan yang baru aku alami?

Tapi bila tengok jam aku sudah sedikit lewat ke pejabat, aku simpan niat untuk sarapan roti canai dengan kari kambing.

Kucing

Setiap kali aku tengok Millie (seekor kucing) duduk diam dan merenung jauh ke langit, kemudian tidur tanpa berbuat apa-apa, aku berasa sedikit hiba. Sepatutnya dia mempunyai seekor rakan untuk bermain dan berteman. Barulah hidupnya ceria.

Dan tempohari aku berjanji dengan seorang rakan. Dia nak bagi anak kucing baka Bengal. Cuma kena tunggu sebab mak Bengal tu baru bunting. Jadi selepas membuat kira-kira, dalam 3 bulan lagi bolehlah Millie berteman dan punyai rakan bergaduh bercakar.

Jadi aku sudah memikirkan nama untuk kucing itu nanti. Aku berkata kepada isteri, nak namakan Richard Parker sempena nama harimau yang disegani. Nama panggilan, Rich.

Tapi isteri aku bangkang dengan alasan nama Millie haritu aku dah bagi. Sekarang giliran dia pula.

Aku diam monyok pandang lantai. (Emoji murung)

Millie

Hari ini aku sedikit gusar kerana Millie permata hatiku seekor kucing berwarna oren seperti demam selepas mengharungi perjalanan yang panjang. Pulang ke Johor dan mengiau sepanjang jalan, terkurung di sangkar dan sesekali dibawa keluar ketika di kampung, kembali ke Seri Kembangan juga mengiau.

Semoga Millie kembali berlarian ke sana-sini sambil terus bermeow tanpa mengenal penat.

Meow~

Shah Alam Backyard Trail

Pagi tadi selepas menghantar isteriku pergi kerja dengan pandangan, aku terus ke Shah Alam. Seksyen 8.

Aku park motor dan beritahu pengawal yang berhampiran untuk tolong tengok-tengokkan sementara aku masuk ke hutan.

Dia angkat tangan buat isyarat ibu jari.

Lepas tu aku masuk Shah Alam Backyard Trail berpandukan GPX yang aku dapat dari Khalil, dia kongsi di Twitter.

Untuk rekod, brader Khalil dah banyak kali masuk dan bersihkan laluan untuk memudahkan kita merentas hutan. Di sepanjang jalan juga ada penanda yang diikat di pokok. Juga ada penunjuk arah bila sampai simpang.

Oleh sebab aku masuk hutan seorang diri dan agak memandang rendah Shah Alam Backyard ni, jadi badan aku tak boleh nak pergi jauh. Malam tadi aku tak makan, sepatutnya aku makan dan bersedia fizikal dan mental untuk merentas hutan pagi ini.

Jadi aku pun buat jalan sendiri. Shah Alam Backyard – Bukit Sapu Tangan – Tasik Cermin – Taman Botani dan pulang semula ke motor.

Pada aku ada satu tempat yang agak sukar dan pacak baik punya. Masa nak naik ke Stesyen A. Berdegup kencang jantung. (Emoji kepala meletup)

Dan sebab aku masuk hari Selasa, tak berapa ramai sangat orang di Tasik Cermin. Aku rasa nak swafoto sambil baring pun ada tadi.

Kalau engkau semua ada rasa nak pergi dan cuba layan Shah Alam Backyard ni, bolehlah tengok pautan yang aku kepil di atas tadi. Boleh rujuk di situ.

Atau pun terusss PM tepi aku.

Aku. Dia. Dan lantai yang bersih.

Setiap kali membersihkan rumah dengan mesin penyedut hampagas, aku akan terkenangkan isteri yang dapat menangkap kedudukan habuk dan sisa yang tidak disedut. Dia akan menyorot matanya ke sudut tersebut dan kemudian melihat ke dalam mataku sedalam Lautan Hindi.

Aku cuba bertenang namun apalah dayaku. Aku hanya mampu tersipu-sipu malu dan menggaru kepala apabila ditatap begitu. Inilah mata yang mampu mencairkan hati dan membuat gelojak di dada.

Selepas beberapa ketika, dia akan membiarkan perkara itu berlalu dan memberi aku peluang kedua untuk membersihkan rumah pada esok hari.

Dan seperti biasa, inilah harinya. Inilah detiknya. Aku dapat melihat dia sedang meletakkan kenderaan dengan kemas dan tersusun di tempat parkir.

Aku pula baru sahaja meletakkan mesin penyedut hampagas di tempatnya semula.

Entah sudut rumah manalah yang akan dijelingnya sebentar lagi.