Hang Tuah pernah dikejar oleh hulubalang Pahang ketika melarikan Tun Teja dan bersembunyi di sini? Kepulauan yang hari ini milik Indonesia.

Pernah disiarkan di Neon Berapi pada 2017. Secara langsung Google akan mengatakan ini adalah kerja seorang yang pemalas. Curi, siar, dan jana aliran di laman sesawang. Semoga tak berdosa.

Natuna dan Anambas adalah dua kepulauan yang terletak di dalam wilayah besar Republik Indonesia. 2 kepulauan ini kemudian diletakkan di dalam provinsi Kepulauan Riau dan ibu kotanya ialah Tanjungpinang di Pulau Bintan.


Bersempadan dengan Vietnam di utara, Borneo di timur, dan semenanjung emas di barat, penduduk asal kepulauan Natuna dan Anambas sebenarnya menggunakan bahasa melayu dialek Terengganu. Ya, Terengganu.

Sedikit masa dahulu, Republik Indonesia mengisytiharkan kemerdekaannya dari penjajah. Walaupun ditentang kuat Belanda, akhirnya Indonesia mencapai kemerdekaan yang ditagih.

“Kemerdekaan dengan darah.”

Ayat ini sering dilaungkan segelintir mereka setiap kali mahu meyindir Malaysia yang mencapai kemerdekaannya dengan batang pena.

Berbalik kepada Natuna dan Anambas yang menggunakan dialek Terengganu di dalam kegiatan seharian, mengapa mereka terjebak dan dianggap sebahagian wilayah Indonesia? Mengapa kedua kepulauan ini tidak menyertai gagasan Malaysia? Sedangkan letaknya adalah di tengah-tengah antara semenanjung dan Sabah Sarawak. Kedudukannya pula sejajar dengan Terengganu dan Pahang.

Berdasarkan Surat Keputusan Delegasi Republik Indonesia, Provinsi Sumatera Tengah yang bertarikh 18 Mei 1956, Kepulauan Natuna dan Anambas telah dimasukkan sebagai salah sebuah wilayah di dalam Republik Indonesia. Jika mengikut tarikh di atas, jelaslah ketika itu barisan pemimpin atasan tanahair sedang bertungkus-lumus memperjuangkan kemerdekaan Tanah Melayu. Mungkinkah mereka terlepas pandang atau membiarkan sahaja aksi Indonesia yang kemudiannya mewujudkan konfrontasi pada 1963? Adakah pada mereka, pembentukan Tanah Melayu lebih penting?

Jika saya menjadi warga Natuna dan Anambas ketika itu, pastilah saya akan terkejut apabila tanah kelahiran sendiri tiba-tiba dikatakan sebahagian daripada Indonesia.

Harus diingat kedudukan geografi Natuna dan Anambas memainkan peranan penting untuk Indonesia menggelarkan diri sebagai negara kepulauan mengikut undang-undang laut antarabangsa. Jadi tidak hairan jika mereka berkeras untuk meletakkan Natuna dan Anambas di dalam wilayah mereka.

Saya pernah berkunjung ke Tanjungpinang sedikit masa dahulu. Ketika bersarapan, ada satu juadah yang dipanggil nasi dagang. Saya kemudian bertanya dan mereka mengatakan ini adalah makanan istimewa dari Tarempa. Di mana letaknya Tarempa ini? Di kepulauan Anambas tuan-puan.

Tulus di dalam hati saya, alangkah bagusnya jika Natuna dan Anambas ini sebenarnya milik Malaysia. Dengan lokasi yang berada betul-betul di tengah Pentas Sunda, saya amat yakin ini adalah habitat terbaik untuk segala jenis hidupan laut dan amat pasti kepulauan ini dipenuhi flora yang beraneka-ragam baik di darat mahupun laut.

Selain itu, kepulauan ini mampu menjadi tempat persinggahan laluan laut di antara semenanjung dan Sarawak. Juga menambahkan lagi destinasi pelancongan yang disediakan Malaysia.

Saya akan terus mengganggap Malaysia telah kehilangan sebuah permata di tengah samudera yang telah jatuh ke tangan orang. Alangkah beruntungnya mereka.

Petang yang cemerlang

Sudah menjadi kelaziman di waktu petang atau pagi aku akan berlari. Biasanya aku akan berlari 5km untuk merehatkan sel otak. Sebuah larian yang baik ialah larian yang merehatkan minda. Hanyut dan leka dibuai angan dan cita-cita.

Seperti biasa aku akan melalui sebuah pos pengawal dan pengawal keselamatan yang bertugas akan memberikan isyarat bagus (ibu jari ke atas) sambil menjerit “Good! Good!”. Tapi tidak petang ini. Petang ini pengawal yang aku kira berasal dari Nepal menjerit lebih lantang,

“Very good boss! Very goooood! Sekarang sudah banyak kurus!” Aku sangat tidak menyangka ada orang mengikuti rapat proses penurunan berat badanku.

Aku tersipu-sipu malu dan membuat wajah yang kalau kau tengok, mesti rasa nak sepak.

“Thank you, thank you.” Balasku pada dia.

Kemudian aku meneruskan larian dan berjumpa dengan penunggang kuda yang fasih berbahasa Arab.

“Anta kena berdiri, lepas tu kepit kaki. Anta berdiri!” Kata Syeikh itu pada temannya yang sedang belajar menunggang.

Larianku diteruskan, kali ini aku bertemu budak-budak sedang bermain basikal lajak dan menolak basikal mereka naik bukit.

“Bang, tolong tarik naik bukit bang!” kata budak yang sedikit gempal padaku. Aku hanya membalas dengan senyuman paling manis.

1 jam dan 9 minit, aku tamatkan larian 10km. Aku berasa sangat segar sekarang. Aku kini sedang berfikir dengan minda yang kritis sama ada mahu mandi atau keluar beli beger Ramly.

MMTF2019, ujian kepada segala latih tubi.

Jika berlari maraton adalah krisis pertengahan umur yang baru, maka berlari di dalam denai adalah punca mata air yang mengalir menyegarkan dan memberi keremajaan kepada insan berumur. Biarlah aku beritahu mengapa.

Aku tiba di Taiping bersama Afham, seorang pengelola acara yang diam bermastautin di timur semenanjung, lebih tepat lagi sebuah negeri yang pernah diberi nama Inderapura. Sepanjang perjalanan dari Kuala Lumpur, Afham memilih untuk banyak berdiam. Tanya sepatah dijawab sepatah. Mengingatkan aku kepada zaman kecewa bercinta. Ketibaan kami disaji pemandangan banjaran Taiping dan kami memilih untuk memakan makanan paling enak yang ada di pekan ini, KFC.

Habis makan kami ke perkampungan larian untuk mengambil kelengkapan lari. Di sini aku berjumpa wajah-wajah yang lazim. Mana yang aku kenali, aku tegur dan bertukar jenaka.

Pulang ke hotel selepas makan dan tidur pada jam 11 malam. Sempat aku makan yongtaufu buat bekalan tenaga menghadapi azab esok pagi.

Jam 8 pagi, aku bermula lari dengan para peserta acara 55k yang lain. Aku memulakan langkah dengan penuh cermat dan waspada. Perlahan sahaja. Tidak perlu tergopoh kerana ini adalah acara yang memerlukan ketahanan, bukan kelajuan.

Bukit pertama berjaya dilepasi. Santai.

Bukit kedua memerlukan keupayaan dan kebijakan menapak kaki sambil bergayut memegang tali. Turun bukit tidak boleh laju, jika tidak pasti mendapat habuan dan menyesal.

Dan selepas tiba di CP2, bertemu Bukit Larut dengan ketinggian 1250 meter. Ada kira-kira 7km dengan tanjakan sebanyak 1000 meter. Oh Tuhan. Di sinilah kekuatan mental dan tenaga peserta diuji. Aku naik perlahan-lahan, berehat, berhenti, melihat awan, melihat flora, mendengar bunyi mergastua malah berfikir untuk kekal kahwin satu. Aku malah mempersoalkan untuk apa aku melakukan semua ini. 2km sebelum sampai puncak, peha sudah mula kejang. Lepas aku spray dengan Salonpas, aku sapu minyak panas. Aku urut dan belai supaya darah berjalan lancar, teruskan mendaki dan perbuatan ini diulang sampailah ke puncak. Aku dan beberapa pelari lain saling berpesan,

“Kalau dah sampai atas, jerit kuat-kuat.”

Masalahnya, lepas naik, naik. Lepas tu naik lagi. Lepas tu naik, dan naik lagi. Mental!

Tapi punyalah gembira bila aku sampai puncak dan jumpa menara Telekom. Aku jerit kuat-kuat sebagai isyarat untuk orang bawah.

“Ooooooooo! Oooooooo!” Memang seronok!

Sampai atas puncak memang aku niat untuk jalan sampai CP3 (ada lagi 4km) dan potong bib. DNF. Aku tak peduli, peha memang dah menangkap. Bak kata netizen, “tak boleh bawa bincang.” (Emoji tutup mulut)

Di CP Angkasa aku nak makan bubur. Rupanya tiada makanan berat. Harus ke CP4. Baikkk, aku sahut cabaran ini. Aku mahu menyelami perasaan William Edward Maxwell ketika mendiami bukit ini dan turun di sepanjang laluan berkabus dan licin. Entah mengapa tiba-tiba peha aku kembali segar dan sihat ketika menuruni laluan tar. Ada dua pelari yang meyakinkan aku untuk meneruskan larian dan tidak berhenti di CP.

“Boleh, nanti sampai CP kita makan nasi, cari benda masin sikit.”

“Kalau dah nak cramp nanti, rehat je. Jangan tunggu sampai sakit.”

Aku akur dan mula was-was untuk DNF. Andang perjuangan kembali menyala di dadaku.

Aku teruskannnnn. Aku kemudian berlari turun bukit dan kembali berjalan 100 meter kemudian. Gila betul dia punya selekoh dan turun bukit. Sakit lutut dengan tapak kaki. Tengah layan perasaan turun bukit, lalu sebuah pacuan 4 roda dan Afham duduk di dalamnya. Bukan main senang hati beliau turun bukit naik kereta. Panas hati aku. Aku jerit ‘woiii’ sebagai tanda protes.

Jam 7:30 malam, aku tiba di CP4. Aku makan nasi, mee goreng, ayam, dan cekodok. Aku sempat berbicara dan mendapatkan pandangan Afham yang tenang makan nasi dengan ayam goreng. Beliau juga menyarankan untuk aku meneruskan larian. Begitu besar jiwa pemuda Sungai Isap, Kuantan ini. Malah berkata sanggup menunggu di garisan penamat.

Dari CP4, aku harus memakai lampu kepala kerana hari sudah gelap. Ketika meninggalkan CP4, aku berseorangan. Gugup juga masuk hutan seorang diri. Sengaja aku jalan lambat supaya orang belakang boleh mampir. Nasib baik tak lama kemudian aku nampak nyalaan lampu pelari di belakang. Phew!

Baki 3 bukit seterusnya aku redah dengan ilmu kebatinan. Ada beberapa bahagian yang agak sukar kerana turun dengan curam. Ada juga beberapa pelari yang tersungkur dan menahan sakit. Aku doakan mereka selamat.

Akhirnya pada jam 12:22:32 aku berjaya melintasi garisan akhir menandakan perjuangan sudah berakhir dengan jaya. Pengacara menyebut namaku dan beberapa orang yang tidak aku kenali mengucapkan tahniah. Teringin aku membuat tanda bagus dengan tangan kanan namun aku tahan perasaan itu.

Berbalik kepada persoalan mengapa larian denai ibarat sumur yang memberi kesegaran dan kepuasan. Ketika di dalam hutan aku boleh bertemu ramai orang dan berborak seperti sudah berkawan akrab. Kami berborak tentang mahu DNF, makan nasi sebagai bekalan tenaga, minum teh panas di CP, tentang pengalaman di acara lain, tolong tangkap gambar ketika di puncak gunung dan banyak lagi pengalaman manis yang hanya dijumpai ketika kepayahan di dalam hutan. Sesuatu yang sukar dicari ketika lari di jalanan.

Akhir kata, tahniah buat semua peserta MMTF 2019. Semoga bertemu lagi di edisi akan datang.

Emoji ibu jari ke atas.

Sebuah kajian, Hang Tuah dan makrifat kehidupan

Mengikut kajian yang telah aku dapat dari penggalian dan penyelidikan unsur sejarah, aku mendapati bahwa Hang Tuah di zaman dahulu adalah seorang pelari denai. Lebih mesra disebut trail runner di zaman ini.

Hang Tuah akan bangun dua jam sebelum subuh dan bersiap-sedia untuk masuk ke hutan. Beliau akan mengenakan beg Salomon berwarna biru dan membawa bersamanya air sebanyak 2 liter. Menurut tinjauan aku lagi, Hang Tuah gemar mendaki Gunung Ledang, Angsi dan Datok.

Hang Tuah akan berlari naik dan turun gunung. Segala denai, bukit, lembah, bukau dan rabung akan Hang Tuah teroka. Berjumpa mergastua hutan tidaklah menjadi kekhuatiran bagi Hang Tuah kerana Hang Tuah pernah menjadi sukarelawan di Zoo Melaka.

Sebaik habis sesi latihan di hutan, Hang Tuah pulang ke rumah langsung membasuh kasut dan peralatan lain yang penuh dengan lumpur dan tanah. Hang Tuah tidak pernah menyuruh isterinya membasuhkan kasut dan peralatan kerana Hang Tuah tahu isterinya sudah penat menguruskan tempat tinggal mereka. Isterinya juga memahami sebab dan musabab Hang Tuah masuk ke hutan. Bukan suka-suki mencari penyakit, namun penuh dengan makrifat dan khasiat.

Begitulah rahsia kekuatan Hang Tuah. Menjadi trail runner dalam kehidupan. Berlatih dan melihat alam semulajadi. Menghirup udara segar yang diciptakan Tuhan. Bukanlah rahsia beliau terletak pada huruf Ta sahaja.

Memandang bolasepak dari sudut sejarah dan emosi yang beraja di dalam sukma

Malam tadi aku ke Bukit Jalil untuk bersama-sama merasakan kehangatan emosi yang sudah lama membarah di antara dua negara. Perasaan dendam yang wujud sekian lama sejak perang Majapahahit dan Srivijaya, Aceh Tanah Rencong dan Empayar Emas Melaka, konfrontasi Indonesia Raya dan Greater Malaysia kini hadir di dalam bentuk perlawanan bola sepak.

Mana mungkin aku ketinggalan. Pastilah aku juga mahu ke stadium berhempas-pulas mencari ruang di antara dua motor untuk menyelitkan pacuan dua rodaku.

Aku sampai ke stadium jam 8 malam. Terima kasih untuk tempat duduk bernombor! Walaupun masih ada kelemahannya tapi benda baik haruslah disambut dengan dakapan yang mesra.

Aku dapat merasakan permusuhan menyala-nyala sebaik sahaja lagu Indonesia Raya berkumandang di Gelora Bung Jalil. Diikuti dengan Negaraku.

Dan emosi memuncak apabila Safawi menyumbat gol pertama. Apalah daya seorang manusia untuk menahan dirinya sendiri apabila dopamine dan serotonin sedang merangsang deria otak dan mencetuskan kegembiraan? Lambaian tangan diajukan ke udara dan ditujukan ke arah penyokong Garuda yang kemudian tidak dapat menahan emosi mereka.

Penyokong Malaysia membaling botol.

Indonesia membaling suar. Kemudian suar dibaling semula ke arah penyokong Indonesia. Dibaling semula ke arah Malaysia.

Polis dan petugas bertungkus-lumus mereda dan mengawal keadaan.

Tidak lama kemudian Safawi menyumbat gol kedua untuk Harimau Malaya dan mencetuskan sekali lagi letusan emosi.

Botol air kini di udara dan bertukar hak milik. Kali ini polis juga dibaling objek oleh penyokong Indonesia. Kerusi stadium dipatahkan dan dilempar ke arah penyokong Malaysia. Penyokong Malaysia membalasnya dengan balingan air mineral dannnnnnn tamatlah 90 minit masa permainan.

Aku tersenyum puas. Beginilah sepatutnya bolasepak. Penuh dengan amarah dan rasa ketidakpuashatian. Inilah yang membuatkan bolasepak akan kekal sebagai sukan nombor satu selagi adanya bulan dan bintang.

Masih di sekitar 2014

Hari kedua aku di Bali, aku bangun sedikit lewat. Dan hari seterusnya juga aku tahu aku akan lewat. 29 hari di Indonesia bukanlah waktu yang sesuai untuk aku bangun awal.

Selepas mandi aku dan Vovin pergi mendapatkan sarapan yang enak. Biasanya kalau di Bali, menu sarapan sama sahaja baik di hotel mahupun kedai makan. Nasi goreng atau mee goreng, aneka buah dan teh atau kopi.

Ketika makan aku dan Vovin membuat rencana untuk hari itu.

“Ko nak pergi mana? Aku ikut je ko sebab semua tempat aku dah pergi.” kata Vovin.

Entahlah. Aku pun dah pergi semua tempat. Jawabku tanpa mahu mengalah.

Kemudian kami makan dan Vovin membuat panggilan ke seorang penyewa motor yang dipercayainya. Vovin sudah biasa dengan penyewa itu dan mahu berurusan dengannya. Lebih pantas dan mudah.

Aku dan Vovin kemudian sepakat untuk ke pantai melihat pemandangan dan ke Uluwatu menonton tarian Kecak. Aku suka Uluwatu kerana suasana matahari terbenamnya adalah sangat sensasi dan membuatkan aku teringat kepada Julia Roberts.

Cak cak cak cak cak cak cak cak cak cak cak cak! Cak cak cak!

Dan Hanuman melompat ke sana dan ke mari di tengah gelanggang.