Run for fun (lemang)

Hari ini aku terpaksa beriadah. Musim perayaan yang sedang melanda membuatkan badan aku semakin kembang. Walaupun aku sudah sediakala mempunyai saiz perut yang agak maju, namun aku sentiasa menganggap diriku seseorang yang berbadan langsing dan punyai perut tegap.

Selesai memakai kasut dan melakukan regangan otot, aku menyalakan aplikasi di telefon pintarku. Aplikasi ini membantu aku merekodkan sejauh mana aku berlari dan berapa banyak kalori yang terbakar. Aku harap orang yang membuat aplikasi ini masuk syurga.

Beberapa minit kemudian, aku sudah boleh dilihat berlari di atas jalanraya. Menyusuri perumahan dan tepi longkang, aku dilihat begitu bergaya melakukan larian. Harus diingat aku pernah memenangi acara pecut 100 meter di kalangan rakan setaman. Larianku begitu kencang dan temponya rata. Tiada tanda-tanda aku akan penat, riak wajahku tenang seperti Usain Bolt. Sayangnya 300 meter selepas itu aku sudah berjalan sambil memegang dada.

Selepas berfikir, aku menyalahkan rendang ayam dan lemang. 

Kendati begitu, aku tidak patah semangat. Seinci demi seinci, meter demi meter, kilometer demi kilometer, akhirnya aku berjaya menamatkan larian dengan sebuah jarak yang tidak boleh aku beritahu di sini.
Malang seribu kali malang, ketika mahu menaiki tangga ke rumah, aku terbau jiranku memasak serunding kelapa. Aku amat pasti dan yakin ini adalah serunding kelapa kegemaranku sejak kecil.

Walaupun baru sahaja habis berlari dan berazam untuk langsing, aku kini mengidamkan lemang yang dipasangkan serunding kelapa. Aduh… enak sekali.

Dangdut not dead

Selepas cukup melacak dan memahami susur-galur budaya dan persuratan nusantara, aku membuat kesimpulan bahawa kita akan menjadi lebih maju dengan menyemarakkan irama dangdut. Nampak lucu namun dangdut punyai kekuatan sakti yang boleh menolak kemampuan bangsa dengan lebih jauh dan bertenaga.

Kau pernah dengar dangdut lepas tu rasa nak tidur? 

Dengan dangdut kita berasa segar. Dengan dangdut kita lebih bermaya. Dangdut membuat kita lebih bertenaga dan secara tidak langsung deria otak akan menghantar isyarat ke saraf-saraf untuk menjulang tangan ke udara dan bergelek tari mengecap gembira.

Irama dangdut seharusnya dimainkan di corong-corong radio, di perhimpunan awam, kantin sekolah, stesyen LRT, dan di mana sahaja yang bunyi boleh melantun.

Dangdut membuat kita lupa adanya seorang jejaka jambu yang sering melontarkan pandangan intelek di media sosial. Hidup dangdut! 

Dangdut menganjurkan cinta dan sering membangkitkan sensasi. Aku tidak pernah mendengar lagu dangdut yang menyebarkan kebencian. Kesemuanya berkisar tentang cinta dan nasihat. Hidup dangdut!


Memetik Jamal Mirdad dalam Cinta Anak Kampung, 

“Kalau cinta sudah melekat, gula jawa rasa coklat.”

Di sini kita dapat melihat dangdut adalah rentak yang mengajak kita berkasih dan menyantuni sesama manusia.

Aku berharap sedikit masa lagi cendekia-cendekia melayu akan mengkaji potensi dangdut untuk dijadikan senandung utama negara ini dan kelab dangdut tumbuh kembali seperti cendawan. Di masa itulah nanti kita akan mula bertolak menuju tahap yang kita impikan selama ini. 

Iyakan sahaja

Ketika sedang dalam perjalanan menuju lena, isteriku bertanya apa yang aku mahu makan untuk sarapan esok.

Aku jawab, roti.

Di dalam mamai dia bertanya “telur rebus?”

Haah. Balasku. 

Apa yang penting dia lekas tidur. Aku mahu hidupkan PS4.

Makcik!!!

Majlis perkahwinan Zharif akan berlangsung petang ini. Maknanya aku dan isteri mempunyai waktu senggang untuk bersiaran di pekan Sandakan. Kami memilih untuk ke pasar dan kemudian ke Sepilok untuk melihat hidupan dan tumbuhan liar.

Sesampainya di pasar, aku mampir ke satu-satu gerai untuk melihat hasil laut yang dijual. Ibu pernah memberi pesan, jika ikan itu sudah lama, matanya akan berwarna merah. Namun di pasar ini tidak ada satu pun ikan yang bermata merah. Aku membuat kesimpulan kesemua ikan di sini baru sahaja ditangkap dan dinaikkan ke darat.


Kemudian kami mendekati seorang makcik yang menjual ikan. Isteriku bertanya kepadanya berapakah harga untuk ikan-ikan ini. Makcik yang di dalam lingkungan 50-an itu menjawab RM5 untuk 100gram.

Aku hanya mengangguk-angguk sambil melihat ikan… errrr… entahlah apa namanya ikan itu.

Tiba-tiba datang seorang wanita di sebelah kami. Berdasarkan gaya lenggok bahasa, dia adalah warga tempatan. Wanita itu bertanya kepada makcik, harga ikan yang sama dengan isteriku tanyakan tadi.

“100 gram, RM4.” katanya tanpa mempedulikan kami yang masih berada di situ.
Ketika itu darah aku meluap-luap untuk mempraktikkan ilmu karate yang telah aku tuntut. 

Kot ya pun makcik, tunggulah aku jauh sikit. Jenis tak jaga hati langsung.

Pelayaran kudus dan melihat dengan mata hati

Selepas makan, aku duduk santai melihat bintang yang bertebaran di langit malam. Sepanjang hidup aku tidak pernah melihat bintang yang sebegini banyak. Kapal yang aku naiki ini tidaklah terlalu besar. Tidak ada ruang untuk bersendiri menyepi dan melayan perasaan yang dibawa angin Laut Flores.

Kapal ini telahpun menjatuhkan jangkar dan terapung di selat sempit di antara Pulau Komodo dan Pulau Kalong. Ada 2 buah kapal lain yang juga melabuhkan sauh di sini. Dalam samar-samar aku dapat melihat lampu yang datang dari kapal itu.

Malam masih muda dan aku tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Namun aku senang begini. Kiri dan kanan gelap, sesekali kapal dilanggar ombak, di atas pula berhamparan bintang kejora dan dingin angin yang mencengkam membuat tubuhku ingin berlindung di celahan tubuh wanita seperti lirik lagu Iwan Fals,

“Hangat tubuhmu, melekat dikulitku,
beribu peluk, beribu cium, kita lalui.”

Orang-orang yang bersamaku melayari Laut Flores sedang rancak berborak. Ada seorang pemuda kelahiran Inggeris sedang dihentam soalan demi soalan dari teman-temanku. Soal apa yang dilakukannya untuk hidup hinggalah ke soal bolasepak inggeris. Pemuda mancanegara ini mengatakan dia berasal dari Middlesbrough dan menyokong Boro dalam kancah bolasepak. Alangkah rugi hidupnya. Bukankah lebih elok jika dia menyokong Liverpool.

Kemudian dia menyentuh soal pekerjaan dan para teman sekerjanya. Dan tiba-tiba tentang agama. “I wonder why muslims must pray 5 times a day? They will get tired easily. I dont see any point to pray for 5 times a day.”

Aku ada jawapan untuk soalannya tapi aku malas. Mamat kepala botak ni mesti bebal dan tidak mahu mengaku kalah dengan mudah. Aku takut sengketa antara kami akan berakhir dengan tragedi. Lagipula aku adalah seorang yang gagah perkasa. Sudah pasti dengan mudah aku membenamkan kepalanya ke dalam air, mencincang tubuhnya dan diberi makan jerung-jerung di tengah laut.

Lantas aku memilih jalan penyelesaian yang lebih mudah iaitu tidur. Esok aku kena bangun awal tengok biawak.

Jurnal merentas bumi: Prolog

Ketika sedang membelek buku-buku usang yang terdapat di almari, mata aku tertangkap pada satu kitab. Aku membelek halaman yang terdapat pada kitab itu dan bebola mata aku menari di satu ayat. 

Buya Hamka menulis, kalau hidup sekadar hidup, babi di hutan juga hidup. 

Semangat aku meluap-luap, seperti letusan Tambora yang pernah menggoncangkan hemisfera timur. Nadi aku bergerak sepantas halilintar yang membelah atmosfera. Aku tidak mahu jadi babi. Aku mahu mempunyai hidup yang penuh jasa dan sensasi.

Lantas aku mengepam tayar basikal. Basikal yang aku beli hasil dari pinjaman PTPTN ketika zaman belajar tersisip rapi di dinding rumah. Aku menggantung basikal ini di dinding supaya aku akan sentiasa mengingati bahawa aku pernah berazam untuk meneroka dunia.

Selesai mengepam tayar, aku mengisi botol air. Air yang datang dari mesin Coway ini amat berharga sekali. RM125 sebulan tidak termasuk bil air dan api.

Kemudian aku lipat baju dalam 3, 4 helai. Dengan penuh kemas aku meletakkannya dalam beg yang boleh digalas di belakang.

Kayuhan bermula. Destinasi pertama aku ialah kedai mamak. Aku perlukan tenaga untuk mengayuh basikal mengelilingi dunia. Dan bagiku nasi goreng ayam adalah sebaik-baik tenaga.

Kari kepala kerapu

Sudah dua hari aku berulang-alik ke Saujana Putra. Malam ini selesai makan aku pulang ke Sekembang. Badanku lesu dan aku memilih untuk diam dan berfikir.

Namun isteriku mempunyai pandangan yang berbeza.

Dia kerap bertanya adakah aku baik-baik sahaja.

“Sayang okay?”

“Ngantuk ke?”

“Diam je? Penat eh?”

Kesemuanya aku balas dengan berdehem. 

Dia seperti tidak puas hati dan cuba mengorek sebuah rahsia yang tersimpan di dalam buah pemikiranku.

Kalaulah dia tahu, sebenarnya aku sedang mencongak strategi untuk menembak musuh dalam The Division.