Menuju Cameron

Selepas menjalankan kewajipan solat jumaat di Slim River, aku masuk kembali ke lebuhraya PLUS dan singgah di RTC Simpang Pulai. Ketandusan idea apa yang boleh dimakan kerana menu di sini terhad, tidak menepati seleraku yang gemar memakan sayur brokoli dan ikan salmon. Jiwa batinku meronta-ronta mahukan menu yang menepati piawaian Kementerian Kesihatan Malaysia. Namun aku mengalah dan makan nasi goreng.

Habis makan, singgah Petronas. Tuang minyak dan menambah dana ke dalam kad Touch N Go. Kemudian aku beransur dan membelok masuk ke Cameron Highland menggunakan laluan Simpang Pulai.

200 meter sebelum tol, tiba-tiba datang peringatan dari langit tepat memasuki benakku. Yaaaaa! Aku membayar RM100 untuk Touch N Go namun tidak mengambil kad itu kembali! Satu tindakan bijak tahap Suhaimi Saad si pemikir bumi itu rata. Kepala babiiiii!

Selepas berborak dengan kakak tol, dia setuju melepaskan aku dengan syarat kembali dengan kad Touch N Go. Lalu aku membelok ke kiri dan menghala ke RTC Simpang Pulai mengikut jalan dalam.

Masalahnya, dari RTC Simpang Pulai ke Petronas… mana boleh naik kereta. Hmmmm.

Maka di situlah aku melakukan sebuah larian di bawah terik matahari dengan kelajuan 5:30 minit/km. Alhamdulilah, dapatlah sedikit latihan berlari sebanyak 1.6km.

Merantau ke Barr-cin-gapura.

Hari ini aku berpeluang untuk menjenguk Singapura dalam siri lawatan singkat yang dipenuhi dengan manfaat. Aku telah dihantar oleh pengurus yang bijak menilai kemampuan diriku dalam berkerja. Tepuk la tangan sikit.

Dengan tidak membuang masa aku ke lapangan terbang dan merentas gumpalan awan lalu tiba di negeri yang pernah menjadi perkumpulan lanun dan saudagar lautan.

Kami memulakan hari dengan memakan nasi lemak di dalam kapal terbang dan meneruskannya dengan mengunjungi reruai yang ada di ekspo yang bertempat di Marina Bay ini.

Banyak juga cenderamata percuma yang berjaya aku dapatkan. Namun sayang seribu kali sayang pembelian cenderamata berbayar hanya boleh dilakukan dengan menggunakan wang tunai. Mana ada orang buat transaksi guna wang tunai sekarang. Gila ke? Kedai goreng pisang tepi jalan dekat Malaysia pun bayar pakai kod QR yang dipautkan ke perbankan atas talian. Mengeluh panjang juga aku bila tak dapat beli baju panas yang sedap tadi.

Untuk menebus kekecewaan ini, aku keluar makan ke restoran Zam Zam. Namun aku semakin kecewa bila nasi beryani sudah la biasa-biasa sahaja, murtabak pun gagal teruk. Mahal pun mahal, pui!

Mujurlah hariku kembali ceria bila dapat berkunjung ke kedai yang menjual barang larian denai di Red Dot Running Company. Tenang sahaja aku mengambil barang dan meletakkannya di atas meja juruwang.

Masalahnya sekarang, di mana harus aku sorokkan topi larian denai yang baru dibeli dari pengetahuan isteriku. Mungkin beginilah perasaannya bila dia membeli tudung Duckscarves dan meletakkan kotaknya senyap-senyap di ruang simpanan kotak.

Kota yang mengiau

Untuk seorang cendekiawan sepertiku yang mengamalkan gaya hidup sihat, di dalam selang masa tertentu aku akan keluar dari sempadan untuk melihat tinjau tempat orang. Aku akan cuba menjejak dan menyiasat perkara apakah yang sering dilakukan oleh penduduk tempatan dan makanan jenis apa yang sering mereka sumbat ke anak tekak.

Aku tidak berapa minat untuk terbang jauh ke Eropah untuk melihat tamadun yang dibina hasil daripada rompakan dan tumpahan darah bangsa lain. Mereka di Barat dengan tidak segan-silu hidup daripada hasil kekayaan yang dirampas pada masa silam. Bunuh, rogol, paksa, buang wilayah, dera, seksa dan berbagai lagi. Namun betapa peliknya kini, mereka yang lebih banyak bercakap tentang hak asasi manusia. Entah apa-apa.

Tapi sebenarnya, aku belum ada duit untuk ke sana. Nantilah bila ada anak, mungkin aku akan guna duit raya yang dia dapat. Hi-hi.

Jadi, hari ini… aku kembali ke pulau besar yang menyimpan 1001 flora dan didiami 1001 mergastua.

Borneo!

Atau lebih tepat lagi, aku kini kembali ke Kuching.

“Berikan saya sayur midin dan berikan saya sekarangggg!”

Jeritku selepas keluar dari kapal terbang.

Muter-muter keliling pulau

Terkenang kembali ketika ke Pulau Weh di Aceh setahun lepas. Orang yang membawa kami untuk bersiar-siar mencadangkan rencananya untuk berjalan-jalan di sekeliling pulau.

“Kalau begini, kan lagi gampang?” kata Abang Is.

Isteri aku terdiam. Raut wajahnya jelas aku fahami.

“Dia bukan mencarut.” Kataku kepada isteri.

Sebutir Bintang Dilahirkan

Menonton Lady Gaga di dalam filem A Star is Born memberi pengalaman yang jarang aku susuri dalam cerita lain. Menerusi filem ini, aku teringat betapa aku sangat membenci matapelajaran muzik di bangku sekolah. Meniup recorder dan cuba mengingati turutan lubang demi lubang bukanlah muzik yang sebenar.

Bangang.

Punya.

Cikgu muzik.

Muzik sebenar ada pada Lady Gaga. Yaaaaa! Lady Gaga!

Lady Gaga mengajar kita bahawa di dalam kehidupan, sentiasa melakukan yang terbaik dalam apa jua perkara yang kita minat. Lady Gaga seperti sebuah utusan yang turun dari kayangan mengingatkan bahawa kita semua adalah jiwa yang sentiasa dahagakan sebuah perjalanan yang penuh sensasi. Suami Lady Gaga pula mengingatkan aku kepada aku yang pernah menjadi koboi dan sering menunggang kuda serta membunuh orang. Hashtag, Red Dead Redemption.

Terima kasih Lady Gaga! Terima kasih!

Masa untuk aku menggadai semua harta, dan berkelana ke seluruh dunia.

Eeeee~ haaawwww.

Ketika Berus Bertasbih

Betullah orang kata, mengecat boleh menenangkan. Aku kini sedang mengecat rumah dan merasakan seolah-olah berada di tepi sungai yang begitu jernih di mana airnya mengalir dari mata air yang keluar dari celahan batu permata, zamrud dan nilam. Di setiap hayunan berus, aku seolah-olah ditemani siulan burung rajawali yang sayapnya begitu gagah melayang di angkasa. Harum kasturi semerbak diiringi bunga seruni yang kembang mekar.

Aku tersenyum. Kemudian aku celupkan berus ke dalam bekas cat dan kembali meratakannya di dinding. Begitu halus gemalai gerakan tanganku. Brader yang lukis Monalisa tu kalau tengok pasti cemburu.

Betul-betul sebuah terapi jiwa ya aktiviti ini. Kataku kepada diri sendiri.

Jam di kotak Astro menunjukkan jam 2:51 pagi. Aku masih mengecat rumah. Dan sudah 1 jam 51 minit aku mengalami tekanan jiwa.

Ulasan perlumbaan: Maraton Dwi-kota 2019.

aka Twincity Marathon 2019, race review (or my own experience)

Untuk perlumbaan kali ini, aku mendaftar dalam kategori Full Marathon (FM). Inilah kali pertama aku akan berlari di atas jalan sejauh 42.195km. Sebelum ini pernah juga melakukan FM tapi di Malatra Endurance Race 2018, acara yang berulang-lari di Taman Saujana Hijau sebanyak 15 kali minimum.

FM bermula jam 4 pagi. Jadi aku sudah mengingatkan isteriku bahawa kita harus keluar rumah pada jam 2:30 pagi. Alhamdulilah isteriku bersiap tepat pada masanya malah lebih awal daripadaku (Wonderful! Amazing! Hehe!) Dia masuk Half Marathon (HM), bermula agak lewat sedikit.

Sebaik sampai, aku melakukan regangan otot bagi memanaskan badan. Selepas yakin bahawa kersani sudah cukup menjalar di dalam pembuluh darah untuk memberikan kekuatan kepada otot-otot, aku maju ke garisan permulaan. Aku menempatkan diri di khalayak paling belakang, kerana aku malas bersesak.

Aku membuat sasaran untuk habis berlari dalam masa 6 jam setengah, jadi aku bersenang-senang dengan kelajuan 7:30 minit/km. Langkahan 10km pertama berjaya dilakukan dengan penuh kesopanan dan kesusilaan. Begitu juga dengan 5km seterusnya. Untuk menjangkau ke kilometer 20, aku terpaksa menggandakan usaha dan minum lebih banyak air. Ketika ini ada dua Water Station (WS) kehabisan air. Mujurlah aku berlari sambil membawa botol air. Masih berbaki sedikit untuk diminum ketika menyedari WS itu tiada air. Sepatutnya penganjur menyediakan lebih banyak air atau lebih mudah lagi tempat berwuduk yang banyak.

Menjelang KM25… aku terimbau kembali di zaman persekolahan, aku hanya berlari jarak jauh sebanyak 2 kali. Pertama di larian merentas desa SKPT(1) ketika Darjah 5/6. Satu lagi ketika Larian EC di tingkatan… entahlah berapa.

Menjangkau 30km, aku sudah membayangkan kepenatan yang luar biasa. Membuatkan kenangan mendaki Kinabalu menjelma semula di benak pemikiran. Bezanya di Kinabalu, aku mahukan teh kosong hangat. Di Twincity Marathon ini, aku mahukan kasut roda.

Masuk KM33, aku sudah mula menyesal dan mengingatkan diri supaya tidak lagi mendaftar acara seperti ini. Duduk rumah baring lagi sedap. Ketika ini aku lebih banyak berjalan kaki. Andai lari sekalipun, tidak sampai 300 meter aku akan kembali berjalan. Sakit peha dan betis ditambah kawasan perbukitan yang menerajui Putrajaya dan Cyberjaya, hmmmm jalan je la… tak pasal-pasal nanti DNF (Did Not Finish).

Memasuki KM40, aku sudah melalui dua tempat yang menyediakan keropok lekor, cakoi, dan air cendol. Semuanya enak dan lazat dan menakjubkan dan begitu mempesonakan tapi gua tengah barai baiii, mana lalu nak melantakkk. Cukuplah jamah sedikit.

800 meter menuju garisan penamat, aku kembali bersemangat dan berlari dengan penuh kencang!

750 meter terakhir, aku kembali berjalan.

300 meter terakhir, isteriku (yang sudah menghabiskan HM dan menunggu lama) sedang menanti di tepi jalan. Dia membawa telefon di tangannya sambil mengambil gambarku yang sedang acah-acah berlari. Aku kini kembali ceria! Hilang penat dan aku betul-betul bersedia memberikan gaya terbaik untuk jurugambar yang menunggu di garisan penamat.

Maka tamatlah penantianku selama ini. Akhirnya bergelar marathoner, mendapat pingat darjah kebesaran dari sukarelawan bertugas dan pergi mengambil baju finisher. Kemudian aku menyertai rakan-rakan dan isteriku yang telah lama menunggu.

Alin, temanku berkata,

“Ko tahu tak Caki? Kitorang dah makan dua pinggan meehun tunggu ko ni!”

Keh-keh! Terima kasih Twincity Marathon 2019!