Medan selera

Hari ini bertemu-janji dengan Zuhir di medan selera Uniten. Sampai sekarang tak sampai-sampai Zuhir ni.

Terpaksalah aku makan lagi.

Advertisements

Diari hari ini

Sudah seminggu aku sakit perut. Kerana kueyteow kerang, aku sakit perut. Begitu kejam dunia ini. 

Hari ini seperti biasa kerja sebagai pegawai yang berwibawa, pulang ke rumah dan meneruskan baca One Piece, sekarang di episod 290.

Tiada One Piece minggu ini, entah apalah nasib Luffy yang dikejar Big Mama.

Rempit bertopengkan syaitan

Di satu petang damai yang penuh dengan keindahan langit mega, aku joging.

Selepas memakai pakaian yang mengikut syariah, aku menyalakan api keazaman dan mula berlari. Seperti yang kita tahu, jalanraya di negara ini tidak mesra joging. Ada sahaja kenderaan yang tidak peduli dan tidak mengambil jarak selamat dengan orang yang menyusur di tepi jalan. Namun ini bukanlah rintangan besar bagiku.

Aku meneruskan larian dan kini berlari di dalam taman yang bersusun rumah teres. Agak tenang suasana di taman ini. Larianku kini penuh sentosa atau lebih dikenali aku dah penat.

Entah dari mana tiba-tiba datang satu motor besar,

Prangggggggggggggggggg!

Terkejut sungguh aku. Mujurlah aku tidak melatah. Anak haram mana la sengaja bakar minyak bila lalu sebelah aku, tidak semena-mena aku mendoakan dia mati tepi jalan dan masuk neraka.

Kemudian aku kembali leka dalam larian. Aku tidak harus peduli dengan rempit itu. Biarlah dia mereput di tepi jalan tanpa ditolong orang, doaku lagi sambil memandang langit.

Tidak lama kemudian aku melihat dari kejauhan mat rempit yang membuat bising itu tadi sedang menolak motor. Sah, motornya rosak. Padan muka kau. Masa lalu sebelah dia, aku buat muka kerek dan senyum.

Kurus la ko tolak motor tu syaitan!

Run for fun (lemang)

Hari ini aku terpaksa beriadah. Musim perayaan yang sedang melanda membuatkan badan aku semakin kembang. Walaupun aku sudah sediakala mempunyai saiz perut yang agak maju, namun aku sentiasa menganggap diriku seseorang yang berbadan langsing dan punyai perut tegap.

Selesai memakai kasut dan melakukan regangan otot, aku menyalakan aplikasi di telefon pintarku. Aplikasi ini membantu aku merekodkan sejauh mana aku berlari dan berapa banyak kalori yang terbakar. Aku harap orang yang membuat aplikasi ini masuk syurga.

Beberapa minit kemudian, aku sudah boleh dilihat berlari di atas jalanraya. Menyusuri perumahan dan tepi longkang, aku dilihat begitu bergaya melakukan larian. Harus diingat aku pernah memenangi acara pecut 100 meter di kalangan rakan setaman. Larianku begitu kencang dan temponya rata. Tiada tanda-tanda aku akan penat, riak wajahku tenang seperti Usain Bolt. Sayangnya 300 meter selepas itu aku sudah berjalan sambil memegang dada.

Selepas berfikir, aku menyalahkan rendang ayam dan lemang. 

Kendati begitu, aku tidak patah semangat. Seinci demi seinci, meter demi meter, kilometer demi kilometer, akhirnya aku berjaya menamatkan larian dengan sebuah jarak yang tidak boleh aku beritahu di sini.
Malang seribu kali malang, ketika mahu menaiki tangga ke rumah, aku terbau jiranku memasak serunding kelapa. Aku amat pasti dan yakin ini adalah serunding kelapa kegemaranku sejak kecil.

Walaupun baru sahaja habis berlari dan berazam untuk langsing, aku kini mengidamkan lemang yang dipasangkan serunding kelapa. Aduh… enak sekali.

Dangdut not dead

Selepas cukup melacak dan memahami susur-galur budaya dan persuratan nusantara, aku membuat kesimpulan bahawa kita akan menjadi lebih maju dengan menyemarakkan irama dangdut. Nampak lucu namun dangdut punyai kekuatan sakti yang boleh menolak kemampuan bangsa dengan lebih jauh dan bertenaga.

Kau pernah dengar dangdut lepas tu rasa nak tidur? 

Dengan dangdut kita berasa segar. Dengan dangdut kita lebih bermaya. Dangdut membuat kita lebih bertenaga dan secara tidak langsung deria otak akan menghantar isyarat ke saraf-saraf untuk menjulang tangan ke udara dan bergelek tari mengecap gembira.

Irama dangdut seharusnya dimainkan di corong-corong radio, di perhimpunan awam, kantin sekolah, stesyen LRT, dan di mana sahaja yang bunyi boleh melantun.

Dangdut membuat kita lupa adanya seorang jejaka jambu yang sering melontarkan pandangan intelek di media sosial. Hidup dangdut! 

Dangdut menganjurkan cinta dan sering membangkitkan sensasi. Aku tidak pernah mendengar lagu dangdut yang menyebarkan kebencian. Kesemuanya berkisar tentang cinta dan nasihat. Hidup dangdut!


Memetik Jamal Mirdad dalam Cinta Anak Kampung, 

“Kalau cinta sudah melekat, gula jawa rasa coklat.”

Di sini kita dapat melihat dangdut adalah rentak yang mengajak kita berkasih dan menyantuni sesama manusia.

Aku berharap sedikit masa lagi cendekia-cendekia melayu akan mengkaji potensi dangdut untuk dijadikan senandung utama negara ini dan kelab dangdut tumbuh kembali seperti cendawan. Di masa itulah nanti kita akan mula bertolak menuju tahap yang kita impikan selama ini. 

Iyakan sahaja

Ketika sedang dalam perjalanan menuju lena, isteriku bertanya apa yang aku mahu makan untuk sarapan esok.

Aku jawab, roti.

Di dalam mamai dia bertanya “telur rebus?”

Haah. Balasku. 

Apa yang penting dia lekas tidur. Aku mahu hidupkan PS4.

Makcik!!!

Majlis perkahwinan Zharif akan berlangsung petang ini. Maknanya aku dan isteri mempunyai waktu senggang untuk bersiaran di pekan Sandakan. Kami memilih untuk ke pasar dan kemudian ke Sepilok untuk melihat hidupan dan tumbuhan liar.

Sesampainya di pasar, aku mampir ke satu-satu gerai untuk melihat hasil laut yang dijual. Ibu pernah memberi pesan, jika ikan itu sudah lama, matanya akan berwarna merah. Namun di pasar ini tidak ada satu pun ikan yang bermata merah. Aku membuat kesimpulan kesemua ikan di sini baru sahaja ditangkap dan dinaikkan ke darat.


Kemudian kami mendekati seorang makcik yang menjual ikan. Isteriku bertanya kepadanya berapakah harga untuk ikan-ikan ini. Makcik yang di dalam lingkungan 50-an itu menjawab RM5 untuk 100gram.

Aku hanya mengangguk-angguk sambil melihat ikan… errrr… entahlah apa namanya ikan itu.

Tiba-tiba datang seorang wanita di sebelah kami. Berdasarkan gaya lenggok bahasa, dia adalah warga tempatan. Wanita itu bertanya kepada makcik, harga ikan yang sama dengan isteriku tanyakan tadi.

“100 gram, RM4.” katanya tanpa mempedulikan kami yang masih berada di situ.
Ketika itu darah aku meluap-luap untuk mempraktikkan ilmu karate yang telah aku tuntut. 

Kot ya pun makcik, tunggulah aku jauh sikit. Jenis tak jaga hati langsung.