Flora kehidupan

Sabtu lepas adalah ulangtahun perkahwinan kami yang pertama. Rumahtangga yang telah dibina ini banyak mematangkan aku dari pelbagai sudut, baik yang dapat dijangkau oleh akal fikiran atau tidak.

Aku telah belajar betapa pahitnya dibebel sebaik sahaja mencampak baju merata-rata, juga merasa bunyi yang berdesing di hujung telinga jika tidak menyidai tuala selepas mandi. Itu belum masuk potong kuku depan TV. Oh isteriku!

Aku masih teringat saat kali pertama berjumpa dengannya. Kami makan sushi dan begitu banyak perkara yang dibincangkan. Dari sejarah China ketika era Perang 7 Wilayah sehinggalah ke isu kecil seperti panggilan palsu yang cuba memerangkap dan menipu duit orang. Aku hanya mampu tergelak apabila dia dimarahi orang yang gagal menipunya. Sejak dari itu kami semakin akrab dan hari ini, sudah setahun hidup bersama.

Diharap tanggungjawab ini dapat aku pikul dengan baik dan semoga Tuhan mengiringi setiap perjalanan hidup kami. Bak kata pepatah,

Till jannah.

Advertisements

Run Fatboy Run


Semenjak aku berputus asa dengan sukan bolasepak, aku menunggu waktu terbaik untuk kembali aktif. Kecederaan yang aku alami bukan ringan. Ibrahimovic jika diserang seperti yang aku alami, pasti  merangkak seumur hidup. Setelah pulih dan berkemampuan, aku memilih sukan yang selamat dan menjanjikan hasil optimum. Berlari dan berbasikal. 

Namun aku terpaksa menghentikan aksi berbasikal buat sementara waktu atas perkara-perkara yang tidak dapat disebut di sini. Bak kata James Bond, “it’s classified.”

Sepanjang aku kembali berlari, ada banyak perkara pahit dan manis. Kesemuanya aku adun menjadi sebuah pengalaman buat mengisi dadaku yang sudah sedia berilmu.

Biarlah aku bercerita satu peristiwa yang aku alami minggu lepas. Ketika itu aku sedang asyik berlari di dalam gerimis petang hari dan segala permasalahan yang aku alami di pejabat, aku sirnakan dari benak pemikiranku. Seutas demi seutas benang saraf di otak yang berselirat, aku leraikan dengan setiap meter aspal yang aku langkah. Begitu tenang jiwa, begitu lapang dadaku di waktu itu. Benarlah kata orang, jika kepalamu kusut, larilah. 

Ketika sedang melintasi sebuah rumah yang dijadikan pusat asuhan, dari jauh aku sudah melihat kanak-kanak berkumpul di perkarangan rumah. Mereka sedang bergurau senda dan ketawa riang, alangkah mudah hidup anak-anak ini fikirku. Semasa melintas di hadapan rumah itu, aku mendengar seorang budak berkata kepada kawannya,

“Kau nanti dah besar jadi macam tu la, kepala botak.” Kemudian mereka ketawa beramai-ramai.

Terpaksa aku buat-buat tak dengar.

Hari ini kita boleh membeli rambut palsu Donald Trump di internet. Kita hidup di zaman yang aman dan sentosa.

Kadangkala aku akan terlintas untuk menulis sesuatu, namun aku sedang berbuat something dan menangguhkan hasrat tersebut. Kemudian aku akan lupa untuk menulis apa.

Kadangkala aku akan mencatit apa yang aku mahu tulis. Namun apakan daya sampai sahaja di rumah PS4 sudah menunggu.

Sudah sampai masanya aku kembali ke masa silam dan hidup sezaman dengan Karl Marx. Mungkin jika aku hidup pada zaman itu dunia pada masa ini tiada sengketa dan makmur sejahtera. Akan aku patahkan falsafah beliau dengan mata penaku yang tidak pernah penat menari.

Turunkan senjata lunturkan ego dan akurlah pada Donald Trump, penduduk bumi.

Mengapa Manchester United, mengapa.

Pada petang yang damai hari ini, saya pergi membeli roti nan cheese dan ayam tandoori. Bungkus. Ketika menunggu makanan tiba, saya terpandang seorang lelaki yang memakai jersi Manchester United. Barulah saya teringat rupanya sebentar lagi ada sebuah perlawanan bolasepak.


Saya tidak terlalu teruja untuk menonton perlawanan ini kerana hari ini Manchester United akan bermain di Anfield. Semua umat manusia sudah sedia maklum bagaimana mereka akan bermain ketika di Anfield.

Setibanya di rumah, saya menghidupkan televisyen dan tekaan saya tepat sekali.

Banganggggggggggggggggggg.

90 minit ko main tapi sebiji je percubaan tepat. Lukaku tu malu la sikit dengan Adrien Jurad Chamrong. Dia baling bola pun masuk gol.

Bersepeda ke kantor

Sabtu lepas aku membawa keluarga iparku keluar untuk meninjau-ninjau motor. Abang iparku mahu membeli motorsikal baru yang akan digunapakai untuk ulang-alik kerja. Motor yang dia pakai sekarang sudah digunakan sejak zaman belajar lagi. 

Aku menyambut baik keinginannya untuk membeli motorsikal baru. Sebagai pengguna motor yang berulang-alik ke pejabat setiap hari, aku memiliki sebuah kebebasan yang tidak ada pada pemandu kereta. Ya, ada buruk dan baiknya namun aku lebih selesa menggunakan motor. Aku tidak mahu tersekat di atas jalanraya ketika jalan sesak. Aku mahu sampai rumah dengan waktu yang telah ditetapkan oleh akal fikiranku. Jika menaiki kereta, aku mungkin tersekat kerana banyak situasi yang mungkin timbul. Abaikan hujan kerana aku suka meredah hujan. Ketika meredah hujan, ketika waktu itulah aku terasa diriku lebih dekat dengan alam semesta.

Berbalik kepada cerita abang iparku yang mahu mencari motor, aku membawanya ke Serdang. Di Serdang ada banyak kedai motor yang menyediakan pilihan yang luas. Kami singgah dan bertanyakan harga, perihal, dan keberadaan motor mengikut model-model yang ada. Namun aku hanya mencadangkan dua jenis model kepada abang iparku. 135LC atau Honda Dream. Dua motor yang hangat di mata mat rempit yang gemar mencuri.

(Mungkin lain kali aku boleh menceritakan pengalamanku tentang motor yang dicuri mat rempit dan ketangkasan polis mencari pelakunya.)

Namun ada kejadian pelik yang berlaku pada hari itu. Isteriku mahu aku membeli motor vespa! Entah apa yang bermain di fikirannya sehingga mahu aku membeli vespa. Aku hanya mampu mengucap di dalam hati sambil berkira-kira ada berapa bulan lagi motorku akan habis dibayar.

Habis meninjau motor, kami cari makanan. Sedap juga makan satey sambil berfikir model motor apa yang mahu dibeli.

Bawa ke atas, PNM2017.

Aku baru sahaja mendaftarkan diri untuk Putrajaya Night Marathon. Jika dikira mengikut hari, aku ada 33 hari untuk mempersiapkan diri untuk lari 21km. Aku sudah lupa bilakah kali terakhir aku berlari  21km. Pernah aku daftar 42km tapi dengan latihan yang terlalu padat dan meletihkan diri, aku tumbang dan terpaksa melupakan hasrat itu.

Baik, petang ni aku harus lari 7km!

Semoga dipermudahkan.

Masa itu kencana

Hampir setiap kali berkunjung ke gerai/warung/restoran milik bangsa melayu, saya akan menghadapi masalah besar yang agak sukar dibawa berbincang. Urat di leher menjadi tegang, penumbuk akan dikepal. Perasaan untuk mengangkat kaki ke udara dan melayangkannya ke muka seseorang akan membuak-buak.

“Ada duit kecik bang?”

“Besarnya duit bang.”

“Alamak bang, abang datang balik nanti boleh?”

“Tak cukup duit la bang. Abang amek goreng pisang lagi RM2 boleh?”

“Kejap bang, saya pergi pecahkan duit.”

Mengapakah senario ini terjadi berkali-kali? Di manakah jatidiri dan naluri sebagai seorang peniaga yang pernah menyala dan membara di dalam dirimu? Bukankah menyenangkan proses jual-beli adalah antara perkara mustahak yang perlu diutamakan? Kalaupun anda tidak masuk maahad tahfiz, bukankah ketika subjek Pendidikan Islam ada menyentuh sedikit tentang muamalat? Takkanlah cikgu Kemahiran Hidup anda sekadar mengajar buat rak pinggan?

Hasil bancian yang telah saya jalankan, 90% orang bersetuju untuk menumbuk meja sebagai tanda protes jika peniaga tiada wang kecil. Lagi 10% pula mungkin terdiri dari mereka yang suka menyebarkan info dan gemar berbincang isu semasa di laman twitter. Entahlah siapa.

Akhir kata, saya berharap supaya adanya drama bersiri jam 7 malam yang akan menyiarkan kisah betapa pentingnya menyediakan duit kecil ketika berniaga. Di dalam drama bersiri itu pula, saya berharap heronya akan membunuh semua peniaga yang ingkar. Mungkin dengan menembak bazooka ke kedai tersebut, atau mungkin dengan sebutir peluru dari Desert Eagle .50 kaliber tepat di dahi.

Barangkali, hanya dengan cara ini kita akan berjaya menyedarkan golongan yang sedang kita bincangkan.