Seri

Kisah ini terjadi kira-kira sebulan selepas aku berkahwin.

Di bawah sinaran matahari yang baru sahaja menunjukkan garangnya, aku menunggang motorsikal menuju ke pejabat. Sepertimana kelaziman seorang penunggang yang berotak, aku mengemudi dengan penuh cermat. Mengikut perkiraan, aku akan tiba ke pejabat lagi 6 minit.

Usai melalui selekoh ke kanan, di hujung ufuk melintang di hadapan aku sudah melihat penampakan sosok-sosok tubuh yang berseragam putih. Kebetulan aku baru sahaja memperbaharui cukai jalan, ditambah dengan motorku yang tidak pernah diubahsuai, tidak ada apa yang perlu digerunkan.

Sebaik sahaja sampai di sekatan jalan, Encik Polis 1 mengarahkan aku ke tepi dan aku memberhentikan motor tepat 3 inci dari hujung kaki Encik Polis 2.

Aku menaikkan pelindung muka dan memberi senyuman paling manis kepada Encik Polis 2. Bukanlah aku mahu mencairkan hatinya dengan senyuman yang manis, tetapi budi bahasa amalan kita. Ketika mahu mematikan enjin motor, Encik Polis 2 membuka mulutnya yang membuatkan aku kehairanan.

“Pengantin baru eh?”

Tercengang sebentar diriku ini dipeluk kehairanan. Ya, aku memang pengantin baru. Usia perkahwinanku dengan wanita cantik yang ku cintai baru sahaja sebulan, memang amat layak aku masih digelar pengantin baru. Tetapi, dari manakah Encik Polis 2 ini mengetahuinya?

Aku melihat botol air yang berada di bakul motor. Tidak ada tulisan bertulis “Just Married”. Kemudian aku melihat kepala motorsikalku, juga tidak ada tulisan yang menunjukkan aku baru sahaja berkahwin. Pinga aku dibuatnya.

Di pagi itu, di hadapan pegawai polis itu, aku membuat kesimpulan. Kesimpulan ini mungkin sukar diterima akal yang waras namun inilah kesimpulan yang paling logik.

Terpancar sinaran cahaya seri orang baru berkahwin di wajahku. Aku amat pasti cahaya ini terpampang jelas dan memberi penjelasan maksima kepada semua orang yang melihat wajahku.

Lalu aku menjawab, ya saya baru sahaja berkahwin. Mana encik tahu? Di saat ini aku amat pasti dia akan menjawab seri orang baru berkahwin begitu jelas di wajahku.

“Kawan facebook laaaa. Okay takpe, jalan.” kata Encik Polis 2.

Aku rasa dekat situ jugak aku nak buat wheelie.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s