Tiada lagi ragu yang membisu untuk Zharif

Hari ini kami ke Sandakan kerana Zharif akan berkahwin. Zharif, teman yang sentiasa menemani aku bertualang akhirnya menamatkan zaman bujang dengan gadis pilihan dari timur Borneo. 

Banyak detik manis dan pahit ketika keluar negara bersama Zharif. Pengalaman dikejar anjing buas, bertumbuk di bar, makan pulut ayam dalam van ketika ke Phuket, hisap rokok di tengah gerabak keretapi dan banyak lagi.

Namun pengalaman di Koh Phi Phi adalah saat yang paling aku ingat. Ketika melihat pertunjukan api, pemilik bar menaikkan kertas bertulis “free beer if you cross naked” merujuk kepada tali melintang yang harus dilintas dengan membongkok ke belakang. 

Tidak semena-mena Zharif menanggalkan semua pakaiannya dan ke tengah gelanggang. Aku hanya mampu mengucap di tengah-tengah khalayak yang bersorak. Aku berdoa tidak ada rakyat Malaysia yang merakam perbuatan dia dan menghantar video kepada The Vocket. 

Selaku seorang teman sejati, aku memapahnya pulang ke bilik. Di sepanjang perjalanan dia banyak menjerit “Hidup rakyat! Kebenaran tidak akan pernah mati!” Mungkin inilah kesan sampingan jika anda banyak membaca Wiji Thukul dan mabuk.

Begitulah sedikit kisah hidup bujang Zharif. Hari ini dia sudah bergelar suami orang. Marilah kita mengambil kesempatan ini untuk mendoakan supaya Zharif menjadi nakhoda yang mampu menaikkan jangkar ketika bahtera sedang berlabuh dan menurunkan layar untuk membelah samudera luas terbentang.

Aminnnn.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s