Jurnal merentas bumi: Prolog

Ketika sedang membelek buku-buku usang yang terdapat di almari, mata aku tertangkap pada satu kitab. Aku membelek halaman yang terdapat pada kitab itu dan bebola mata aku menari di satu ayat. 

Buya Hamka menulis, kalau hidup sekadar hidup, babi di hutan juga hidup. 

Semangat aku meluap-luap, seperti letusan Tambora yang pernah menggoncangkan hemisfera timur. Nadi aku bergerak sepantas halilintar yang membelah atmosfera. Aku tidak mahu jadi babi. Aku mahu mempunyai hidup yang penuh jasa dan sensasi.

Lantas aku mengepam tayar basikal. Basikal yang aku beli hasil dari pinjaman PTPTN ketika zaman belajar tersisip rapi di dinding rumah. Aku menggantung basikal ini di dinding supaya aku akan sentiasa mengingati bahawa aku pernah berazam untuk meneroka dunia.

Selesai mengepam tayar, aku mengisi botol air. Air yang datang dari mesin Coway ini amat berharga sekali. RM125 sebulan tidak termasuk bil air dan api.

Kemudian aku lipat baju dalam 3, 4 helai. Dengan penuh kemas aku meletakkannya dalam beg yang boleh digalas di belakang.

Kayuhan bermula. Destinasi pertama aku ialah kedai mamak. Aku perlukan tenaga untuk mengayuh basikal mengelilingi dunia. Dan bagiku nasi goreng ayam adalah sebaik-baik tenaga.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s