Perincian, Bali – Labuan Bajo

Ramai juga bertanya perancangan tentang percutian ke Bali dan Labuan Bajo tempohari. Biarlah aku berikan sedikit info kerana berkongsi itu juga baik, menyimpan untuk diri sendiri itu juga baik. Aku harap semua mengerti bahawa aku malas nak menaip sampai ke tahap harga dan tempat yang benar-benar aku lawati. πŸ•ΊπŸ»

Biarlah dimulakan dengan… aku pernah ke Bali. Pernah ke Ende di Flores dan bergerak ke barat yakni Labuan Bajo menggunakan jalan darat. Kemudian ke Lombok 4 hari 3 malam naik bot. Jadi aku tahu serba sedikit apa yang patut dilakukan ketika hidup di Bali dan Laut Flores. Ewah…

Sabtu 8 September.

Penerbangan pagi dari KLIA, pesawat membawaku terbang dan tiba di Bali.

Sampai hotel, check-in, lepas tu sewa motor.

Vrooooooom 🏍 ke Taman Begawan di Nusa Dua untuk ambil race kit Bali Marathon.

Kali terakhir aku guna jalan tol di Telok Benoa, boleh bayar pakai cash, rupanya mereka sudah ada Touch n Go sendiri… jadi kena la beli kad itu, Flash namanya. IDR50,000… dalam kad ada IDR30,000.

Habis ambil race kit, balik makan nasi. Carbo loading.

Ahad 9 September.

Bangun jam 3 pagi, bersiap dan langsung ke Bali Safari Park untuk berlari. Sampai jam 4:45, masuk kandang HM 2:30 jam 5:00. HM punya flag off, 5:15.

Isteriku 10km, flag off jam 6:00. Sebelum lari dia borak dulu dengan kawan baru kenal dari Jakarta. Siap follow insta masing-masing. Hihi.

Habis lari, tangkap gambar, tengok gelagat runners Indonesia, balik hotel.

Lepas rehat, aku pergi Tanah Lot tengok matahari yang terbenam di ufuk Barat. Ohhhh indah sekali.

Isnin 10 September.

Hari ini tukar hotel ke Ubud. Check-in lepas tu sewa motor dan jalan-jalan. Ke Kintamani, satu jam dari Ubud. Sakit juga pinggang bawak motor scooter ni. Mungkin faktor usia.

Balik, singgah Tirtha Empul, bersihkan jiwa.

Selasa 11 September.

Bangun pagi. Lepas tu jalan-jalan.

Rabu 12 September.

Bangun pagi, tengok sunrise di Campuhan. Jalan kaki sahaja dari hotel. 650 meter dari hotel. Tapi total aku jalan kaki pagi tu dalam 5km juga la…

Pulangkan motor, pergi pasar Ubud beli barang, check out hotel.

Tukar hotel di Seminyak. Check-in, sewa motor.

Makan tengahari di Kynd Community. Tempat makan paling hip dan vegan di seluruh dunia. Semua awek cun yang datang. Lelaki ada 2 orang je masa aku datang, cian.

Pohon cempaka di kamarku. Aku suka wangian bunga yang gugur dan kemudian mewangi dan hanyut dibuai air kolam.

Khamis 13 September.

Check out dan pergi airport.

Terbang ke Labuan Bajo, Flores.

Orang jemput di airport, telah diaturkan oleh pengusaha wisata Indahnesia, kapal yang aku tinggal untuk 3 hari 2 malam.

Makan malam, tengok sunset dari tempat makan dan hotel, tidur.

Jumaat 14 September.

Bangun pagi, bersiap. Pihak Indahnesia jemput di hotel dan bawa ke tempat pertemuan.

Berjumpa dengan Mbak Indah dan Mbak Nesia, sebelum ni berhubung melalui whatsapp sahaja. Bergurau senda, dan mereka terhibur dengan jenakaku. Alhamdulilah, mereka ketawa. Jika tidak, canggung juga.

Kemudian dihantar ke kapal phinisi menggunakan bot kecil bernama Scotcie. Comel betul.

Bila dah naik kapal phinisi, tak perlu risau kerana semua kebajikan akan terjaga. Destinasi pula, sudah ditetapkan. Jadi, hanya perlu bancuh kopi, dan duduk di atas kapal merenung laut, gunung, awan dan ombak. Snorkeling dan kapal berlabuh di Pulau Kalong, menunggu sunset dan ribuan keluang keluar untuk mencari makan. Fenomena yang mengasyikkan.

Enak sekali kehidupan di atas kapal. Aduhhhh.

Sabtu 15 September.

Turun ke darat untuk menikmati sunrise di Pulau Padar.

Ke Long Beach, Namo Beach dan destinasi lain.

Kebetulan di Namo, hanya ada kapal kami yang berlabuh. Enak dan nyaman, berada di pantai yang hanya ada 9 orang (yang lain tidak turun dari kapal). Pantainya lembut dan indah sekali warna pasir dan biru air lautnya.

Melihat biawak Komodo yang ganas. Dan dijemput ke pesta di Kampung Komodo. Namun aku menolaknya dengan alasan mahu mendapatkan beauty sleep.

Ahad 16 September.

Taka Makassar – Manta Point – Pulau Kanawa.

Dan kemudian trip berakhir pada jam 6 petang, ketika matahari sedang terbenam. Kami bergambar bersama, dengan seluruh teman baru dan krew kapal Vidi. Bertukar akaun insta, dan meninggalkan sebuah kenangan di Laut Flores. Sebuah perpisahan dengan hati yang berat.

Dihantar ke hotel.

Makan malam.

Tidur.

Isnin 17 September.

Bangun pagi, dihantar ke bandara.

Labuan Bajo – Bali. Wings Air.

Dari Bali, kami menaiki pesawat untuk pulang ke ibukota tercinta yang tidak ada pantai berlainan tona warna, dan tidak ada pasir berwarna merah muda.

Kendatipun begitu, Malaysia adalah tanah tumpahnya darahku. Dan aku harus kembali. Tiba di Kuala Lumpur pada jam 3:30 petang.

Selasa 18 Oktober.

Kerja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s