Cinta kepada larian adalah cinta sejati kepada diri sendiri

Hari ini aku membawa kelengkapan larian ke pejabat. Mengikut congakan, aku akan bersiap-siap dan meninggalkan pejabat tepat jam 5:30 petang dan pergi berlari.

Aku suka berlari dan aku perlu rajin berlatih.

Walaupun tidak seperti jangkaan, aku tetap berjaya keluar pejabat dalam jam 5:45 dan tiba di MSN Setiawangsa 5 minit selepas itu.

Elok aku pakai kasut, hujan turun rintik-rintik. Ini tidak mematahkan semangat larian aku. Aku pernah berdepan hujan yang lebih lebat dari ini. Aku tetap turun ke trek larian dan memanaskan badan.

5 minit kemudian, hujan semakin lebat dan ramai orang berlindung di astaka. Tinggallah aku dan seorang brader yang memakai baju Spartan berlari macam orang gila. Semua orang memerhati kami berdua berlari dan aku mula berasa canggung.

Hujan semakin lebat dan trek larian kini digenangi air. Aku akhirnya mengalah kerana teringat pemain bolasepak yang mati dipanah petir. Petir itu menyambar padang yang basah dan ramai yang terbaring. Innalillah.

Kemudian aku berlalu pergi, pulang ke rumah dan membeli roti untuk makan malam. Walaupun berasa gundah, melihat senyuman isteriku yang telah menunggu di rumah membuatkan hatiku kembali gembira.

Inikah yang dinamakan cinta?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s