Pembebasan pantai tanggungjawab bersama

Tuhan menciptakan alam untuk didiami dan dikongsi semua. Dari lipan bara kepada burung rajawali, dari pohon kaktus kepada rumpai laut, dari Ashley Young kepada pejuang Sulu, semua sama sahaja iaitu makhluk ciptaannya. Jadi, bukankah alam ini untuk dikongsi?

Tapi kita semua tahu, manusialah yang melakar sempadan, menanda perbatasan, dan melukis garisan di atas muka bumi.

Empayar Kaisar Rom, Zaman Emas Scandinavia, Wilayah Mongol, Turki Uthmaniyyah, Dinasti Ming, dan banyak lagi, masing-masing melukis peta sempadan untuk menandakan kuasa sendiri.

Sayangnya di zaman moden, tabiat ini turut diamalkan oleh hotel-hotel dan rumah penginapan. Pantai disekat dari umum, perlu berbayar dan hanya untuk pelanggan hotel. Itu belum masuk yang menutup pantai dengan membina pagar demi mengekang kedatangan orang awam. Tanpa segan silu mereka mengatakan ‘Pantai ini milik kami, jangan sesekali datang ke sini.’

Ketika kunjungan saya ke Labuan Bajo, hotel di Pulau Bidadari melonggokkan kayu untuk menutup ruang ke pantai yang terletak di sisi mereka. Ketika berjalan di lorong yang ada, pekerja di situ sudah menunggu dan bertanya adakah kami pengunjung hotel? Jikalau bukan sila berpatah balik. Panas hati dibuatnya.

Fenomena ini bukan terjadi di sana sahaja, tapi di tempat-tempat lain juga. Pantai yang asalnya tiada pemilik, kini berpunya, sama ada milik peribadi atau organisasi. Orang awam tidak boleh datang dan merasa putih dan lembutnya pasir. Malahan penduduk asal di kawasan sekitar turut dihalang untuk berkunjung. Kau tak panas?

Kalau engkau jawab, “bukankah itu undang-undang? Undang-undang harus dipatuhi.” Maka bawalah undang-undang kau itu ke kubur. Semadikan dengan jasadmu dan mereput bersama.

Namun kerap kali juga saya berjumpa berita yang mengatakan pantai peribadi sudah dibuka kepada orang awam. Itupun setelah bertelagah di mahkamah dalam masa yang panjang. Tahniah saya ucapkan kepada semua keadilan yang berjaya ditegakkan.

Pantai adalah hak milik semua. Pantai adalah milik karang, teritip, umang-umang, ketam, pasir, batu, penyu, ikan dan semua orang. Kami di Nusa dan Kejora akan sentiasa memperjuangkan hak ini. 

Pantai, hak milik semua!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s