Catatan yang dicatit

Sebenarnya tujuan aku menulis di sini adalah untuk mencatat. Aku percaya sebuah catatan adalah penting dan setiap huruf yang terpatri di dalam setiap catatan adalah bermakna. Catatan adalah satu bukti yang menunjukkan si pencatat sedang melalui atau sudah mengalami sesuatu peristiwa. Kita tolak tepi fiksyen dan penipuan.

Aku betul-betul berharap di zaman dahulu, ada orang yang mencatat dan meninggalkannya untuk dibaca cucu-cicit. Aku mahu tahu Merong Mahawangsa suka makan apa, aku mahu tahu jurus rahsia Hang Tuah, dan kalau boleh aku mahu tahu lagu apa yang Mahsuri sering nyanyikan ketika mandi di sungai.

Aku mahu tahu setiap maklumat itu walau sekecil zarah sekalipun. Tapi tolong jangan berikan itu semua seperti bentuk buku teks sekolah yang diterbitkan DBP. Bapak bosan.

Tulis, catat, simpan, dan biar orang tahu.

Tapi aku yakin sebenarnya ada yang menulis dan mencatat, cuma banyak tulisan dan catatan itu telah dihapusluput oleh penjajah yang berdiri beratus tahun di tanah ini. Aku tak kira, aku tetap mahu menuduh mereka.

Aku pernah baca di Johor dulu ada piramid dan di puncak piramid itu ada emas. Emas itu ke mana? Dan benarkah ada emas? Benarkah ada piramid?

Nampak betapa pentingnya sebuah catatan?

Nampak?

Baik, masa untuk aku bermain PS4. Untuk anak cicit di kemudian hari, ingatlah… Ketika saat ini, aku (bapamu, atukmu, moyangmu, buyutmu, cakawarimu, cilawagimu) sedang menunggu The Witcher 3 update file habis di download. Di ambang malam merdeka…

Sambil minum kopi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s