Amaran. Bukan cerita seram.

Kami menggabungkan dua khemah dan aku tidur di khemah berseorangan. Aku membiarkan pintu khemah terbuka dan Zharif tidur betul-betul di hadapan khemah. Dia bersama Din dan Daus tidur di bawah kanvas yang direntangkan di atas tali dan ruang yang terbuka membenarkan angin masuk menerpa kami semua. Aku terpaksa membuat keputusan drastik dan menutup pintu khemah. Keputusan ini diambil tanpa perlu mengira perasaan orang lain kerana aku tidur berseorangan di dalam khemah. Khemah aku ni ibarat lot corner, tidak mengganggu siapa-siapa.

Cuma aku kesian dengan Zharif, Din dan Daus yang tidur di bawah kanvas. Tapi sebenarnya mereka tidur di dalam beg tidur, sepatutnya tidaklah mereka merasa terlalu dingin.

Selepas menghalang hawa dingin masuk ke khemah, aku meneruskan usaha untuk tidur. Bertemankan bunyi cengkerik, deruan air dan burung yang bersahutan, aku memejamkan mata dan berdoa tidak diganggu benda yang bukan-bukan.

“Tunang aku tak bagi pergi sini, sebab dia dah pergi sini. Dia kata dekat sini ada macam-macam.” Berderau darah aku bila dengar Yin cakap tadi.

Cilakak! Kalau ada pun, janganlah cakap. Tak pasal-pasal aku payah nak tidur.

Aku pusing ke kiri, pusing ke kanan, betulkan alas kepala, tutup mata dengan baju, tetap tak boleh tidur. 2 jam sebelum itu, aku dan Zharif sudah sepakat mahu bangun awal dan bergerak ke Lata Medang. 

“Esok kita pergi Medang, kejap je pun nak pergi sana.” kata Zharif.

“Settttt, pukul berapa kita nak gerak?” aku mahu mendapatkan kepastian.

Zharif balas, “seeloknya awal pagi. Dalam jam 6.”

Jadi sekarang aku perlukan tidur. Aku perlu tidur untuk mendapatkan bekalan tenaga yang cukup. Aku tidak mahu menjadi seperti tentera salib yang kalah perang sebab tak cukup tidur. Tidur lambat, lepas tu kena serang lepas subuh. Oleh sebab itu aku perlu tidur dengan cepat. Demi penjelajahan ke Lata Medang!

Rupanya pagi itu Zharif bangun pukul 8 pagi. Aku hanya menggeleng kepala dan sambung memerhatikan Din yang sedang masak air. Mungkin sudah ditakdirkan aku dan Zharif tidak dapat ke Lata Medang hari ini. Atau mungkin Zharif memang sejenis kawan yang setiap kali kita tanya dekat mana, dia jawab “on the way.”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s