Di bawah bayu yang bertiup dari Siberia.

Pagi itu aku memulakan hari dengan menggeliat. Selepas mendapatkan urrrghhhhh selama 8 harkat, aku bangun keluar dari bilik.

“Ibu masak salmon kari, nak makan pergi panaskan.”

Aku sayang ibuku. Bagiku ibu adalah segalanya. Bukanlah kerana dia menyediakan makanan sebaik sahaja aku bangun tidur, tapi untuk sebab-sebab lain sepertimana kalian menyayangi ibu kalian.

Kemudian ibu menambah,

“Kejap lagi adik balik dari sekolah, ibu nak tunggu dekat bawah.”

Adik balik sekolah? Ohhh, rupanya sudah hampir jam 3 petang. Aku betul-betul menyangka aku bangun tepat jam 10 pagi. Sebenarnya kalian tidak boleh salahkan aku. Cuaca dingin di Shanghai ini dan tiada kelibat matahari, ditambah dengan salji yang turun…

Pendek kata, memang sedap bangun lambat.

img_3084

Lantas aku ke dapur dan mendapatkan salmon kari. Selaku pemuda yang menjadi idaman ramai ibu-ibu, bakat memanaskan makanan yang ada pada diriku tiada tolok banding lagi. Perlahan-lahan aku ambil salmon, letak di atas pinggan, masukkan ke dalam mesin ketuhar dan aku tekan butang satu diikuti butang kosong.

10 saat sudah cukup untuk aku mendapatkan salmon kari yang enak.

Ditambah dengan nasi dan sayur brokoli, sedikit kicap masin yang aku bawa dari tanahair tempohari, di tengah musim sejuk yang anginnya kencang hingga membuatkan tingkap rumahku bergegar, suapan pertama telah membuatkan aku memejamkan mata dan bersyukur penuh tawaduq.

Sama ada kerana salmon lautan pasifik ini benar-benar segar, atau kerana air tangan ibuku. Aku lebih senang dengan pilihan kedua.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s