Persediaan di hari membanting kaki sejauh 42.195km.

Pagi itu aku bangun pagi dan membuat sarapan seorang juara, telur separuh masak.

Habis makan, aku bancuh kopi dan menghidupkan PS4. Bermain FIFA di waktu pagi sebenarnya mencabar minda. Permainan menjadi lebih gopoh dan terdesak lalu aku tewas 2 kali. Lepas aku maki diri sendiri, terus aku tutup PS4.

Selepas menghantar isteriku dengan pandangan mata di pintu rumah, aku sambung baring. Aku membiarkan isteriku keluar rumah untuknya ke majlis perkahwinan seseorang yang tidak aku kenali. Isteriku pergi bersama mama dan abahnya.

Tepat jam 12:15, aku keluar dan mendapatkan nutrisi paling penting di hari perlumbaan. Orang putih kata, carbo loading.

Nasi beryani, telur ikan tenggiri, ayam kampung masak gulai, telur masin, papadom, dan limau suam untuk membasuh tekak. Cukuplah bekalan ini untuk ke medan tempur. Habis makan, aku pergi gunting rambut. Habis gunting rambut, dipulas kepalaku ke kanan ke kiri. Risau juga kalau kepala aku tercabut. Syukur, tidak terjadi apa-apa. Payah juga kalau lari sambil sakit leher.

Kemudian aku pulang ke rumah. Mandi, minum kopi, dan bermain PS4 kembali.

Hujan yang turun di petang itu membuat aku kembali terlena dan hanyut dalam ketenangan bunyi air yang menerpa zink.

Sebaik sahaja hujan reda, aku bersiap dan memulakan perjalanan ke Putrajaya. Berlari (dan berjalan) 42km tidak boleh dipandang enteng, banyak persiapan yang perlu disediakan. Dan aku yakin badanku mampu untuk mengharungi cabaran ini.

Putrajaya, aku datang!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s