Kota yang mengiau

Untuk seorang cendekiawan sepertiku yang mengamalkan gaya hidup sihat, di dalam selang masa tertentu aku akan keluar dari sempadan untuk melihat tinjau tempat orang. Aku akan cuba menjejak dan menyiasat perkara apakah yang sering dilakukan oleh penduduk tempatan dan makanan jenis apa yang sering mereka sumbat ke anak tekak.

Aku tidak berapa minat untuk terbang jauh ke Eropah untuk melihat tamadun yang dibina hasil daripada rompakan dan tumpahan darah bangsa lain. Mereka di Barat dengan tidak segan-silu hidup daripada hasil kekayaan yang dirampas pada masa silam. Bunuh, rogol, paksa, buang wilayah, dera, seksa dan berbagai lagi. Namun betapa peliknya kini, mereka yang lebih banyak bercakap tentang hak asasi manusia. Entah apa-apa.

Tapi sebenarnya, aku belum ada duit untuk ke sana. Nantilah bila ada anak, mungkin aku akan guna duit raya yang dia dapat. Hi-hi.

Jadi, hari ini… aku kembali ke pulau besar yang menyimpan 1001 flora dan didiami 1001 mergastua.

Borneo!

Atau lebih tepat lagi, aku kini kembali ke Kuching.

“Berikan saya sayur midin dan berikan saya sekarangggg!”

Jeritku selepas keluar dari kapal terbang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s