Janda Baik Ultra 2019 – 30k

15 September, sebuah kronologi.

0330: bangun pagi.

0400: keluar rumah dan mesej Jai. Kami berjanji untuk berjumpa di Shell Ampang MRR2 pada jam 4.30 pagi.

0430: tiada kelibat Jai.

0435: sampai di hadapan rumah Jai. Tengah sedap bersiap. Dia tanya, “kenapa tak tunggu dekat Shell?” Aku rasa nak menangis.

0450: bertolak ke Janda Baik. Berdua menaiki pacuan dua roda.

0535: singgah Genting Sempah. Jai nak makan beger mekdi sebelum lari. Aku hanya makan coklat koko krunch beli dekat Petronas.

0600: sampai ke masjid Janda Baik dan berjemaah di masjid.

0625: perut memulas tapi tandas masjid penuh orang. Nasib baik ada tandas mudah alih di padang sekolah.

0645: panaskan badan dan regangkan otot.

0700: pelepasan pelari acara 30k

0715: Jai buat ibu jari ke atas bila aku halakan GoPro kepada beliau.

0725: Jai hilang dari pandangan dan aku memang dari awal tak nak ikut kelajuan dia pun. Pergilah kau ke depan.

0730: berlari dan berjalan bila jumpa bukit.

0745: berlari dan berjalan bila jumpa bukit.

0800: masih dalam kelompok pelari yang ramai. Tenang menyimpan tenaga.

0830: santai dan tenang menikmati variasi denai dan jalanraya.

0904: membuat pusingan U. Membuat imbasan kod di tangan, tanda sudah sampai ke checkpoint.

0905: “Tingginya bukitttt. Banyak selekoh pulak tuuu.”

0930-1000: kembali berjumpa WS dan tambah air.

1020: lega sebab simpan tenaga dan berjalannnnnn sahaja menaiki bukit-bakau dan gunung-ganang. Ramai juga yang berehat di tepi denai. Ada yang kekejangan otot kaki. Teringat aku kepada peristiwa Cameron Ultra tempohari.

1030: menegur seorang pelari wanita yang tapak kasutnya sudah tiada. Masih gagah melangkah walaupun tapak kaki sudah semakin menggigit beliau. Hebat! Kami bertukar pendapat dan berborak kecil tentang larian denai.

1040-1055: membuat imbasan kod di tangan dan menambah air. Ada air sirap di WS ini. Sedap! Petugas memberitahu tinggal 4km sahaja ke garisan penamat. Aku tengok gpx di jam, sudah tiada bukit yang menentang di hadapan. Kaki masih kuat dan di sini aku membuat keputusan untuk lari sahaja sampai ke garisan penamat.

1105-1110: berjumpa paip bocor. Dan basahkan muka. Begitu segar air yang membelai lembut wajahku ini. Matahari bersinar dengan sangat terik menandakan cuaca indah di Janda Baik. Jerebu 0 – 1 Janda Baik.

1118: tiba dengan bergaya di garisan penamat. Beriya aku membuat gaya depan jurugambar, tapi sampai ke hari ini belum nampak gambarnya. Haha.

Kemudian aku dan Jai pulang ke rumah mengikuti jalan lama Karak-Gombak layan selekoh.

img_3404

img_3407

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s