Masih di sekitar 2014

Hari kedua aku di Bali, aku bangun sedikit lewat. Dan hari seterusnya juga aku tahu aku akan lewat. 29 hari di Indonesia bukanlah waktu yang sesuai untuk aku bangun awal.

Selepas mandi aku dan Vovin pergi mendapatkan sarapan yang enak. Biasanya kalau di Bali, menu sarapan sama sahaja baik di hotel mahupun kedai makan. Nasi goreng atau mee goreng, aneka buah dan teh atau kopi.

Ketika makan aku dan Vovin membuat rencana untuk hari itu.

“Ko nak pergi mana? Aku ikut je ko sebab semua tempat aku dah pergi.” kata Vovin.

Entahlah. Aku pun dah pergi semua tempat. Jawabku tanpa mahu mengalah.

Kemudian kami makan dan Vovin membuat panggilan ke seorang penyewa motor yang dipercayainya. Vovin sudah biasa dengan penyewa itu dan mahu berurusan dengannya. Lebih pantas dan mudah.

Aku dan Vovin kemudian sepakat untuk ke pantai melihat pemandangan dan ke Uluwatu menonton tarian Kecak. Aku suka Uluwatu kerana suasana matahari terbenamnya adalah sangat sensasi dan membuatkan aku teringat kepada Julia Roberts.

Cak cak cak cak cak cak cak cak cak cak cak cak! Cak cak cak!

Dan Hanuman melompat ke sana dan ke mari di tengah gelanggang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s