Aku. Dia. Dan lantai yang bersih.

Setiap kali membersihkan rumah dengan mesin penyedut hampagas, aku akan terkenangkan isteri yang dapat menangkap kedudukan habuk dan sisa yang tidak disedut. Dia akan menyorot matanya ke sudut tersebut dan kemudian melihat ke dalam mataku sedalam Lautan Hindi.

Aku cuba bertenang namun apalah dayaku. Aku hanya mampu tersipu-sipu malu dan menggaru kepala apabila ditatap begitu. Inilah mata yang mampu mencairkan hati dan membuat gelojak di dada.

Selepas beberapa ketika, dia akan membiarkan perkara itu berlalu dan memberi aku peluang kedua untuk membersihkan rumah pada esok hari.

Dan seperti biasa, inilah harinya. Inilah detiknya. Aku dapat melihat dia sedang meletakkan kenderaan dengan kemas dan tersusun di tempat parkir.

Aku pula baru sahaja meletakkan mesin penyedut hampagas di tempatnya semula.

Entah sudut rumah manalah yang akan dijelingnya sebentar lagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s