Jika Alex Turner sebuah sungai, maka dia tak akan pernah mengalir lesu

Lawatan ke Bangkok baru-baru ini meninggalkan pelbagai rasa dan berbekas di hati. Antaranya bagaimana sebuah kota boleh maju seiring tinggalan sejarah yang seperti tidak pernah dimamah masa. Mengubah pemikiran aku tentang Bangkok meskipun tujuan utama adalah berjumpa Alex Turner dan rakan-rakannya.

Dengan Alex Turner, aku hanya tertarik dengan Love is a Laserquest, didengar ulang sebanyak entah berapa kali. Kemudian 505, I Wanna Be Yours dan kadang-kala Snap Out of It. Tapi isteriku adalah peminat besarnya. Bersama dengan seorang lagi rakan, kami ke Bangkok merapat ke pentas konsert.

Tiba ke lokasi konsert jam 1 petang (dijadualkan bermula jam 8 malam), kami sudah di baris yang ke-20 hingga 23. Kadang-kala aku benci orang Asia yang suka beratur. Tapi aku pun datang awal untuk beratur. Beratur, in my blood? Hmmm.

Tempoh menunggu, aku pergi medan selera cari nasi goreng ayam. Aku okay je kalau was-was. Was-was? Makannn. Tapi aku berasa hiba bila tengok dia gantung ayam dengan keadaan leher yang sempurna. Dah tak boleh was-was!

Mujur ada sandwich inti ketam dijual di Starbucks. Inilah bekalan tenagaku sampai ke malam.

Berjumpa Alex Turner, aku berjaya menempatkan diri di baris ke 6-8 berdekatan dengan pentas. “Boleh nampak peluh Alex Turner menitik!” kataku pada Wani merangkap isteriku.

Kemudian kami menunggu lagi untuk 2 jam. Gundah juga ketika itu dan sepatutnya Noh Hujan Thailand kena la keluar main gitar membuka gelanggang.

Akhirnya detik yang dinanti tiba. Inilah detik yang dinantikan. Datang dari jauh untuk ini dan bersesak-sesak demi dia. Inilah saatnya selepas berebut beli tiket konsert, beli tiket pesawat, perbaharui passport, tempah hotel, dan naik tren dari hotel! Alex Turner naik ke pentas diiringi sorakan dan lontaran suara para peminatnya yang terdiri dari gadis-gadis. Teriakan I love you dan OMG bersilih-ganti.

Mantap. Berkarisma. Dan puas.

Alex Turner, ko memang power.

“I’m a puppet on a string
Tracy Island, time-travelin’ diamond cutter-shaped heartaches
Come to find you four in some velvet mornin’ years too late”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s