Bantu aku

Selaku petugas berwibawa yang sentiasa dahagakan kerja dan tanggungjawab, hari ini aku melakukan tugasan seperti biasa dan ditemani seorang teman. Hari ini, kami mahu menyiapkan kerja awal supaya dapat menyelesaikan amanah yang diberi dan berehat.

Jadi, aku dan dia tekun melakukan kerja tanpa mempedulikan segala gangguan yang datang.

Selepas satu jam, kami dapati kerja yang dilakukan terlampau cepat sehingga boleh berehat lebih awal. Ini sudah cantik, fikir benakku.

Aku pandang kawan, dia tengah layan perasaan dan bersungguh korek hidung. Geram juga aku tengok tapi aku tenang sahaja dan tersengih.

Kemudian aku kembali menekan papan kekunci di komputer riba. Begitu cermat aku menyusun langkah sehingga tidak berbunyi langsung pabila jari-jemari menyentuh papan kekunci.

“Caki, kita dapat setelkan cepat ni,” kata kawan aku.

Aku pandang dia. Dia sambung,

“Cantik, gimme five!” Dia angkat tangan ke udara menunggu aku menepuk tangannya.

Ah, sudah.

Aku dalam dilema.

Jika aku tidak membalas… Dia pasti berkecil hati.

Kalau aku balas… Tadi dia baru korek hidung.

Apa harus aku lakukan?

Tolong!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s