Rampasan kuasa di udara

Aku suka suasana sebelum hujan. Sedikit huru-hara sebelum datangnya hujan adalah keadaan yang seronok untuk dinikmati. Suhu yang jatuh dan tiupan angin yang semakin kencang membuatkan aku ingin mendepakan kedua belah tangan dan menutup mata menikmati bayu yang bertiup. Ya, akulah Leornado Di Caprio dalam Titanic.

Hujan ibarat kudeta yang berjaya merampas kuasa dari tampok pemerintahan penguasa lama. Hujan datang membawa sebuah perubahan kepada iklim dan memberikan suasana baru yang mendatangkan kemusnahan atau kenyamanan.

Jika aku keluar berjalan melihat tempat orang, aku lebih suka suasana ketika hujan. Walaupun tidak dapat melihat pantulan air yang mewarnai laut, aku tidak kisah dan aku tidak berapa peduli. Banyak kali juga aku mandi hujan ketika di tempat orang. 

Berkayak ketika hujan di tepi pantai.

Berteduh menunggu hujan turun di Krabi.

Berpeluk tubuh ketika hujan di Ubud.

Melihat hujan yang turun sambil menikmati kopi panas di Shanghai.

Menuju Low’s Peak, puncak tertinggi Kinabalu bersama teman-teman.

Paling seronok, ketika island hopping di sekitar Laut Andaman. Ahhhh, seronok. Seronok sekali.

Maafkan aku, paling seronok adalah ketika menaiki motor bersama yang tersayang di pulau lagenda. Kami basah bersama. (Aaaawwww)

Tapi ada juga masa aku mendoakan supaya hujan tidak turun. Ketika menaiki bot dari Labuan Bajo ke Lombok, dan juga setiap kali pulang dari kerja. 

Bukan apa, aku malas basuh seluar.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s