Nakhoda pelayaran rumahtangga

Tempohari adalah hari perkahwinan aku. Isteriku yang begitu cantik berkerudung biru lembut menunggu kehadiranku yang datang dengan rombongan dari Johor sambil tersenyum. Sebelum mampir ke laman rumah, kami sempat menjual beli pantun sesuai dengan iklim perkahwinan di semenanjung kencana ini.

Selepas makan, kami melayan kunjungan hadirin yang datang dan tidak pernah putus senyuman di bibir. Aku selaku pemuda yang mempunyai wajah kuning-langsat-tetapi-sedikit-terbakar juga menunjukkan kualiti tersendiri dengan membuatkan semua hadirin yang datang terpesona dengan seri pengantinku.

Hari itu, 10 Disember 2016 adalah hari yang tidak akan pernah aku lupakan. Ya, hari itu adalah hari aku senyum dari tengahari sampai petang.

Penat juga.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s