Cameron Ultra 2019

Biarlah aku mulakan dengan mengangkat syukur ke hadrat Illahi kerana pihak penganjur tidak memilih permohonan aku untuk mendaftar kategori 55k dan hanya berjaya mendaftar kategori 30k.

Alhamdulilah.

Ini adalah kali pertama aku berlari di Cameron Ultra-Trail atau lebih senang disebut Cultra. Aku telah mendaftarkan isteriku untuk kategori 15k dan juga memaksanya berlatih siang dan malam hanya untuk Cultra. Latihanku cukup ketat. Turun naik gunung dan lembah kemudian menyusur sungai serta gaung.

Di pagi hari 27 Julai, aku meninggalkan isteriku di garisan permulaan kerana dia hanya akan bermula pada jam 7:30 pagi. Aku, 6:15 pagi.Sebaik bermula, aku cuba untuk meletakkan diri di barisan hadapan kerana tidak mahu beratur lama ketika naik ke puncak Gunung Jasar.

Aku kini di dalam denai menuju puncak Jasar. Naik perlahan dan melangkah penuh waspada kerana hari masih gelap. Mengikuti rapat pelari di hadapan, tidak ada ruang langsung untuk memotong. Beginilah lumrah di ruang denai yang sempit. Selepas mendaki beberapa lama, akhirnya aku tiba di puncak Jasar. Malangnya tidak ada tanda di atas puncak dan aku tidak tahu bahawa itulah puncaknya Gunung Jasar. Kemudian aku menuruni dengan sedikit pecutan demi mengejar masa dan akhirnya tiba di pejabat perhutanan negeri Pahang.

Di sini ada Checkpoint 2. Aku mengisi air dan bergegas meneruskan larian kerana harus mengejar Cut Off Time (COT) 5 jam 30 minit di Checkpoint 3. Sungguh tekanan perasaan rupanya ada COT di Checkpoint. Inilah kali pertama aku masuk acara yang mempunyai COT di Checkpoint (masih muda, biasalah).

Seterusnya, puncak Gunung Berembun. Ketinggian paling tinggi untuk pelari 30k.

Ketika mahu menaiki Berembun, bertemu dengan anak-anak sekolah yang juga mahu naik ke puncak. Satu demi satu memberi laluan kepadaku untuk naik ke atas sambil membuat tabik hormat dan memberi ayat-ayat perangsang.

“Kalau nak rokok, saya ada bang.”

“Come on bang, come on.”

“Fuh, mantap bang.”

Dan banyak lagi.

Akhirnya aku melepasi mereka semua dan terus mendaki dan mendaki. Tiba-tiba hujan turun dan cuaca bertukar menjadi lebih dingin. Dengan pantas aku mengeluarkan baju pematah angin (windbreaker). Pelarian diteruskan dengan keadaan denai yang semakin basah, licin, sejuk dan akar kayu yang keras seperti titanium. Akhirnya aku tiba di puncak Berembun. Disambut oleh beberapa krew Cultra yang menunggu.

“Selamat datang ke Puncak Berembun.”

Terdahulu, mereka sudah membuat unggun api. Rasa macam layanan hotel lima bintang bila dapat menghangatkan badan. Bersusah-payah aku mengeluarkan kain dan mengelap skrin telefon demi menangkap gambar sebagai kenangan.

Baik, larian diteruskan. Lega juga bila dah sampai tempat paling payah dalam kategori 30k ni.

Tapi sayang sangkaanku meleset, ada lagi rupanya benda paling payah menanti.

Bersambung…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s