Bahagian terakhir Cultra 2019

Aku tiba di CP4, 45 minit daripada COT. Sungguh lega kerana masa yang cukup untuk aku habiskan sebelum COT terakhir di garisan penamat. Di CP4 aku mengambil masa sedikit lama dengan meminum air Coke, makan pisang, melihat kebun teh dan berbual mesra dengan sukarelawan.

Kemudian aku meneruskan langkah dengan menuruni jalanraya. 3 kilometer menuruni jalanraya sebelum kembali berjumpa hutan. Ramai juga pelari yang sedang menuju ke CP4 bertanya berapa jauh lagi jaraknya.

“300m”

“500m”

“1.5km”

Semuanya aku jawab dengan tulus dan bukan jawapan untuk menyedapkan hati mereka.

Di peringkat ini aku sudah turun dengan sedikit laju. Langkah demi langkah ditekan demi mendapatkan kelajuan. Sebuah kesilapan yang amat besar. Sepatutnya di peringkat ini aku perlahan sahaja, santai melihat lembah dan gaung.

Otot di betis sudah berkerja lebih masa dan meronta-ronta mahukan bekalan oksigen serta electrolytes. Dan badanku, walaupun sudah diisi dengan nutrisi, sebenarnya masih tidak cukup. Senang kata, tak cukup handal la…

Kejang. Kejang. Dan kejang.

Aku rasa nak menangis. Cuma kalau aku menangis dan jurugambar mengambil fotoku dan ditampal untuk poster Cultra 2020 nanti, bala juga.

1.2km menaiki bukit! Dan 800 meter terakhir jalan raya!

Ayuh Caki!

Di dalam hutan… aku merangkak, memegang akar banir untuk memanjat ke atas, dan berehat sambil memuji alam semulajadi. 3, 4 kali aku terduduk meraung kekejangan. Setiap kali duduk, ada pelari yang membantu dan menawarkan spray. Ada juga anak-anak kecil yang dalam perjalanan ke air terjun mengucapkan “Take care mister.” Bapa mereka pula mahu memberikan air 100plus kepadaku. Oh begitu comel sekali bapanya. Di sini aku mengucapkan janganlah kamu semua berputus asa pada kebaikan di dunia ini.

100 meter sebelum CP3, aku meminta bantuan kepada sukarelawan dan dia menjerit,

“Medic! Medic! Medic! Runner down!”

Begitu berisiko sekali suasana ketika itu. Seorang peserta Cultra sedang kejang!

Selepas pembantu perubatan menyapu krim counterpain, aku meneruskan perjalanan. 800 meter dan aku masih ada 40 minit.

Aku berjalan dengan sangat perlahan dan menyeret kaki sahaja. Buat apa laju dan kremmm.

Akhirnya aku tiba di Padang Awam MDCH garisan penamat untuk Cameron Ultra Trail. Isteriku menanti di pinggir padang dan tersenyum ria. Aku gembira melihatnya masih boleh berlari keriangan dan memberi kata-kata semangat kepadaku. Dia kemudian berlari ke arah pengacara untuk memanggil namaku.

“Come on Caki your wife here is waiting. Run Caki runnnnnn!” kata Bee, pengacara Cultra.

“Go Caki goooo!” Suara isteriku berkumandang dari corong pembesar suara.

Lantak kome la. Aku nak krem ni.

Aku terus berjalan santai menyeret kaki. Abang Ejai dan isterinya juga sedang menanti di garis penamat. Kedua mereka begitu gembira menyambutku. Entahlah apa yang seronok sangat bila melihat rupa parasku. Hmmmm.

15 minit sebelum COT dan akhirnya aku melintasi garisan penamat dengan penuh bergaya. Maka tamatlah bala dan derita untuk edisi kali ini. Selepas mengambil pingat, aku menyertai isteriku, Abang Ejai, dan isterinya. Kami bergelak-tawa, bergambar dan bersenang-lenang tanpa mengingati hari esok.

“Tahun depan jom 55k pulak!” kata Abang Ejai. Aku hanya mampu mengangguk lemah.

Oh, sungguh seronok dan puas hati menyeksa diri-sendiri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s