Sebuah kisah di California, pada tahun 2078. Ketika ini Putrajaya, Malaysia mempunyai pantai mengadap Selat Melaka.

Di tepi pantai, sepasang kekasih sedang menghabiskan masa melihat matahari yang bakal tenggelam. Mereka ketawa girang menikmati senja dengan senang hati. Si lelaki, memakai baju bercorak bunga tampak manis sekali dengan seluar tiga suku yang lagi 2 inci boleh menutup aurat.

Ketika remang senja menghilang, perbualan mereka menjadi sedikit berat dan berisi.

Si wanita memakai seluar pendek dan memakai baju hitam bertulis MUDA. Rambutnya paras leher dan ada sedikit jeragat di wajahnya menampakkan kecantikan asli. Biduanita itu mendengar dengan penuh tekun setiap ayat yang keluar dari mulut si lelaki.

Mereka telah lama dilamun cinta tapi inilah perbualan berat mereka yang pertama. Saling membuka hati dan cuba memahami antara satu sama lain. Jika perbualan ini berakhir baik, si lelaki sudah merancang untuk membuat kejutan yang dimulakan dengan melutut.

“Saya, sebenarnya ada sisi gelap yang mahu diberitahu. Kisah ini tak pernah saya beritahu pada mana-mana wanita.” ujar si lelaki.

Katakanlah, wahai Gustavo. Setiap orang memiliki cerita silam mereka. Dan Mira rasa, tidak patut Mira menghukum Gustavo dengan kisah masa lalu. Kata Mira membalas Gustavo.

Sebenarnya keluarga saya, keluarga saya yang kaya-raya ini, segala dana yang ada pada hari ini…

Gustavo sedikit sebak.

Mira tidak mahu menekan dan menggesa, tetapi Mira tidak suka cerita tergantung. Dan dia cuma tersenyum mengusap bahu Gustavo.

Mira. Saya minta maaf. Saya kaya, kerana keluarga saya kaya. Dan kami…

Kami apa? Habiskan ayatmu bangsat. Ujar Mira dalam hati.

Namun Mira hanya senyum.

Kami adalah pembalak. Lebih tepat lagi pengeluar lesen pembalakan.

Mira terkejut. Tidak sangka dia telah menghabiskan masa yang banyak dengan keluarga pembalak.

Mira menahan nafas dan mula mengalirkan air mata. Youuu! Are such a letdown! Jerit Mira. Orang-orang di sekitar melirik mata pada mereka.

Kemudian Mira menyambung dengan suara bergetar menahan marah yang teramat.

“Demi Tuhan. Kau adalah yang paling terkutuk pernah ku dekati. Menjengkelkan. Kau! Dan seluruh isi kerabatmu.”

Mira berlalu pergi menangis teringatkan nasib mergastua yang kehilangan tempat tinggal dan flora yang telah musnah. Anak sungai mengering, ikan laga telah lama pupus. Gustavo diam dan akur dirinya memang tergolong hina.

Kau tidak boleh memilih bagaimana dilahirkan tapi kau boleh memilih bagaimana untuk mati. Gustavo teringat petikan ayat Murakami.

Saat itu, Gustavo tekad untuk keluar dan memutuskan segala hubungan dari keluarga yang mengeluarkan lesen pembalakan di hutan Amazon.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s