Adalah solat jumaat harus dibatalkan jika jerebu melebihi tahap berbahaya?

Pulang dari solat jumaat aku mencari seliparku yang disimpan rapi di rak kasut. Sebelum itu aku sudah berdoa bahawa selipar itu selamat sejahtera tidak dicuri.

Alhamdulilah ada.

Kemudian aku mendapatkan motor dan mula bergerak menyusur pulang ke pejabat.

Sampai di hadapan perhentian bas, aku tengok dari jauh budak-budak sekolah ingin melintas jalan. Sebagai manusia yang penuh beradab, aku membuat isyarat tangan supaya mereka melintas. Sudah menjadi kewajipan untuk kenderaan yang mengalah dan mengutamakan pejalan kaki.

Walaupun mereka jalan perlahan dengan lenggang-lenggok penuh gemalai, aku tenang menunggu mereka melintas.

Kemudian salah seorang dari mereka mengucapkan terima kasih. Diakhiri dengan ‘pakcik’.

Pakcik?

Sama ada aku menerima bahawa umurku sudah lanjut, atau aku naik pembahagi jalan dan langgar semua budak tadi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s