Liverpool Darul Piala

Seingat saya bermain bola ketika raya kedua adalah satu perkara yang tidak pernah saya lakukan sepanjang hidup. Kita harus memberi sorakan gemuruh pada semua pemain dan pegawai Liverpool kerana sanggup mengorbankan raya mereka. Mereka juga ada saudara-mara dan sahabat untuk dikunjung.

Pemain dan pegawai Liverpool ambil pesawat pertama ke Sepanyol selepas takbir raya, dan langsung ke stadium. Semuanya dengan niat untuk mengajar Villareal dan mungkin Atletico serta Everton apakah itu bolasepak sebenar yang dimainkan oleh lelaki sejati. Mungkin Manchester United juga boleh belajar sedikit. Tapi saya ragui ini.

Villareal seperti yang kita sedar, pemain mereka tidak boleh disentuh. Mereka mempunyai daya tahan seorang bayi yang baru lahir. Banyak masa dibuang dengan tergolek, baring dan mengadu kesakitan. Kemudian mereka memilih dari sudut manakah bola itu harus dialihkan? Selalunya paling belakang supaya masa boleh dibazirkan dengan lebih banyak.

Coretan hati seorang peminat bola (sebenar)

Syukurlah Liverpool (harapan segenap manusia) berjaya mengatasi halangan ini. Atas semangat kepahlawanan, mereka dengan cekal meniti ranjau berliku dan berjaya menghasilkan gol demi gol. Cuma separuh masa pertama mereka bolos dua gol kerana kita semua tahu juadah raya sukar ditolak. 45 minit diperlukan untuk hadam segala lemang, burasak dan rendang.

Baiklah semua, teruskan beraya dan nikmatilah hidup ini. Ingat, ada tiga perkara yang pasti dalam hidup.

Kesesakan jalan menjelang raya.

Beratur sebelum makan nasi kandar.

Dan Jurgen Klopp mengukir senyum untuk harimu yang lebih ceria.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s